OhCerita

Rancangan Maziah part 3

Maziah mengeluarkan bahan bahan untuk di masak, dia yang sudah selesai mandi hanya mengenakan t-shirt dan towel, malas dia nak memakai kain atau seluar, dia merancang hanya nak memasak makanan yang ringkas sahaja, sebab hanya dia dan Anaknya Hisyam sahaja pon yang berada di rumah besar ini. dia menggoreng sayur bendi sayur kesukaan Hisyam, dan ikan keli masak cili api, dia tahu sangat selera anaknya itu, Anak Tunggal kesayangannya itu tidak gemar makan makanan yang berkuah. sambil dia menunggu nasi masak Maziah mengintai ngintai di ruang tamu rumahnya, Anaknya Syam tidak ada , dia menuju pula ke bilik Hisyam dia memulas perlahan pintu bilik Anaknya itu, Maziah tersenyum sendiri  dia dapati Hisyam tengah leka melayan koleksi vcd blue miliknya itu, Maziah melihat  Anaknye Hisyam hanya memakai towel sepertinya. ” Amboi..Anak Mak ni tengok blue sampai tak perasan Mak masuk ke ” Maziah terus merapati Hisyam. ” Eh..Mak ni..tekejut Syam la Mak..Bagi le salam dulu kalau nak masuk ” hisyam meneruskan menonton vcd blue, tak di hiraukan lansung Maknya ” Eh..Anak Mak ni..dah kita bagi dia pinjam vcd kita..sombong pulak dia ” Maziah melihat tangan Anaknya menggongcang batang yang dah sedia menegak di dalam towel itu. ” kalau ye pon nak Anak Mak ni nak melancap bukak la towel tu dulu,,selesa ke macam tu ” saja Maziah mengumpan dengan kata kata itu. ” Nak terpancut nanti baru Syam keluarkan..telor Syam sejuk la kena kipas tu.” ketawa Maziah dengan kata kata Anaknya itu ” dah la Syam kejap lagi sambung la semula..jom kite makan dulu ye ” pujuk Maziah pada anaknya ” Syam tak kesian kat Mak ke makan sorang sorang ” saja maziah umpan suara manjanya. ” Mak..boleh tolong tak jangan buat suara macam tu..nanti terpancut Mak jugak yang marah ” seloroh hisyam pada maknya..tapi dia memang tidak boleh mendengar suara manja maknya..bagi nye suara Maknya itu terlalu berahi. ” Nak Mak tolong lancapkan ke sampai terkeluar Air Mani Syam tu ? ” seronok pulak Maziah menyakat Anaknya itu dengan kata2 lucah ” Kalau Guna tangan Syam pon boleh Buat sendiri Mak,,Masalahnya sekarang Syam tengah Gian sangat ni nak merasa Burit ” burit Maknya la idamannya selama ini..jika dia mengatakan yang dia tengah gian burit, itu bermakna hisyam tengah giankan burit mak kandungnya sendiri ” hishh…Syam ni..dah takde lubang lain ke Anak Mak ni nak Gian..Lubang Najis tu juga yang di cari tu kenapa ” Maziah buat2 tidak menyukai lubang idaman Anaknya itu, sebaliknya dia la wanita paling Gembira jika ada lelaki yang menujah batang ke lubang Najisnya. Sebab tu la dia Bosan dengan Rumah tangganya dia tidak pernah mendapat kepuasan dengan Suaminya itu..Suaminya itu terlalu Bacul..dan sekarang Maziah menyedari yang Anak Kandungnya Itu mengidamkan punggungnya..ini memang satu berita baik buatnya,.dia akan menguji Anak Tunggalnya ini. ” Tak payah la Mak nak buat buat terkejut..habis si Hindu tu sodok burit Mak sampai Mengerang kesedapan tu cam mana ? ” Hisyam begitu Seronok mengungkit hal itu..kuat Maziah ketawa dia seperti habis modal untuk menjawab soalan Anaknya itu ” Sebab Ayah Syam si Tua bangka tu taknak henjut burit Mak tu Sebab la mak beri Hindu tu saja yang Henjut ” Maziah mencubit manja hidung Anaknya. ” tu yang sampai meraung raung suara Mak ye..balak besar dalam burit Mak malam tu ” dah boleh