Di sebuah kawasan perumahan,satu pasangan muda yang baru berkahwin telah berpindah .Mereka berdua adalah cikgu di sekolah http://berhampiran.si/ suami ,hasyim bekerja sebagai cikgu sains dan si isteri pula ,sue adalah seorang guru kaunseling.
Suatu hari bapa hasyim datang ke rumah mereka untuk menjenguk rumah baru hasyim dan sue.Sue yang sangat terkenal dengan kesopanannya pun menyambut bapa mertuanya dengan baik.Pendek kata Pak Karim juga sgt berkenan dengan sikap dan kelakuan Sue.
Hari sabtu itu,mereka suami isteri cuti,jadi sue plan nak pergi bwk pak karim untuk berjalan2 di kawasan itu bersma suaminya.tp plan mereka tak menjadi apabila,hasyim dipanggil ke sekolah kerana terdapat masalah dengan murid kelasnya.Serious case la..
Bila dah tak jadi sue pon,inform kat pak karim,pak karim berehat kat ruang tamu,sementara sue menyediakan sarapan.
“pak,mari makan sarapan,”..pak karim pun datang.sue mcm biasa berbaju t’shirt longgar dan berkain batik.Sue bergegas ke dapur,mungkin banyak kerja agaknya,pikir pak karim…
“Sue…oh sue”..pak karim memanggil sue…ish kemana pulak menantu aku nie…
Pak karim dah habis makan..nak tengok tv tapi takde pulak remotenya..ntah disimpan kat mana…
Pak karim pun mencari kelibat sue…merata dia cari,kat halaman rumah,kat atas,semua takda…
Dia pun pegi ke dapur..pintu bilik air terkuak sedikit…pak karim pun menjenguk…Sue sedang mencuci pakaian..hanya berkemban sahaja…pak karim telan air liur..tak pernah dilihat sue dalam keadaan begini,selalunya sue sgt sopan..Sue yang tak perasan pak karim ada dibelakangnya terus saja memberus baju2..Habis lencun kain batik sue menampakkan bentuk badan sue yang sgt menggiurkan…punggung sue bergerak2 dan bergetar2 semasa memberus pakaian,alur punggung sue kelihatan sgt jelas disebalik kain batik yang dipakainya…bulat,pejal,dan besar…pak karim terus memerhatikan sue…ahhh…batang konek pak karim makin keras..sesekali sue membuka ikatan kembannya untuk membetul2kan kain..berderau darah pak karim melihat alur tetek sue yang putih gebu dan montok…
Pak karim sudah tak dapat menahan gelora hatinya.sudah 9 tahun pak karim menduda dan 9 tahun jugalah dia tak merasa kemutan pepek perempuan.apatah lagi meramas tetek perempuan pun dah lama tak dilakukannya.Sue telah menaikkan kembali ghairah pak karim.Ternyata konek pak karim masih keras seperti besi.
Pak Karim terus masuk ke dalam bilik air itu dan mengunci pintu bilik air..sue terkejut beruk habis melihat pak mertuanya masuk..”pak,pak nak buat apa nie pak..pak keluar la pak,sue nak cuci kain”…Pak karim hanya senyum memandang sue..”pak nak buat apa nie”..suara sue seakan nak menangis..Kain batik yang dipakai sue memang basah lencun,habis melekap kat badannnya,,,Tetek sue yang besar memang nampak pejal dan padat.
Pak karim membuka t’shirt putih yang dipakainya..badan pak karim yang berumur 57 tahun itu masih lagi tegap.Sue berundur ke belakang…Pak karim terus melucutkan kain pelekat yang dipakainya..terpacul batang konek pak karim yang sudah mengeras mcm besi,kepala kotenya besar dan hitam berkilat,batang kote pak karim agak panjang dan besar berurat2 dalam ukuran 8 inci.. Pak karim bertelanjang di depan sue sambil melancap koneknya…
Sue semakin takut..”pak,buat apa nie pak,sue nie menantu pak..jangan buat sue mcm nie”..sue terus merayu…namun pak karim dah tak ingat apa2..yang ada di pikirannya ,kote nya mesti merasa kemutan pepek sue …
Pak karIm terus mengurut2 senjatanya yang besar ….sue pula hampir menangis,mukanya merah padam..Pak karim mendekati sue..”jangan pak!!”..Tapi pak karim terus saja mendekati sue..kain kemban sue direntap sekali..Kini sue hanya tinggal bra dan panties saja.
