OhCerita

Permulaan Ku Bersama Adik – 1

Permulaannya aku mengenal apa itu kesedapan duniawi bermula pd umurku 10 tahun. Ketika itu kote pun belum bersunat lagi. Aku mempunyai dua orang kakak yang bernama Kak Ita berumur 15 dan Kak Ina 19 pada masa itu dan seorang abang (Lan) berumur 13 tahun.+
Kebiasaan nya setelah pulang dari sekolah aku akan mandi dan ke surau untuk belajar mengaji. Tapi hari itu aku ponteng kelas mengaji dan baring di bilik ku.
Kak Ita masuk ke bilik ku, dengan hanya berpakaian baju t shirt putih labuh ke lutut dan tidak berseluar. Dibalik remang cahaya dari tingkap aku dapat melihat bayangan panties merahnya yang kelihatan seksi dan tidak memakai bra, Teteknya berukuran biasa sahaja mungkin segengam tangan ku agaknya tapi puting nya yang mungil keras mencanak keatas. Aku tak biasa melihat pemandangan gairah begitu dan belum pernah terfikir akan seks. Kote pun belum pandai mengeras kerana gairah, sekadar keras akibat sejuk atau ketika nak kencing. Tetapi dek kerana pemandangan yg menggairahkan itu, aku merasakan gejolak dlm diri yang x dpt digambarkan, membuatkan kote ku yang berada dibalik kain pelikat mencanak dan berdenyut tak berhenti, terhanguk hanguk. Walau pun aku sedikit segan tapi aku seolah melayan perasaan yang x pernah aku rasa sebelum ni.
Aku rasa Kak ita nampak akan benjolan dibalik pelikat aku itu, dia tampak tersenyum.
Kak Ita : Adik, kenapa x pegi mengaji? Mati nnti kalai ibu tahu. Nak kena rotan ngan ibu eh
Aku : Alaa kak ita, adik penat la.. td dah siap mndi n pakai baju tetiba adik ter tido kejap.. ni nasib baik kak Ita masuk, kalau tak tentu sampai ke ptg. Dah lewat ni nk ke surau pon. Pegi pon tentu wat kena bambu ngan ustaz je sbb dah lewat..
Kak Ita: Adik ni mcm2 la.. (sambil memandang koteku yg berdenyut-denyut dibalik pelikat)
Aku seolah menyukai pandangan kak ita dan membiarkan koteku tersenguk senguk. Dan aku dapat rasakan setiap sengukkan koteku membuatkan ianya bertambah keras.
Setelah memandang koteku sekejap kak ita berlalu keluar.
Rumah ku memang sentiasa sunyi waktu tengahari kerana ayahku kerja luar negara dan ibu ku mempunyai perniagaan restoran di pekan. Biasanya hanya aku, abgku lan dan kak ita yang ada kt rumah, kak ina pula selalu membantu ibu di restoran kerana dia dah abis sekolah.
Lebih kurang setengah jam aku terdengar suara abgku Lan yg balik dari mengaji dan kedengaran suara kak ina yang baru balik dari restoran membawa makan tengahari utk kami bertiga. Selang beberapa minit kak ina memanggilku mengajak makan bersama.
Aku keluar melihat abgku dan kak ina dh hampir separuh pinggan melantak nasi. Kak ita kelihatan mencedok nasi utk kami berdua. Selang sepuluh minit kak ina dan abg lan selesai dan keluar dari dapur. Aku meneruskan makan bersama kak ita.
Setelah aku selesai makan, aku ke ruang tamu dan melihat abgku dan kak ina tak ada kat sana.. hanya tv yang terpasang tanpa penonton. Aku agak hairan, lalu ku masuk ke bilik aku (biliku bersama abgku) mencari abg lan.. tapi tiada.. ku ke bilik kak ina dan kak ita, biliknya berkunci..