sembang2 macam ni dengan mak aku ade can aku nak tibai burit Mak aku ni. ” memang besar Syam..puas sangat Mak malam tu ” Siva memang pandai melayannya..dia tidak Nafikan perkara tu. ” eh Syam..besarnye punggung perempuan dalam video ni..Syam rasa ada sama besar dengan Mak punya tak ” dia terus berdiri di tepi kerusi Anaknya duduk, Maziah sengaja melentik lentikkan punggungnya..dia memang sengaja nak menguji Anaknya. Tertelan air liur Hisyam bila melihat Emaknya melentik lentikkan punggungnye itu di hadapannya. Dia hanya mampu memandang dengan pegun, terlalu sempurna punggung Maknya, walaupon Emaknya sudah berumur 41 tahun tetapi wajah dan kulitnya terlihat seperti awal 30an , badan Emaknye agak Berisi sedikit tetapi sesuai dengan ketinggiannya, dia masih leka memandang punggung Emaknya..tanpa dia sedari tangannya mula merayap mengusap isi punggung emaknya. dia seperti di pukau, bila dia menyedari Emaknya hanya mendiamkan diri dia mengangkat tangannya yang satu lagi, kini kedua dua tangan nye mengepal-ngepal isi punggung Emaknya yang tebal itu. Dia cuba mengusap dari peha  Maknye..mengusap isi tebal itu sehingga ke pinggang..dia mencubit-cubit sedikit isi punggung Emaknya yang berlemak tu, berpuluh kali air liurnye tertelan dengan sendiri. Maziah yakin Anaknya telah tewas, dia memang sengaja melentik lentikkan punggungnya hanya kerana ingin Mendera Nafsu Anak Tunggalnya. masih terlalu awal untuk memberikan lubang Najisnya kepada hisyam, dia masih ingin mendera perasaan Anaknya itu walaupon sebenarnya dia juga hampir tewas. Maziah terasa tangan Hisyam mengusap ngusap punggungnya, mendesah sedikit dia nasib Anaknya itu tidak mendengarnya, dia cuba bertahan walaupon nafsunya sudah sampai kepuncak, sengaja dia membatukan diri, dia ingin Anaknya itu menghayati punggungnya, walaupon sekadar aksi biasa tetapi Anaknya itu telah tewas lebih Awal. Bagaimana agaknya jika dia membuat aksi menonggeng mahu terpancut Awal Anak tunggalnya ini. Maziah rasa cukup setakat ini peluang yang di berikan kepada Anak tunggalnya itu. Maziah tersenyum puas Dia mempunyai banyak cara untuk mendera Nafsu Anak Tunggal itu. ” Ermm…Syam..jom la makan..Mak lapar sangat dah ni..dari tadi Mak teman Syam tengok blue ni..tak terpancut pancut pon Anak mak ni..tu la Mak nak tolong taknak ” Maziah tahu Anaknya itu sedang hampa, dia dapat melihat muka hisyam ketika dia meleraikan tangan Anaknya dari punggungnya..Maziah tahu yang Hisyam tidak puas membelai punggungnya..Sabar sayang mak akan bagi tubuh mak ini pada Syam, tapi secara berperingkat, kata Maziah dalam hati. dia seperti mahu memberitahu hisyam supaya jangan berputus asa..tapi kata kata itu hanya mampu terkeluar di lubuk hatinya. ” Mak..Syam nak pegang lagi punggung Mak boleh ” Hisyam cuba merayu pada maknya..dia tidak puas membelai punggung maknya sebentar tadi. ” Syam..mari kita makan dulu..Mak betul2 lapar ni..Syam tak kesian kat Mak ke ? ” seronok Maziah melihat gelagat Anaknya yang kehampaan ni.. ” hermmm…ok lah jom lah kita pergi makan ” akhirnya hisyam mengalah ” Remaja yang kuat melancap macam Syam ni kena makan banyak2 sikit. ” Maziah cuba bergurau dengan Hisyam..tidak sampai hati dia melihat muka monyok tak dapat burit Anaknya tu. ” Mak sindir Syam ke ” ni la satu perangai maknya yang dia tak berkenan..suka sangat menyindir. ” Bila pulak Mak sindir