Sue yang malu terus membelakangkang pak karim sambil menutup mata…’jangan pak..tolong la…kejap lagi abang hasyim balik’….pak karim terus memeluk sue dari belakang..uh…badan sue masih basah,sejuk…rambut sue juga basah..perlahan2 tangan tua pak karim menjalar ke perut sue…sue yang tak dapat melawan kudrat pak karim hanya mampu menutup matanya..Tangan kasar pak karim terus mengomoli tetek besar sue..”amboi besarnya susu kamu sue…Pak takkan lepaskan..dah 9 tahun pak tak pegang tetek pompuan ..uhh sue”…bra sue direntap tercabut..Terjojol lah tetek ranum sue yang membuyut..besar,ranum dan pejal..puting tetek sue sudah mengeras kerana sejuk…terus tangan pak karim,menggentel2 puting tetek menantunya yang agak besar berwarna kecoklatan..sesekali,jemarinya menggentel2 puting tetek,dan dia meramas2 geram kedua2 belah tetek besar sue…uhh…dia sgt bernafsu melihat tubuh sue yang sgt2 menggiurkan..dia pasti takkan lepaskan sue kali ini…Batang konek pak karim yang tegang bergesel2 dengan punggung sue yang bulat..uh…berdenyut2 rasanya konek pak karim merasa kehangatan tubuh sue di pelukannya…
Tangan pak karim menjalar ke perut sue…dan ke pusat…kemudian perlahan2 mengusap pepek sue dari luar panties yang dipakainya…panties sue basah,taktau basah kerana ghairah atau kerana mencuci baju tadi…panas je cipap pompuan nie,pikir pak karim…”pak jangan kesitu pak…jgn buat sue mcm nie,,,,”…sue terus merayu..”takpe sue,pak akan sedapkan pepek kamu nie hari nie…”pak karim berbisik sambil menjilat leher sue…leher sue ,telinga semua habis dijilat2 pak karim penuh ghairah,sesekali dia mendengus ke telinga sue…sebelah tangannya masih menggentel2 puting tetek sue ,sebelah lagi terus meraba2 cipap sue…kaki sue dikangkangkan sedikit…makin laju ramasan tangan pak karim di cipap sue…”uh…sue sedikit merengek…jemari pak karim masuk di dalam panties sue mencari biji kelentit sue…jemari panas pak karim telah menyentuh biji kelentit sue…makin banyak cairan panas meleleh keluar dari pepek sue…pak karim makin seronok..sambil tangannya menguli biji kelentit sue yang makin menegmbang,pak karim terus meramas2 tetek sue penuh nafsu…’pak karim dapat merasakan sue mengangkangkan lagi kakinya bagi menyedapkan lagi biji pepeknya merasa gentelan jari lelaki tua itu…
Pak karim sudah tak tertahan lagi…panties sue terus dilucutkan pak karim…melihat saja pepek sue yang licin tanpa bulu dan agak tembam menambahkan keinginannya…”pepek sue dah berair benar..”..pak karim bersuara…kote pak karim mengembang menguncup,makin panas…kalau ikutkan hati nak saja ditojah ke puki menantunya itu…tapi pak karim nak menikmati tubuh sue sepenuhnya…pak karim memusingkan tubuh sue…sue tidak melawan lagi…puting tetek sue terus dinyonyot pak karim,puas nyonyot seblah kanan,kiri pulak dinyonyot dihisap,dijilat2nya…sambil jemarinya tak berhenti memegang pepek menntunya yang tembam kemudian tangannya menjalar meramas punggung sue yang besar,sesekali batang konek pak karim menggesel2 biji kelentitnya semasa pak karim menyonyot teteknya..’uhh ..sue merengek sedap…Sue makin gelisah….nafasnya makin tercungap2….sedapnya dirasakan,meleleh2 keluar air shahwatnya diperlakukan lelaki tua itu…
