OhCerita

Sayembara Nafsu Berahi Malim Deman

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Bersekolah di asrama penuh memang penuh dengan dugaan dan tekanan . Apatah lagi bila sekolah berada dalam lebih kurang 3 perjalanan dari lokasi rumah . Masih lagi segar diingatan ku waktu itu baru sahaja tamat tingkatan lima dari salah satu sekolah asrama penuh . Boleh dikatakan aku patah hati juga pada masa itu tamat persekolahan dengan hati yang suram. Penyebabnya perempuan bukannya beliau kandas atau gagal dalam pelajaran sebaliknya keputusanya adalah cemerlang dan kedudukan yang paling teratas.

Sabar lah Malim rakan rakan ku selalu menasihatiku ko kena pandai ayat baru boleh dapat mak we. Zakir selalu sahaja berada disisiku. Kadang kadang boleh pakai jugak kata kata Zakir itu masih lagi aku terngiang ngiang. Tanpa ku safari memang bas yang aku naiki telahpun sampai didestinasiku.
Aku bergegas mendapatkan beg galasku di alas para para bas . 

Terus menahan teksi 

“Jalan Burmah bang ” aku menyatakan destinasiku. Dari cermin tengah kereta pemandu teksi itu menjeing kearahku sekali. Kali ini aku memang nekad meneruskan perancanganku yang telah lebih dari setahun berlegar difikiran ku selama ini. Ada antara rakan rakanku mendapat motorkelajuan tinggi Hayabusa sebagai tanda tamat zaman persekolahan. Yang lain dapat meraikan bersama sama awek masing masing tak kurang jugak yang mendapat hadih kamera Nikon DSLR . Itu adalah perbandingan yang kerab kali bermain di kepalaku. Aku mule merasakan ketidak adilan dunia menghukum ku sedangkan rakan rakanku yang lain mendapat segala kasha sayang dari Ibu Bapa dan keluarga mereka. 

“Sini boleh Did ?” suara pemandu teksi Mercedes jenis lama itu mengejutkan diriku dari lamunan yang panjang. Aku bergegas mengeluarkan wang ku untuk membayar pemandu tersebut. Tanpa arah tujuan yang pastiest kaki. melangkah ke arah lorong lorong gelap. Kedengaran suara suara dari balik balik tiang menegurku. 

“Jom Bang kita naik atas” melihatkan pada bentuk tubuh badan perempuan itu memang menarik dan berbaur harum. Tak dapat dinafikan berasa bangga aku setelah dipanggil panggilan “bang” walaupun usiaku muda tapi saiz badan ku memang besar tinggi. Bukan bersaiz murid tingkatan lima yang biasa. Aku tertarik dan Cuba mengamati kembali sapaan gadis yang. baharu menyapa ku tadi.
Tapi bila mendengarkan kembali suara beliau parau. Terus saja aku melajukan langkah meninggalkan lorong tersebut memang betul sangkaan ku yang menegurku ialah Nyah haihh aku memang perlu lebih berhati hati dikawasan sebegini berdetak hatiku.  

Aku hampir berputus asa setelah berjalan hampir disetiap lorong lorong dikawasan tersebut aku ternampak ada seorang gadis berkulit putih dengan berbaju kurung kedah. Tiga suku lengan baju serta kain bercorak bunga matahari . Gadis itu membuka tas tanganya dan mengeluarkan kotak rokok Marlboro. Dia menyalakan pemetik api dan terus menghela rokok tersebut serta menghembuskan asap tipis dari bibirnya yang bergincu merah terang. Gadis itu berambut pendek separas dengan bahagian dagu mukanya. Apa yang menraik perhatian ku ialah mata bundar gadis tersebut . 

“Abe gocoh be gocoh ” sapa gadis itu sambil tersenyum dengan matanya sekali . Ternyata gadis Kelantan dan tanya berlengah lagi dia telahpun berpaut pada lenganku mengajaku naik ke salah satu tangga disitu. pada saat itu aku memang seperti lembu dicucuk hidungya hanya menurut tanpa bantahan. Sambil menaiki tangga dengan didahului oleh gadis itu dia sempat meraaba kearah kelengkang ku. Dia tergelak kecil sambil membuang puntung rokok nya yang bersisa separuh itu.  