Tidak lama kemudian kak ita kelihatan keluar dr ruang makan.. dah selesai agaknya mkn. Dia terus ke biliknya dan bila dicuba membuka pintu, x dpt kerana terkunci dr dalam. Mgkn kak ina tgh salin baju kot getus hatiku,
kak ita kelihatan agak berang lalu ke sofa dan merebahkan bdn nya dengan malas.. aku yang masih berdiri di depan pintu bilik kakak ku terkesima dgn pemandangan bontot pejal kak ita sebelum dia baring disofa, kelihatan bulat padat punggungnya. Ternyata panties merahnya berbekas terang dibalik baju putih labuhnya itu.. x semena koteku mencanak lagi.
Dalam aku mengelamun membayang kn bontot kak ita, aku terdengar suara org mengekek ketawa dr dlm bilik kakak ku. Ku agak terkejut dan melekapkan telinga di pintu.. sepertinya suara abgku lan dan kak ina sedang bergurau, hurm pelik sebab kak ina agak garang dengan kami semua. Xkn la dia boleh bergurau mesra cmtu skali dgn abg lan. Aku x terpikir apa apa yang x elok pd masa tu..
Dengan malas aku ke sofa utk menonton tv. Pd mulanya aku tak perasan kak ita dah tdo meniarap dan baju kak Ita dah terselak hingga ke punggung nya.. terpampang panties merahnya yang berkilat, ku agak kain satin kot. Tembam sungguh bontot kak ita, putih melepak pulak tu..
koteku mencanak kembali.. aku x berfikir panjang, bangun dan mendekati sofa yang kak ita tengah meniarap.. Aku melutut dan mendekatkan kepala ku dekat bontot kak ita yg hanya berbalut panties.. X tau kenapa aku terasa seakan bontot nya memanggil utk ku jilat, Aku try ler hidu belahan bontotnya, eh makin stim plak
Aku merasakan seolah ada cairan mengalir dari koteku.. ku selak kain pelikat yg ku pakai.. kelihatan beberapa titis air jernih tetapi pekat mengalir dr lubang kencing koteku.. Entah kenapa aku tidak merasa takut akan kak ita yg tgh tido, aku perlahan memegang bontot nya dengan tgn kananku sementara tgn kiriku memegang koteku sambil melurut lurut koteku (utk menolak keluar saki baki cecair jernih pekat dalam koteku td)
Pd mulanya aku melurut kote utk membuang saki baki air pekat tetapi bila tangan kananku mula mengusap bontot kak Ita, lurutan tgn kiriku bertukar menjadi lancapan yang amat sedap. X pernah ku rasa sesedap itu. Manakala air pekatku menitik x berhenti.. teramat nikmat rasanya bila merasa air pekat mengalir dari dalam kote dan ditolak oleh tgn kiri utk keluar.
Ku teruskan mengusap bontot diatas panties kak ita, licin dan mengairahkan shahwatku.. ku sudah lupa bahawa kak ina dan abg lan masih ada dlm rumah kami aku pon lupa yg aku bercangkung sambil koteku mencanak2 digosok tgn ku, aku hanya mau menikmati bontot bulat pejal yg putih melepak tu dihadapan ku. Kiranya kalau aku disuruh jilat pon aku sanggup.. kelubang bontot pon aku sanggup rasanya.. Aku mula menyelipkan jari di celah panties kak ita sambil menggosok.. lama kelamaan tanganku mula menyelinap lebih dalam kebawah panties nya. Dia kelihatan tido x sedar langsung dengan apa yang tengah aku laku kn pdnya ini.
Tak ku sedari kini seluruh tapak tanganku berada dibawah pantiesnya, gebu sungguh kulit punggung nya. Tak ter gambar oleh perkataan. Aku cuba menyelipkan jari di lurah bontot nya tapi agak sukar kerana pantiesnya agak ketat.. ingin je aku lorot kebawah panties kak ita tp aku masih tak berani.. ku tarik tanganku.. ku cuba selip jariku dr celah antara peha kak ita. Ku tarik sikit panties nya kebawah dan jariku selitkan ke bawah panties di celah antara peha kak ita, terasa agak panas dan seakan lembab. Tak seperti bontot nya yg gebu dan licin td. Walaupon terasa lembab aku terasa nk menyelipkan jari ku lebih dalam.. disitu bila ku masukan lagi tgnku kebawah panties di celahan peha kak Ita aku merasakan ada gerakan dr badan kak ita.