Pak karim tak tahan melihat pepek sue..lantas di tekapkan kepalanya dan terus menghisap pepek sue yang lencun…’ughhh,sue mengerang kuat…”..sedap sue?’ pak karim bertanya sambil terus menjilat kelentit sue…lidahnya diamainkan di keliling lobang cipap sue..sue yang duduk dijamban,meluaskan kangkangan2..terkangkang2 sue menerima jilatan pak mertuanya yang dirasakan terlalu nikmat…’ahh..ahh sue terus merengek tak tahan…”jemari pak karim terus menguli biji kelentit sue sambil dia menjilat2 alur pepek sue..’sue tak tahan pak…”sue bersuara…shreeetttt…sue squirt di muka pak karim…criiitt..crittt crittt…berkali2 sue squirt,memancut2 air sue di muka pak karim…pepeknya terasa pana…’owhhh….”sue merengek lagi…makin kuat…
Pak Karim tak tahan mendengar rengekan sue yang lagi menaikkan nafsunya…di melancapkan koneknya sambik kepala koneknya menenyeh2 biji kelentit sue…
Sue terus mengangkang sambil merengek lebih kuat…
Pak karim meramas2 tetek besar sue dan terus menujah masuk batang kotenya yang besar ke dalam pepek sue…”uhhhhh,sue,sedapnya kamu kemut….uhh”..pak karim berasa sgt nikmat memasuki lubang pepek sue yang masih lagi ketat…makin laju henjutan pak karim…makin kuat kemutan sue…”uhh,sedapnya pak…”..sue kesedapan,batang kote hasyim tak sehebat kote pak mertuanya yang sgt keras,kepala kotenya juga sgt besar dan panjang…
Pak karim terus mnghenjut pepek sue sambil menghisap puting tetek sue…jari kasarnya menggentel2 bijik kelentit sue menyebabkan sue makin terkangkang luas…
Koneknya terasa begitu sedap dikemut..kemutan makin laju…pak karim dapat merasakan cipap sue squirt pada batang kotenya…uhh….pak karim hampi nak terpancut….
Dia tahan air maninya drpd keluar…”pak,jangan pancut dalam,tlg jangan lepas kat dlm”,,sue separuh merayu..dia takut termengandung anak pak karim…
“Kalau kamu takmau pak pancut kat dalam,hisap batang pak nie sampai terpancut dlm mulut kamu..kalau tak pak akan pancut dlm pepek kamu sue…dah 9 tahun air pak nie diperam,mesti subur ”…
Sue terus mengulum batang konek pak karim yang besar itu…pak karim bukan main seronok lagi…kuluman sue memang hebat..habis seluruh kotenye basah dilumuri air liur sue…telurnya juga dihisap2,ditrik ke dalam dan dijilat hingga ke lubang jubur…sue kulum lagi batang kote pak karim…kepala sue dipegangnya dan ditolak tarik untuk melajukan kuluman sue…”ahh..sedap sue…”pak karim mengeluh…walaupun hisapan sue sgt sedap namun baginya kalau nak pancut mesti dlm pepek kalau tak,tak best la…
Pak karim menarik sue lalu menghisap puting tetek sue dengan rakus,sambil meramas2 pepek sue….sue mengangkang….”tonggeng sue,pak nak pepek nie,’sambil pak karim menepuk2 cipap sue yang licin dan tembam itu…
Sue ditonggengkan…terus pak karim menghentak masuk batang koneknya dlm pepek sue…ahhh..suee…
Pak karim makin laju dayungannya….sambil dia menggentel2 bijik kelentit sue dan meramas buah dada sue…pak karim terus menghenjut dengan laju….sue sekali lagi squirt,meleleh2 air cipap sue…konek pak karim makin membengkak,..kembang kuncup.berdenyut2 rasanya….ah,rasa mcm nak terkencing…..creeettt criiiitt criittt….pak karim memancutkan air maninya di dalam pepek sue……’ahhh sueeee’…..!!