Syam..betul ape Syam kuat Melancap ” Maziah tersenyum mengejek pada Anaknya selesai mereka berdua makan..mereka bersantai di ruang tamu..Hisyam menekan nekan remote tv..tiada rancangan yang menarik minat dia..dia mencampak kan remote tv tu ke sofa, mengeluh kuat hisyam kerana bosan..dia memandang Emaknya yang leka membaca majalah, liar mata hisyam memandang tubuh Emaknya..Emaknya hanya memakai singglet kaler kuning dan berkain batik jawa. sexy betul mak aku, pujinya dalam hati..bila dia melihat Emaknya menggaru kepala yang gatal itu, tertampang lah ketiak maknya yg putih gebu tu..dalam pada itu Hisyam perasan yang Emaknya ini seperti ingin menggoda nya. tak pernah2 Maknya memakai singglet. Emaknya seperti mau mendera perasaannya. ” Mak..tadi mak kate nak tolong lancapkan Syam ” ahh…dia tidak peduli..Maknya yang mengajar jangan bersikap segan. ” ohhh…pertolongan tu laku masa dalam bilik je..sekarang dah tak laku..so, lancap la sendiri ye ” Maziah semakin menyiram minyak pada Anaknya..biar Hisyam panas. ” Makkkkkk…sampai hati mak dera perasaan Hisyam kannnn!! ” Hisyam mula hilang sabar dengan perangai Maknya. ” Bila pulak Mak dera perasaan Hisyam..Mak sayang kan Hisyam..kenapa pulak mak nak dera perasaan hisyam ” cuba menyejukkan kembali perasaan anaknya. ” kalau Mak sayang Syam…Syam nak Mak bagi Burit Mak kat Syam..ni rahsia kita Mak..Ayah takkan tau punya..Mak yang Ajar pasal kebebasan kat Syam..kalau kita ni pengamal kebebasan kita kena sporting Mak ” dia tidak peduli lagi..tidak kisah kalau maknya nak kate dia terdesak..nak sindir pon sindir lah. ” betul la ape yang Syam kate tu..tapi maksud kebebasan yang mak cakap tu syam bebas nak lakukan sex dengan siapa saja..tapi bukan dengan Emak Kandung Syam sendiri ” Maziah sengaja bermain tarik tali..dia masih ingin mendera perasaan Anaknya itu. ” ok..Syam minta Maaf..Syam takkan minta burit Mak lagi..kecuali kalau Mak bagi..Tapi,,takkan Mak takleh Ringan2 dengan Syam ” hisyam hanya mampu bersabar..dia tidak akan memaksa Emaknya. ” Ringan2 ? ape maksud Syam Ringan2 tu.. mak tak paham ” Maziah buat2 tidak tahu..sedang dalam hati dia mempertawakan Anaknya Sendiri. ” Mak,,jangan la buat2 tak tau plak..Ringan2 la Mak..maksudnya cemolot ngan Mak..Mak bagi Syam hisap tetek Mak..Mak hisap Batang Syam. ” Hisyam tahu yang Emaknya sengaja buat buat tak tahu. ” kalau ringan2 berciom mulut..ermm hisap tetek Mak..mak mungkin boleh bagi..Tapi,,hisap Batang Syam tu Mak rasa tak boleh..bagi mak itu dah berat..Tapi kalau Syam nak Mak hisap juga batang Syam..Syam kena Bayar sikit kat Mak ” Maziah menahan dirinya dari ketawa..kelakar melihat wajah Anaknya Tadi. ” Mak…sampai hati Mak nak ambil duit dari Syam..sedangkan duit belanja sekolah pon Mak yang bagi Syam.” Hisyam makin membara..dia tidak kisah langsung jika Emaknya tidak memberi mengehisap tetek atau berciom mulut..Tapi dia sangat kisah jika Mak nye menolak dari Batangnya di hisap. ” Mak takkan Hisap Batang Syam Jika Syam takde Duit..dulu Mak hisap Batang Ayah pon..sebab Ayah Syam bagi duit dekat Mak..Ayah beri Nafkah..so,sebab tu mak Hisap Batang Ayah Syam.” Maziah semakin seronok mendera nafsu Anaknya..dia sengaja menimbulkan soal duit tu, saja nak bagi Anak Tunggalnya itu terbakar. ” ok..Mak tunggu sini..Syam nak masuk Amek Tabung ” Hisyam terus berlalu ke biliknya dengan hati terbakar