Aku kaget dan terdiam. Terasa seakan tanganku mula di basahi sesuatu..dan kebasahan sedikit pd mulanya menjadi lencun dengan tak disangka2. Bahagian bawah panties kak ita dah basah.. ternampak jelas Dr luar.. aku yg x de pengalaman tentang seks atau pon pepek pompuan agak terkejut.. dengan tangan ku masih dibawah pantiesnya, ku rasakan yg ada pergerakan diantara kedua belah kaki kak Ita, seakan menggesel sesama sendiri antara kedua belah peha nya.
Tanganku yg masih dibawah pantiesnya terikut bergerak.. aku dengan tak sengaja meneyeh tapak tanganku dicelah antara pehanya yang pd masa itu aku tak tau bahawa itu adalah pepek pompuan, lubang nikmat dan surga duniawii kepada aku.. makin aku tenyeh makin kuat pergerakan pergeseran antara peha kak ita.. terdengar seakan bunyi mengeluh kecil tapi aku x peduli, aku khayal menenyeh pepek basah kak ita dan pada ketika itu aku dah mula merasakan kekadang jariku seakan tenggelam didalam kebasahan dan kehangatan pepek kakak ku sendiri..
Aku khayal dibuai keasikan baru aku kenali.. ada bau yang asing bg ku mula kuhidu.. bau yg asing tapi menyenangkan. Ku agak itu bau air pepek kakak ku.. Aku tertanya2 apa agaknya rasa air hangat kak ita, dengan peelahan aku tarik tgnku keluat dari celah kangkang kak Ita, empat jariku lencun basah dan jelas kelihatan cairan kak ita ditgnku.. tanpa berfikir panjang ku hisap kesemua jemariku hingga licin.. tak ku duga.. rasa asin air itu menyebabkan koteku bertambah keras.. kelihatan berurat btgku walaupon masih berumur 10 tahun.. kulit koteku menarik penutup kepala koteku kerana terlampau keras dan kepala koteku terdedah penuh seakan org dah bersunat.. belum pernah kulit koteku tertarik dari kepala kote sebegitu rupa.. mgkn terlampau keras menyebankan kepala kote terbuka Habis, kelihatan takuk kote kemerahan.
Aku seakan hanyut sebentar dengan rasa air pepek td.. x sedar yg kak ita dah berubah kedudukan. Pada mulanya tido meniarap tetapi sekarang mengiring mengadap muka ke sofa dan punggung di tonggek kan lebih rapat kemuka ku. Bau semerbak semakin kuat dan menaikan shahwatku dan membuatku semakin hilang pertimbangan kerana nafsu, ingin sahaja aku lurutkan pantiesnya kebawah dan menjilat cairan di celah pepeknya sepuas ati..
Aku tersepit diantara nafsu dan logika. Buatnya kak ita terbangun masa aku lorotkan panties dia ataupon time duk sedap isap air pepek dia..
Aku lurutkan jemariku di celah belahan pepeknya Dr luar panties, bonjolan bibir pepeknya berbekas terang dan aku terus menggesek jemariku di celahh belahan pepek kak ita.. cairan pepek kak ita makin membasahi pantiesnya sehinggakan basah sangat pantiesnya, aku x berfikir panjang, x sedar aku menjulurkan lidah ku di celah belahan pepek kak Ita.. menjilat cairan di pantiesnya.. rasa asinn nikmat.. sambil tgn kiriku otomatik menggosok kote kerasku.. makin aku gosok makin sedap rasanya.. makin menggila lidahku di belahan pepek nya.. aku terasa seolah punggung kak ita makin ditunggingkan kearahku.. aku x peduli aku terus kn jilat panties basahnya itu.. tangan kananku mula menggossok laju belahan pepek kak ita walau masih diluar panties.. terasa jariku mengena sesuatu yg agak keras dihujung belahan pepeknya.. setuap kali tgn kananku yg menggesek pepek nya terkena bonjolan kecil di depan kak pepek ita, kak ita tersentak.. walaupon sentakan tu agak nyata aku seakan tidak takut akan kak ita dan meneruskan gesekan dan menguatkan gesekan di bonjolan kecik depan pepeknya.. makin ku tenyeh makin kak ita mengerak kan punggung nya.. desahan makin kuat kedengaran. Aku x menghiraukan apa apa lg aku terus sajr dengan menggesek pepek nya dr luar.