Pak karim sudah lega…punggung sue ditepuk2nya…Sue terus keluar dari bilik air dan berlari ke biliknya…
Thanks for the visitfrom the author of; http://alamkedewasaan.blogspot.com/ http://funjokestroy.blogspot.com/ http://ceritahantudanseram.blogspot.com/ http://ceritaluculawakjenaka.blogspot.com/ http://ceritaseksgay.blogspot.com/ http://ceritasekskini.blogspot.com/ http://ceritaseksless.blogspot.com/
No comments: Links to this post
Cerita seks: Tergoda dan ternoda
Email This
BlogThis!
Share to Twitter
Share to Facebook
Share to Pinterest
Sudah lebih setahun Nia menjadi kekasihku tetapi kami tidak pernah melakukan sebarang perbuatan terkutuk. Kami hanya pernah berpimpin tangan sewaktu bersiar-siar… tidak lebih dari itu. Cinta kami terlalu suci hinggakan kami menjaga tertib dan batas-batas pergaulan berpegangkan ajaran agama….
Aku sama sekali tidak menyangka pada tanggal 19 Julai 1999 merupakan bermulanya detik hitam dalam sejarah percintaan kami. Aku dan Nia yang kedua-duanya tidak pernah meninggalkan sembahyang lima waktu pun boleh melakukan perkara terkutuk tersebut.
Maka bermulalah al-kisahnya……lebih kurang pukul 5 petang aku terdengar bunyi ketukkan di pintu bilik rumah sewaku. Aku tahu Nia yang datang…hanya Nia sahaja yang mempunyai kunci bilik rumah sewaku. Aku pun bangun daripada tidur dan terus membuka pintu bilikku. “Lama dah sampai” aku tanya.”Baru je ” jawabnya.Aku lihat wajahnya jelas menunjukkan keresahan hati tetapi aku biarkan”Duduklah dulu” kataku. Aku pun pergi ke bilik mandi dan mandi kejap. Selesai je aku mandi aku tengok Nia duduk di birai katilku sedang membelek helai demi helai muka surat novel B.A hasil karya Mishar.Aku yang hanya berseluar pendek tanpa baju lalu berbaring di atas katil.”Dah sembahyang” tanyaku.”Dah”jawab Nia. “Abang” tanya Nia. “Dah” jawab ku pula.”Petang ni nak gi mana” aku tanya sebab hampir setiap petang kami akan keluar bersiar-siar….kalau tak pun kami akan lepak je dalam bilik sewaku.”Kita duduk je sini”pinta Nia. Lalu aku bangun dan keluar dari bilik untuk membuat air. Bila aku masuk bilik balik…aku lihat Nia sudah terbaring di atas katilku sambil menonton vcd “Night of The Living Death” aku pun mempelawa Nia minum air sirap yang aku buat. Aku birkan saja Nia menonton sambil aku meneguk air sirapku. Dengan sedikit kebosanan aku pun baring disebelahnya….terus terang aku katakan kami sudah biasa dalam keadaan ini tanpa ada nafsu.” Abang “tiba-tiba Nia Bersuara. “Abang cintakan Nia” dia bersuara. Aku jadi pelik…tak pernah pun Nia menyoal bagaimana perasaan cintaku terhadapnya. Berat untuk aku menjawab soalan Nia itu kerana bagiku cukuplah untuk aku buktikan dengan tingkah laku bukannya dengan kata-kata romantis dan janji-janji manis.Tiba-tiba Nia menangis dan memeluk aku dengan erat. Inilah pelukan pertama yang aku terima dalam jangka masa lebih dari setahun aku bercinta