Walaupun nekad dan ego lelaki tinggi tapi perlu aku akui ini adalah pertama kali aku memberanikan diri melaksanakan hasrat serta tuntutan hati kecil ku ini. Aku teruskan melangkah memanjat satu anak tangga ke anak tangga yang lain keadaan lampu yang suram dan kelam ditambah pula dengan anak tangga yang curam serta rapat rapat antara satu sama lain.

Kami sampai di tingkat satu tetapi pada masa itu aku tidak nampak sebarang pintu bilik yang dihadapan kam hanyalah jalan lurus bersama tirai pemisah. Pemandangan baru buat ku, kerana aku sangakakan akan menemui bilik demi bilik seperti mana hotel hotel yang selalu aku dan keluargaku kunjungi waktu curi sekolah. Ianya amatlah berlainan dari yang aku sangka. Ianya seperti tabir langsir nipis sebagai pemisah.

Gadis berbaju kurung itu berjalan terus sampai ke hujung tingkat itu dan semasa kami berjalan aku dapat melihat dalam samar samar cahaya merah dibalik langsir tersebut. Sesekali terdengar erangan yang bercampur baur dengan suara suara lelaki mengerang kesedapan . Tak kurang jugak suara perempuan yang marah marah.

“Jangan kasar laah bang kan dan baring nah ” ku terdengar suara perempuan yang marah marah dari kejauhan tadi. Setelah aku lalui betul betul didepan tirai tersebut ternampak lah berbalam balam dua susuk tubuh sedang bersatu di posisi doggy style. Di kala itu aku seperti mahu berhenti untun melihat dengan lebih jelas apa yang mereka sedang lakukan atas kehendak ingin tahu . Maklumlah pada masa itu mada ada internet apatah lagi peranti telephone pintar .

Munkin gadis didepan ku mula perasan atas langkah kaki ku semakin perrlahan dia cepat cepat berpatah balik kearah ku lantas memegang tanganku . Bukan setakat memegang malah menggenggam erat tangan kananku sambil dia terus kehadapan. Aku diusia remaja begitu agak terkesima jiwa remaja ku bangkit dan genggaman erat gadis itu semakin menyemarakkan lagi gelora badai nafsuku yang semakin membuak buak dibuatnya.

Kami tiba di tirai langsir yang terakhir di hujung ruang tingkat satu rumah keadi tersebut . Padaku ianya seperti ruang yang sangat besar tapi mungkin juga itu adalah andaian ku sahaja memandangkan suasana lampu merah malap yang menerangi ruangan itu . Munkin juga ianya hanya ruangan kecil.

“Aku Yani, Nama mu ? ” Suara gadis itu antara dengar dengan tidak. Baru kutahu Yani dari Kelantan sesi pengenalan kami sangat ringkas sebelum kami menuju ke tingkat satu bangunan ini.
“Malim panggil saja Malim ” dan baru keperasan mungkin suaraku lebih perlahan dari suara Yani tadi. Didalam tabr langsir ini terbentang satu tilam sebenarnya bukan tilam sebenar pun tapi hanyalah lece kain yang dijahit berlapis lapis untun dijadikan tilam dan ianya cukup sebagai pemisah antara lantai simen.

Walau apa pun perhatian ku terus sahaja berpusat pada Yani yang sekarang telah pun menangalkan kain baju kurung berdorak bunga biru itu. Terselah kaki dan peha gebu Yani didepan pun dan tatkala itu aku masih lagi berdiri di depan tirai langsir.

“Mu buat amenda lagi situ meh sini ” Yani bersuara seperti separuh tergelak.
Aku menurut merapatkan badan ku pada Yani . Yani seperti sudah membaca fikiran ku yang buntu , aku bungkam .. dan hanya berdiri tecegat didepan Yani yang sudahpun tiada kain untuk menutupi bahagian bawah badannya. Yani mula menyingkap tshirt Iron Maiden yang ku pakai dan mula membuka tali pinggang dari selua jeans ku. dia melorotkan seluar jeansku bersama sama seluar dalam ku sekali . Itulah pertama kali aku bertelanjang bulat didepan perempuan yang jauh lebih tua dariku .