Maziah melepaskan ketawanya tapi masih dalam terkawal, taknak Anak tunggalnya itu perasan yang dirinya di tertawakan..dia masih memikirkan berapalah wang yang ada di dalam tabung Anaknya itu. memandangkan esok cuti dia akan mendera perasaan Anaknya itu secukup cukupnya malam ni.Maziah melihat Anaknya itu keluar dari bilik sambil membawa Tabung, Gelihati Maziah melihat Anaknya mengira wang kertas dan syiling yang berterabur tu.setelah 15 minit,Maziah lihat Anaknya itu sudah habis mengira wang yang di taburkan tadi. ” semuanya ada Rm 245 Mak , amek la Semua duit ni..skrang Syam nak Mak hisap Batang Syam ” syam terus duduk di sebelah Emaknya. ” Dengan Nilai yang kecil tu,,Syam nak Mak hisap batang Syam ? ” Maziah tahu Anaknya itu sedang betul2 marah..Maziah makin seronok. ” Habis tu Mak nak 18 ribu ke baru batang syam ni mak boleh hisap ?? ” Hisyam tau Maknya sengaja mendera hatinya..dia tidak kira walaupon macam mane pon malam ni dia emaknya itu keluarkan air maninya. ” hahahahahahaa,,,sakit peruk Mak gelak la syam..ermm,ok macam ni..takde la sampai 18 ribu,,banyak sangat tu,,syam dengar baik,,ini cadangan mak..syam nak setuju atau itu terpulang dengan syam….”” dia memandang anak kesayangannya,,,kesian pula dia, ” ape cadangan mak tu ? ” hisyam tak sabar menunggu. ” dengan duit hisyam rm245 tu…mak hanya boleh hisap telor syam saje..hisyam boleh hisap dan pegang tetek mak tapi tanpa mak buka baju…dan syam bebas berciom mulut dengan mak..tu cadangan mak..syam setuju ? ” dia akan memberi anaknya meratah tubuhnya sedikit demi sedikit..memang la nafsunya juga menggila..tetapi dia masih boleh bertahan.. ” ape kate syam tak payah hisap dan pegang tetek mak..tapi mak cuma perlu buka baju saje..sebab syam nak pancut air mani syam kat tetek mak ?? ” dia yakin maknya itu akan bersetuju, ” ermmmm…ok…tapi mase syam nak pancut tu syam goncang sendiri ye” dia hanya tersenyum..takpe la bagi la peluang kat anak dia tu, ” ok…tapi masih boleh cemolot ngan mak kan ? ” dia cuma ingin pasti kan saje. ” boleh sayang…skarang syam pegi tutup lampu tengah tu,,syam buka lampu dinding je sayang ” malam ni dia dapat melihat batang anaknya dengan lebih jelas..dia tidak kisah walaupon hanya menghisap telor anaknya,,kerana dia masih ada rancangan lain untuk anak tunggal nye itu. hisyam melabuh di sebelah maknya..dia memeluk maknye dengan erat sambil tangannya mengusap ngusap wajah emaknya.. ” syam nak mak hisap telor syam skrang atau syam nak berciom ngan mak dulu ” maziah membuat suara sehabis manja semata mata untuk merangsang anaknya itu. ” syam nak ciom mak..syam nak main lidah mak ” itu lah yg dia ingin kan. ” meh rapatkan bibir syam dekat mak. ” Maziah sendiri sudah tidak tertahan. hisyam terus merapatkan bibirnya ke wajah emaknya..emaknya terus menyambar bibir merahnya itu..maziah yang tahu anaknya itu kurang pandai berciom mulut terus memulakan aksi, maziah menghisap bibir bawah anak kandungnya itu secara perlahan, perlahan lahan di menyedut bibir itu di jilatnya dagu , anaknya hisyam masih mematung, bukan kerana dia tidak pandai berciom, cuma dia terlalu asyik dengan aksi mainan bibir emaknya. hisyam yang sudah tidak tahan menarik bibir nya,,dia memegang kedua2 pipi maknya, lama dia melihat wajah mak kandungnya,,mak memang cantik, detik hatinya hisyam yang sudah bernafsu beruang itu menyembam kan semula