dengannya. “Siapa perempuan yang tumpang motosikal abang semalam” Baru aku teringat sewaktu balik dari kerja Hamidah rakan sekerjaku minta tolong hantarkan ke rumah kerana keretanya rosak. Baru aku faham rupa-rupanya kes cemburu.”Rakan sekerja abang… Hamidah namanya minta tolong hantarkan kerana keretanya rosak jelasku”jelasku. “Bohong! Apa buktinya bang cintakan Nia….sedangkan kemesraan kita tidak seperti Nia harapkan…. malah Nia tengok abang lebih mesra dengan perempuan itu” katanya dalam esakkan.”Sungguh, abang tidak pernah menduakan Nia…Abang sayangkan Nia….sebab itu abang tidak pernah sesekali untuk menyentuh Nia …..abang ada batas tertentu….perempuan tu cuma rakan sekerja abang …tak lebih dari itu…..hanya Nia saja yang layak jadi isteri bang, isteri abang yang sah,seorang isteri yang akan menjaga makan minum abang, isteri yang menjadi sumber inspirasi abang dan mendidik anak-anak abang….hanya Nia seorang yang layak.”tegasku. Lalu Nia memandang mukaku. Tak ku sangka kata-kataku membuat Nia terharu.Ketika itu air mata sudah bergenag di kelopak mataku. Air mata Nia pula sudah reda. Nia sekali lagi menjadikan dada ku untuk melepaskan rasa kesal terhadap tuduhan cintaku kepadanya. Ku usap lembut dan ku cium umbun2 kepalanya. Aku biarkan Nia melayan fikirannya seketika. Tanpa ku sedari bibir lembutnya yang tak pernah disentuh oleh mana-mana lelaki hinggap di bibirku. Aku membalas walaupun kami tidak pernah melakukannya. Kemudian aku melepaskan bibirnya. Nia memandangku….sekali lagi Nia melepaskan kucupan azimatnya ke bibirku. Semakin lama darahku menyingkap ke seluruh badan. Terasa bahang kepanasannya benar-benar membuat darah ku mendidih. Lantas aku memeluk Nia. Dapat ku rasakan pelukkan Nia terhadapku semakin erat…seperti aku tak mahu dilepaskan olehnya. Kami berguling-guling di atas katil….ternyata aku semakin lemas..semakin hilang kawalan diri….dorongan nafsu kami kuat…walaupun aku tak tahu bagaimana perasaan Nia terhadapku ketika itu tetapi jelas yang dia juga telah hilang kawalan. Tangan ku mula menjalar dengan ganas nafsu ku semakin menjadi-jadi. Kini tangan ku telah berada di sebalik coli kecilnya itu. Ramasan yang kuat menyebabkan badan Nia terangkat sedikit…aku tak pasti sama ada kesakitan atau kenikmatan yang diterima olehnya. Aku semakin ganas…butang baju kurung NIa aku tanggalkan. Leher Nia ku sedut sepuas-puasnya. Dapat ku rasakan belakang badanku terasa pedih oleh cakaran kuku Nia.Kini tinggal hanya coli dan kain Nia sahaja yang menutup tubuhnya. Aku jilat dan aku gigit pula pangkal dadanya membuatkan niat menarik-narik rambutku. Perbuatannya membuatkan aku semakin ghairah…… dengan sekali rentap coli Nia tercabut kesuburan buah dadanya tak dapat di pertikaikan lagi ramasan di buah dada kanan dan jilatan di dada kiri Nia sudah cukup membuatkan Nia mendesah…..”Ah!” jeritnya halus antara dengar dengan tidak.