Selang beberapa ketika kedengaran selak pintu bilik kak ina seakan hendak dibuka, aku dengan pantas menarik tgnku dan menarik baju kak Ita menutupi punggungnya agar pantiesnya yg basah tak dilhat kak ina mahupun sesiapa shja.
Aku memalingkan tubuh kearah tv berpura pura menonton tv.
Kedengaran pintu bilik kak ina dibuka, dan suara kak ina kedengaran.
Kak Ina: Adik, buat apa tu
Aku: Tgk tv la Kak Na, buat apa lg.. (geram dengan soklan bodohnya itu,)
Kak Ina berlalu kedapur.. tetiba kelibat abg lan melintas dari belakang aku dan lalu di sebelah aku utk masuk bilik kami. Heran aku, mgkn btl abg lan ada besama kak ina dlm biliknya td getus hatiku. Kelihatan muka abg lan tersengih mcm kerang.. setelah beberapa ketika, aku tertido di lantai depan sofa kak ita tdo. Lebih kurang pukul lima ptg, aku merasakan seperti koteku di gosok2 dan terasa geli yg amat. Aku membuka mata perlahan lahan dan aku amat terkejut melihat kak ita sedang memegang koteku yg terselak dr pelikat yg kupakai. Kak ita menonggeng disebelahku.. kepalanya dikoteku.. mnkala punggung dekat dengan kepalaku.. jelas terpampang belahan pepeknya bila diposisi menungging sebegitu.. jelas pantiesnya bertompok besar hasil dr air pepek yg dah mengering dipantiesnya itu. Kak ita memegang koteku yg tgh berdenyut kerass dan mula menjuihkn lidah dikepala koteku.. kepala belum habis terbuka lagi. Masih ada kulit menutupi takuk kepala koteku.. kak ita cuba menggosok koteku dari atas kebawah dan seterusnya.. kulit kote mula menarik turun habis dan menampak kan takuk kepala koteku dengan lebih jelas.. tanpa ku sangka dengan tidak x semena2 koteku terasa geli ngilU yg amat.. rupanya kak ita mengulum habis kepala koteku.. aku hanya mampu menahan kegelian nikmat itu tanpa mampu berkata apa.. aku takut kesedapan ku rasai ini akan berakhir jika aku membuka mulut. Agak lahap kakak ku mengulum kepala koteku, walaupon umurnya baru 15.. ku lihat dia seakan dah sangat kenal dengan kepala kote yg dikulum nya.. dengan tangan nya yg memegang batang sambil menarik kulit koteku kebawah dan mulutnya mengulum sambil menguli kepala kote ku dlm mulutnya dengan mata nya yg tertutup.. aku terasa ngilu yg x tertanggung dlm masa yg sama kesedapan yg x dpt digambarkan.. aku dah x tahan lagi.. ingin saja aku menjerit nikmat.. inginku teriakan kesedapanku ini.. x smpai beberapa minit kepala koteku dikulum, aku merasakan koteku seakan ingin meletup. Bukan letupan biasa.. tp letupan nikmat.. terasa seperti gelombang shahwat dr dlm tubuh ku membuak2.sesuatu dlm tubuhku terasa seakan mengalir laju mencari pintu keluar, dan satu satunya pintu yg layak menghamburkan gejolak itu adalah kpla koteku yg tgh sedap dikolom kak Ita, aku x peduli lagi . Apa yg aku tahu aku ingin melepaskan gejolak.dlm diriku.. Tnpa apa apa amaran aku lepaskn semua.. terasa koteku seolah memancutkan cecair yg amat byk. Kak ita berhenti mengulum dan tersenyum sejenak sebelum dia menyambung menyedut air dr koteku.. Aku dengan xsemena jadi letih dan lesu bila selesai air nikmatku dipam keluar.. dan tertido camtu je… Haaha