bibirnya..dia membuatkan aksi sama seperti maknya, mereka berdua berbalas lidah seperti pasangan yang hangat bercinta, hisyam yang tahu maknya sedang bernafsu pantas menjilat telinga mak..lembut lidah hisyam bermain di cuping telinga ibunya..hisyam mengambil kesempatan meramas buah dada pejal maknya tapi kejap saja kerana maknya menghalang..hisyam mula menurun kat muka ke leher maknya pula..lidahnya bermain main di leher itu,,dia dapat mendengar maknya mendesah agak kuat, hisyam bangga.. maziah tidak sangka Anaknye hisyam sangat pandai beraksi..skarang ni dia merasa dia yang akan tewas. Dia tidak tahan mainan lidah anaknya itu, hisyam sangat pandai mencari kelemahannya. maziah memang tidak tahan hisyam mijilat jilat lembut lehernya, dia menarik muka hisyam ke arah mukanya lalu maziah menyembamkan bibirnya ke mulut anaknya..maziah sekali lagi terangsang bila bibir hisyam menyedut halus bibirnye..dia memang sudah tidak tahan terasa berair di kemaluan wanitanya, ” Syamm…Mak nak hisap skarang telor syam…plsss ” maziah perasan yang dia sudah terlepas cakap..dia tidak patut mengungkapkan ayat plss itu..hisyam pasti seronok ketika ni..dia nampak yang anak nya itu tersenyum..cuma makna senyuman itu saja dia tidak dapat tafsirkan. ” syam nak mak bukakkan sendiri seluar syam ” syam sudah merasa dia pemenangnya ketika ini. hisyam duduk di sofa seperti raja..dia melihat maknya duduk di bawah sedang membuka seluarnya,,dia mengangkat sedikit punggungnya supaya senang maknye menanggalkan boxernye..hisyam meluaskan sedikit kangkangnya supaya maknya itu selesa..maziah tertelan air liur melihat batang anaknya, batang konek anaknya ini memang tidak sesuai dengan umurnya. Maziah mengusap ngusap telur anaknya itu lembut, mata nya pula tidak lari memandang tiang bendera anaknya yang tegak meninggi. dia mendongak memandang anaknya yang tersenyum..maziah membalas senyuman hisyam..melihat batang anaknya yang keras dan berotot itu nafsu maziah semakin bangkit. Air liurnya berkali-kali di telan akibat rasa kegeraman dan keinginan seksualnya yang turut meningkat..Maziah pun terus menundukkan tubuhnya dan terus mengucup lembut telur Anaknya. maziah terus memegang telur anaknya yang berkilat seperti buah sawit itu, Hisyam benar-benar terangsang oleh perlakuan Emaknya itu. Kepala Emaknya itu di pegangnya lembut. Kemudian Maziah terus mengolom seluruh telor ke dalam mulutnya. Telor anaknya yang kembang  itu di hisap dan dinyonyot penuh nafsu. Tubuh Hisyam menggeliat kecil menahan kenikmatan di sedut Emak kandungnya sendiri. Maziah yang tahu Anaknya itu menggemari punggungnya, sengaja melentikkan tubuhnya membuatkan punggungnya kelihatan semakin kembang dan melentik. Hisyam yang membiarkan batangnye sebelom ini mula mengongcang secara perlahan..maziah seronok melihat Anaknya..tiba tiba maziah terdengar suara Anaknya mengerang, “Ohhhh… uuhhhhh… maaakkk…. Sedapnyaaa… ahhhh…. Makkk….seee seedutt… kuu… kuatt… lagiii ” Hisyam mengerang kenikmatan sambil melihat Maknya menghisap telornya dengan penuh perasaan. Maziah menghentikan menyedut telor anaknya. Dia mendongakkan kepalanya lalu memandang wajah Anaknya yang sedang kemerahan itu. Tangannya memicit micit lembut telor anaknya yang licin dengan air liurnya. ” Syam dah nak pancut ke ? ” tanya maziah dengan suara yang sangat manja.. ” Mak tolong Hisyam mak,,Hisyam