“Moh mu baring sini .. ” Yani mula bersimpuh di tepi tilam. Aku seperti kerbau dicucuk hidung .. hanya menurut and meletakkan kepala ku di bantal lembik di tilam lece itu.

Yani tak membuang masa terus sahaja memanjat badanku .. sambil menyingkap baju kurungnya sedikit bagi memberi ruang suapa dia dapat megnacukan pantatnya kearah batang ku yang tealhpun mengeras sejak Yani memegang tanganku tadi semasa berjalan. Yani terus menyingkap baju kurungnya . lagi supaya kelihatan payu daranya pada aku yang sedang berbaring dibawah Yani. Yani terus sahaja meraba raba batangku yang tegak keras berdiri … Yani mula mengacukan batangku yang sudah pun berdenyut denyut it kearah pantatnya .

Bleshhhhhh .. aku dapat merasakan batangku dihenyak masuk ke pantat Yani yang hangat … malah terdapat cairan dari pantat Yani yang menlancarkan lagi adegan ini . Setelah Yani berada diatas ku baru aku perasan perut Yani sebenarnya bukan buncit seperti yang kutelah semasa di bawah tadi . Ianya buncit berisi … ia memang Yani mengandung ketika itu . Aku tak pandai mengagak pada usia muda sebegini , dari bawah tadi aku hanya memberi perhatian pada muka Yani sahaja dan tidak mengambil endah lansung pada bahagian lain tubuh Yani .

Yani mula turun naik dengan batangku terbenam jauh kedalam pantatnya. Aku masih berasa sangat kekok atas perlakuan itu walaupun pada mulanya aku yang beria ria sangat maukan teruna ku diambil dan dijajah .
Sekarang ni aku pula yang berpeluh dihenjut sebegitu oleh Yani . Memang terasa seperti aku mahu sahaja meramas tetek ranum Yani tapi pada masa yang sama aku masih lagi teragak agak ,, Yani mula melajukan henjutanya dan tidak cukup dengan itu Yani mula menunduk dan menyuakan payudaranya kemulutku. Bagai pucuk dicita ulam mendatang aku terus sahaja terus sahaja meghisap puting payudara Yani berdecit decit bunyinya memang aku geram pada puting tegang itu dah pada msa yang sama juga aku dapat rasakan cairain lemak lemak hasil dari hisapan pata puting payudara Yani .

Cairan itu tidak lain dari air susu Yani terbit dari payudaranya .. Yani mula mengerang atas hisapan demi hisapan bibir ku . Aku mula terus terusan meminum air susu adari Yani dan ianya membuatkan aku lebih bernafsu dan mula menujahkan batangku kearah atas semasa Yani henjut pantatnya kebawah .

“Ku kuat lagi kuat …. ” Yani sudah mula mendengus dan melajukan henjutanya di atas batang tegak ku. Yani mula menjilat kedalam telinga ku dan itu adalah titik tolak nya .. Aku tak dapat menahan kejolak nafsuku lagi dan . terus saja menyemburkan air maniku kedalam pantat Yani. Aku tidak ingat lagi berapa das tapi memang batangu berdenyut . keras dan menhanburkan air mani yang selama ini hanya dikeluarkan dengan lancapan diriku sendiri . Menyedari aku telah sampai ke kemuncaknya Yani terus saja menggunkan tangan kananya untuk mengentel kelentitnya sendiri dan memuaskan dirinya diatas perutku. Yani terus menggosok biji kelentitnya hingga badanya kelihatan seperti menggigil .. tanda beliua sudah sampai ke kemuncaknya ..

Yani bangun dan terus mengenakan baju kurungnya semula , sambil aku mula mengumpulakan baju ku serta mengenakanya . Aku membuat bayaran dan terus menuju kearash tangga di hujung. Itulah perngalaman pertama ku dan titik permulaan aku berjinak jinak dengan dunia seks …

Posts