OhCerita

Permulaan Ku Bersama Adik – 2

Setelah magrib aku terjaga, terdengar suara ibu yang baru balik dari restoran nya. Aku teringat kejadian td, dgn seberapa segara ku bgn, takut aku tertidur dengan menampakan apa yg x sepatutnya nampak.. Tapi semuanya dh rapi, dan kak ita pon dah tiada di sofa..
Kak Ita: Adik, pi mndi cepat. Dah magrib ni, kang gelap nnti adik takut plak nak mndi sendiri..
Aku: Ala akak ni, nnti kak ita teman la adik mndi
Kak Ita: Eh, xde kejenya akak selalu nak menemankan adik mandi
Ibu: Ita, teman adik mandi nuh.. dia kan penakut.. kau bukan x tau.. tido pon kalau lan xde, mana mau nya sorang..
Aku masuk bilik dan amik tuala, sambil melepaskan pelikat yang berbalut dipinggangku, ku lihat koteku yang menguncup dan jelas kesan seakan cecair yg mengering di batang dan keliling pangkal kote, kesan air td ptg kot.
Aku dengan hanya bertuala, kuar dan menuju ke bilik air, kak ita dah sedia depan pintu bilik air, biasanya dia akan menunggu diluar pintu je, tetapi hari ni rajin pulak dia nk masuk kedalam sekali. Kalau ibu nampak mau berbakul disumpah nya.
Aku x amik port pon dia nk masuk ke x ke.. berkemban la jawabnya klu kak ita masuk skli dlm bilik air.
Setelah mengunci pintu, aku mengambil kain basahan dan memakai nya.. kak ita hanya memandang smbil tersengih. Entah apa yg disengihkan. Aku mula menceduk air menyiram badan.. sedikit sbyk air terpercik ke arah kak ita, pd mulanya, koteku lembik tp bila air percikan membuatkan bdn kak Ita lencun, x semena mena terpacakk berdiri..mana tak nya, terpampang jelas tetek nya yg keras dan puting mencanak keatas, dgn putingnya kecik keras dgn bulatan warna pink sebesar duit seposen, dengan pinggang nya yg ramping dan jelas lurah segitiga pepeknya kelihatan.. ternyata kak ita x pakai panties atau bra.. hanya baju tshirt putih labuh..
Koteku keras berdenyut melihat godaan shahwat depan mata yg xdpt ku tahan. Kain basahan ku membonjol x leh di sorok lg.. selangkang kak ita seakan licin x berbulu langsung.. membuatkn aku terbayang bayang menjilati air pepek nya sepuas ati..
Kak Ita: Adikk..adikkk… Sergah kak ita,
Aku yg terpana memandang selangkang nya dgn tak berkedip ditegurnya.. terasa agk malu bila tertangkap asyik memandang selangkang nya..
Kak Ita: Nak mndi ke nk menung.. ni.. entah apa la yg adik duk menungkan tu .. hihi..
Kak ita ketawa kecil, sambil mata melorot ke koteku yg mencanak bagai tiang bendera. Seakan dia mengetap bibirnya melihat koteku…
Setelah selesai mandi, aku masuk bilik dan melihat abg lan tdo, entah dr mn la abgku sorang ni.. dengan x mndi. Mgkn letih sgt kot.. tp, apa la yg dibuat nya smpai kn keletihan cmtu
Malam tu koteku mencanak lagi.. aku x tau mcm mn nak meredakan ketegangan nya.. puas dilurut di lancap tapi x berkesan apa pun, lg menyakitkan ada la.. abg ku terbungkam kaku tido seolah org mati layaknya..
Dalam kebingungan ku memikirkan koteku yg tgh keras nih.. tetiba pintu bilik dibuka, nampak kelibat akak ku yg sulong, kak ina, mmg mudah aku mengecam kak ina walau dalam gelap sekalipon, kerana kak ina mempunyai tetek yang sangat besar dan bontot yg sangat tonggek.. pinggang plak mcm kerengga.. dari bayangan badan aku dah cam dah.. kak ina berkain batik dan bert shirt ketat.
Seperti org mengantuk disorongkan bantal.. koteku yg tgh stim x tau cmne nk bg lega ni, lagi mengeras dek kerana bayangan tubuh montok kak ina depan mata.. dgn tetek seperti Jasmin Hamid bontot seperti Zila Bakarin, mudah je membuatkan kote ku mula mengalirkan air mazi.. dengan pelan2 aku melancap takut disedari kak Ina, kak ina pulak aku tengok duk menguis nguis kepala abg lan yg tgh tdo.. seakan cuba mengejutkan kn abg lan secara senyap tanpa didengari org len..
Setelah beberapa minit x berjaya mengejutkn abg lan.. Kak Ina merapatkn diri kekatil ku pula.. aku tergamam dan menarik tgn ku dr bawsh selimut yg ku gunakan utk menutup koteku yg sedang ku lancap.. kak Ina menarik selimut ku ke bawah dan memandang koteku yg tgh tegak berdiri.. di kepala menitik air mazi yg pekat dan likat..
Aku dah mmg gabra habis.. tentu aku kena bambu dengan kak ina.. tp sangkaan aku meleset.. kak ina dengan x diduga.. menaik kn sebelah kaki ke atas katil ku dan menyingkap kain batik yg dipakainya ke atas.. tgn kirinya di hala kekangkang nya dan kanan nya dia hala ke koteku.. dengan berhati2 dia mencalit cairan maziku dan menghidu nya, jelas bunyi keluhan seakan lega bila dia mencium jarinya yg bercalit maziku.. aku nampak kak ina mula menjilat jari kanan nya dan tgn kirinya kulihat mula menyibak belahan bibir pepeknya yg agak tembam.. bau air pepek kak Ina dengan cpt skali semerbak dlm bilik aku.. mgkn airnya kluar dgn byk aku rasa..