nak pancut dalam mulut Mak.,” hisyam merayu pada Maknya.. ” Maaf syam..Mak tak boleh bagi syam pancut kat dalam mulut mak sayang ” maziah masih gunakan suara yang sangat manja. ” Mak tolong la Mak ” hisyam masih dengan rayuannya. ” mak nak tanye syam..sejak bila syam mengidamkan punggung Mak ni ? ” tangan maziah masih memeras meras telor anaknya. ” sejak dulu mak..dah lama syam jatuh sayang dengan punggung mak tu ” syam cuba membelai rambut maknya.. ” sayang kat punggung mak je ke ? kat mak syam tak sayang ? ” maziah mengeluar lidahnya  untuk menyambung jilat telor hisyam..sambil tu juga dia memasang telinga untuk mendengar jawapan anaknya. ” sekali la tu mak..mak pon syam sayang ” syam memegang kepala Mak kandungnya kerana terasa geli dengan jilatan emaknya maziah mengangkat kembali kepalanya dan memandang tepat ke mana anak tunggalnye itu. ” ape kata kalau mak bagi syam pancut kat atas punggung lebar Mak ni..syam suka tak ? “maziah tahu syam tidak akan menolak cadangan dia ini. ” Syam sukaaaa mak…syam sukaaaa sangat sangatttt ” hisyam terus berdiri kerana bersemangat untuk mamancutkan air maninye ini ke punggung idamannya tu. ” tapi ada syarat…syam tak boleh masukkan batang syam tu dalam lubang burit mak..syam hanya perlu letak saja batang syam tu kat belahan punggung mak tu..biar mak yang goyang sendiri punggung lebar mak ni…syam setuju ? ” sebenarnya maziah sendiri yg sudah tidak tahan..celah punggung lebarnya yang sudah berlecak itu sudah tidak sabar hendak bergesel dengan bantang anaknya. ” dah tentu la syam setuju mak..cepat la mak syam tak sabar ni ”  rengek hisyam mengada ngada ” syam pergi masuk bilik mak…ambil minyak baby oil..jangan ambil minyak cengkeh pulak ye,,” ketawa maziah melihat semangat anaknya. Maziah membuka kain batik jawanya..kini dua beranak ini sudah berbogel bersama..hisyam melihat punggung maknye yg begitu lebar dan pejal..dia sendiri tidak menyangka yang Emaknya memberi peluang untuk merasai punggung lebar itu..walaupon emaknya tidak mengizinkan dia menujah lubang taik idamannye , tetapi dia tidak kisah..di beri peluang batangnye bergesel di celah punggung lebar itu pon dia sudah bersyukur, hisyam melihat maknya pelan2 naikke sofa. dia memberi baby jhonson yang diminta ibunya. ” Syam..meh sini rapat dengan mak..syam berdiri betul2 belakang ibu ye ” dia memberi kembali baby oil kepada anaknya. ” syam tuang baby oil ni kat punggung mak..kat celah punggung tu pon tuang ye sayang,,lepas tu amek sket sapu kat batang syam tu. ” maziah terus menonggeng di sofa.. hisyam yang melihat keadaan mak kandung nye itu berasa begitu kagum..bila emaknye menonggeng bentuk punggung lebar maknya itu kelihatan lebih besar..hisyam sudah tidak tahan dengan aksi mak kandungnye itu. Hisyam menuang baby oil ke seluruh punggung lebar idamannya itu..di belahan punggung itu juga di tuangnya dengan minyak baby oil..dia menuang kan sedikit baby oil ke tapak tangannya dan di sapukan ke batangnye yg menegang tu. ” ok..syam rapat dengan mak..rapat lagi sayang..letak batang syam kat belahan bontot mak tu..syam rapat lagi sket..ok..tangan syam dua2 pegang bontot mak..ok macamtu..syam naik kan sikit isi punggung mak tu ke atas..biar batang syam padat kat celah tu..takda la masa mak goyang kan punggung mak tu nanti batang syam lari2…kalau syam rasa batang syam nak terlepas..syam