Kini aku mula dapat mengawal rentak permainan…ramasan jejariku mula bergerak lembut jilat demi jilatan aku berikan dikedua belah buah dadanya jelas kelihatan putingnya yang merah jambu sudah lama membesar. Aku yang sememangnya tidak punya apa-apa pengalaman mula menggerakkan bibirku kearah pusat Nia…jilatan di lubang pusat Nia ternyata membuatkan Nia terasa geli ….punggungnya tergerak turun naik menahan kegelian bercampur kesedapan. Tangan kanan ku pula mula cuba untuk menyusup perlahan memasuki kawasan larangan Nia, bibirku bermain-main di lubang pusatnya dan tangan kiriku bergili-gilir bermain di kedua belah buah dadanya…aku berasa sukar untuk memasuki kekawasan larangan Nia lalu tangan kanan ku membuka zip kain Nia disebelah kiri. Ku lurut kain Nia sehingga terpisah dari kakinya. Nia sudah dalam keadaan yang tak sedarkan diri…lalu aku pun memisahkan pantie Nia sekali. Darahku semakin membakar perasaan bila mataku tertumpu di celah kelangkang Nia. ….ku angkatkan kaki kiri Nia ke atas bahu kiriku sambil tangan kiriku masih menguli-uli puting buah dada kiri Nia. Aku mula menjilat paha kiri Nia sehingga turun ke celah kelangkang.”uummhhh!” Nia merintih sambil tangannya menguis-nguis cadar tilam ku. Apabila lidah ku mula menyentuh kawasan larangannya Nia mula Klimak buat pertama kalinya…..erangannya bertambah keras. ..dengan nafsu yang sudah tidak dapat dibendung lagi tangan kanan ku mula menyelak kawasan larangan sehingga batu permata Nia tersembul dari tempat persembunyiannya.Aku jilat sepuas-puasnya sambil menarik-narik dengan bibirku. Nia klimak untuk kedua kali. Tangan kiri ku kini mengambil alih tugas untuk menguli biji permata Nia, tangan kanan ku pula masih menyelak kawasan larangan dan lidah ku pula menjolok-jolok ke dalam kawasan larangan utamanya.Nia menjerit manja semahu-mahunya…hilang sudah perasaan malu dalam diri Nia. Aku meneruskan sehingga Nia klimak untuk kali ketiga.
Aku mula bangun untuk mengatur posisi seterusnya…ku naikkan kaki Nia ke atas kedua belah bahu kiri dan kanan ku dan ku turunkan badan ku kebawah dan ini menyebabkan celah kangkang Nia terbuka luas. Aku nekad utuk melakukannya…ya sesuatu yang tidak sepatutnya ku lakukan.Perlahan-lahan ku dekatkan “milikku” ke pintu larangan Nia. Sedikit demi sedikit aku masukkan sehinga Nia tidak mampu memaksa ku untuk berundur ke belakang kerana Nia sendiri sudah bersedia untuk melakukannya.Tiba-tiba Nia menjerit sakit..aku berhenti seketika…aku masukkan dengan seberapa perlahan yang boleh…Nia menjerit sekali lagi tetapi ku tidak menarik “milikku” untuk berundur…mata Nia tidak pernah terbuka semenjak awal permainan lagi…ku anjakkan lagi dan berhenti…dapat ku rasakan Nia cuba menyesuaikan diri untuk menerima “milikku” akhirnya Nia sendiri yang menganjakkan keatas dan aku membantunya dengan menganjakkan “milikku” ke dalam sehingga melepasi sempadan had malam pertama kami.Keperawanannya kini sah menjadi milikku. Tubuh Nia menggigil dan ku biarkannya buat seketika…tiba-tiba tubuhku mengejang dan aku terpancut kedalam kolam bahagia kami….aku mengerang dengan nafas yang tertahan-tahan tetapi “milikku” masih mampu untuk meneroka dengan jauh lagi. Sesudah semuanya reda aku mula berdayung perlahan-lahan… Nia mengerang setiap kali aku berdayung dan untuk ke berapa kali Nia klimak lagi. Kali ini agak lama Nia berada dalam keadaan klimak..lebih dari satu minit..tapi aku tak pasti …mungkin dalam tiga minit.”Abang” Nia berkata dalam nafas yang tersekat-sekat.”eemmhh”jawab ku.”Nia tak tahan…cukuplah”…..aku akur dengan permintaan Nia kerana aku amat menyayanginya walaupun permainan kami baru saja bermula dan aku benar-benar belum puas dan mampu untuk meneruskannya lagi……………..