Sesekali kak ina mencalit air maziku dan menjilat sepuas hati. Aku tak pernah Tgk perempuan melancap seumur hidupku.. ini yg pertama..
Kak ina lama kelamaan semakin agresif mennggetel biji dan menggetel pepeknya dan dengusan kak Ina makin kuat dan nyata.. aku yg menikmati suasana erotis tu tetiba terkejut apabila tgn yg pd mula mencalit air maziku tetiba menggenggam keras koteku sambil melancap kan dgn agak kuat.. aku dpt rasakan dgn lancapan kak ina dikoteku bersama dgn pemandangan lancapan pepek oleh kak Ina membuat kn koteku tegang seratus peratus.. Makin lama terasa kegeraman tgn kak ina semakin menggenggan dan melancap dengan kuat skali.. aku merasakan kengiluan teramat.. sehinggakn hilang rasa gairah utk memancutkan air manii.. dengan kote merahh mengeras depan mata.. kak ina mula merapatkan badan ke katil, menurun kn sebelah kakinya dan duduk disamping ku. Dia menundukkan kepalanya kekoteku, seperti ku jangka, dia memghisap kepala koteku ku yg berkilat mekar… Di julur kn lidah di lubang kencingku di ramas pangkal koteku sambil menyedut kepala takuk dgn kuat..
Dek kerana ngilu sebelumnya, koteku x de rasa nk memuntahkan mani.. walau di serang bertubi..
Setelah agak penat menghisap. Kak ina memgangkat kpla dan bgn berdiri.. X diduga kak ina menaiki katilku dan berdiri di atas badan ku.. aku x tau apa yg dia nk lakukan pd mula nya.. tp bila melihatkan dia menurun kn punggung sehingga berdekatan koteku.. aku dpt mengagak yg episod seks mlm ni masih belum berakhir.. kak ina akhirnyA mencangkung dia atas badanku dengan kepala nya mengadap kaki ku dan bontot nya tepat diatas koteku yg tgh memcanak.. aku nmpk kak ina memggentel pepeknya sekejap sebelum merendahkan bontot merapati kepala koteku.. apabila bersentuhan kepala koteku yg tgg mengeras dengan bibir pepek nya yg dh panas lencun.. aku dpt rasakan seakan aliran listrik tercetus yg membuatkan satu perasaan yg amat sedap amat menghairahkan..1
Perlahan kak Ina merendahkan bontot nya dengan lebih lagi. Sekarang, separuh kepala koteku dah tenggelam.. terasa agak perit.. ketat.. setelah memgambil nafas, kak Ina menurunkan sedikit lagi hingga takut kepala koteku mula hendak tenggelam didalam ketatnyA pepek kak Ina.. rengusan kak Ina kedengaran.. diangkatnya sedikit bontot dia lalu dihempas kn dgn cepat kebawah.. dengan sekelip mata kepala koteku tenggelam dalam pepek kak ina.. koteku seakan pedihh sedikit dan amat ngilu.. kak ina diamkan kedudukan nya sekejap.. ditarik nya lg sikit keatas dan dihempas sekuat hatinya kebawah.. aku x mampu berdiam lagi.. kengiluan yg amat sgt aku rasa.. aku ter jerit kesakitan.. kak Ina tersedar akan kerakusan nya membuat ku sakit dan terjaga (pada pikiran nya)
Dengan muka yg ketakutan kak ina cuba mendiam kn aku dan pd masa yg sama terasa pepek nya mengemut kuat koteku didalam.. aku xkuat utk diam.. dengan x sengaja aku mengeluh kesedapan, aku dpt rasakan yg pepek kak ina bertambah kuat mengemut bila aku mengeluh sedap.. seakan memberinya tenagA dan dorongan tuk menguli batangku dlm pepeknya..
Setelah hampir sepuluh minit merendam sambil mengemut.. kak Ina mula menghenjut koteku.. dengan permulaan perlahaan, kak Ina cpt skli melajukan tempo hentak kn nya itu.. aku hanya mampu menahan kesedapan yg x tertanggung itu.. hilang mata hitam ku sekejap..
Setelah puas menghenjut, kak Ina turun dan mengangkang.. dia seolah mengajak ku menikmati pepek nya dr depan.. walau tiada katakata keluar Dr mulutnya namun aku mengerti ajakan nya itu .
Aku naik keatas badan nya sambil menompang pakai kedua tgn ku, tgn nya memegang koteku dan mengarahkan kepada lubang nikmatnya.. kelihatan bibir nya tebal kemerahan.. berlendir xsbar menunggu di setubihi kote adik sdri..
Aku x membuang masa, kecelupkn koteku separuh dan kubiarkan sejenak.. ku mula menyorong tarik dengan tempo yg perlahan tapi padu. Lama kelamaan menjadi laju dan dalam.. setelah beberapa minit aku memacu.. kak Ina menggeliat mengepit ku menunjukkan bhwanya dia dh menghampiri klimaks nya, aku x mengerti itu semua pada masa itu.. yg aku tau, makin dia menggeletar sedapp makin bernafsu dn makin padu koteku ku henjut.. xlama selepas kak ina menggapai kemuncak nafsunya, aku pun turut meledakk kan kemuncak nafsu ku kepada kak Ina.. berdass dass air mani aku ledak kan kedalam pepek kak Ina.. terbeliam biji matanya terkejut dan mungkin kesedapan dek kerana siraman air benih adik sendiri. .
Kami diam x terkata apa.. kak ina bangun dan memakai kain batiknya kembali dan beredar kua dari bilik aku..
Aku tersampar keletihan.. dan terus tertido.

Posts