tekan ke atas je isi punggung mak tu ye. ” anaknya yang masih mentah itu perlu di tunjuk ajar, ” ok..syam ikut camna mak ajar tu..cepat la mak ” tak menyempat2 si hisyam ” ermmm..mak nak goyang ni syam..kita buat pelan2 dulu ye ” maziah terasa celah punggungnya padat dengan batang Anaknya. ” makkk….syam nak terpancut le ” ” jangan pancut dulu syammm…mak belum goyang laju2 lagi ” maziah seperti hampa..dia ingin pancut bersama sama anaknya. ” syam,,,cuba fikir benda lain ye,,jangan fikir punggung mak…tolong syam…pancut sama2 dengan mak tau ” Maziah menurun naikkan punggungnya secara perlahan pada batang anaknya. Maziah tersenyum,Akhirnya hisyam berjaya menyusuai kan batangnye di belahan punggung emak kandungnya. Maziah membetulkan lututnya di sofa untuk mengimbangi tubuhnya. namun perbuatannya itu seolah memberikan satu pertunjukan yang istimewa buat Anaknya Hisyam. Punggung tonggek Maziah yang lebar dan yang di idamkan selama ini kelihatan seperti menggelek berahi. Batang Hisyam yang terbenam di celah belahan bontot emak kandungnya semakin keras dengan galaknya.Maziah yang sedar perkara itu dapat merasakan batang Anaknya semakin keras dan dia tahu Anaknya semakin bernafsu. Maziah menoleh kebelakang melihat Anaknya yang masih diam tidak melakukan apa-apa. Matanya layu melihat Anaknya yang sedang galak memerhati seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang menonggeng lentik di atas Sofa. Maziah lihat tangan Anaknya Liar meramas-ramas punggungnya sementara tangan Anaknya yang sebelah lagi terasa membelai-belai tubuh dan pinggangnya yang melentik. Maziah tahu Anaknya sedang bernafsu ketika itu. Dia rasa, inilah masanya untuk dia mempercepatkan hayunan punggung lebarnya. Lalu Maziah terus melentikkan tubuhnya hingga punggungnya yang tonggek itu semakin lebar dan memberikan aksi yang benar-benar seksi untuk Anaknya. Dia mahu hisyam segera mengeluarkan air maninya. ” makkk…syam nak pancut dahhh ” hisyam dapat rasa air mani yang sedang bertakung di lubang kencingnya. ” syam tak payah goncang guna tangan..syam buat macam tadi ye,,tekan isi punggung mak tu kat batang syam..kepas tu syam henjut kat celah punggung tu laju2 ye..Mak nak pancut sama2 dengan syam…cepat syam ” tidak sabar maziah ingin merasai air mani anaknya, hisyam pon buat seperti di suruh emaknya..dia menarik isi punggung emaknya dan menujah laju laju celah punggung emaknya itu..maziah mengikut rentak yang sama..apebila dia merasa kan air dari kemaluan wanitanya ingin berbanjir keluar semakin laju hayungan punggung nya. ” makkkkkkkk….ohhhhhhhhhh…..creetttttt…….creeettttttttt…..cretttttttt…ahhhhhhhhhhhhh…oohhhhhh…huhh! ” ” syamm….syammmmm…..jaaaaa..jangannnn lepasss…..dulu…batanggg syammmm…makk nak klimaks syammm” maziah merapatkan punggungnya yg lebar tu ke batang anaknya..laju dia menghayunnn…semakin dekat air kemaluan wanita nak memancutttt semakin lentik punggunggnye.. Maziah masih lagi menggesel batang anaknya.. ” oohhhhhhhhhh…..hhhhhuuuuuuuuuhhhhhhhh….oohhhhhh….aghhhhhhhhhhhhhhh!!!!!  laju maziah mengocokk pantatnya di sepak sepak pantatnye dengan tangannya…dia tidak peduli jika hisyam melihatnya. hisyam tertuduk layu..di peluk emak kandung yang ada sebelahnya itu..terus di kucup emaknya..maziah membalas cioman anaknya..dan mereka mandi bersama.     Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts