OhCerita

Suami Sporting

Tahun 2015 baru sahaja berlalu meninggalkan pelbagai kenangan suka duka. Malam akhir 2015 adalah malam yang menjadi detik permulaan sebuah kenikmatan yang sebenarnya. Benar, malam itu aku benar-benar merasai kenikmatan didalam perhubungan kelamin. Sejujurnya bukan aku tidak pernah mencapai klimaks sewaktu bersama suamiku, acap kali aku perolehi klimaks aku. Kepuasan itu tercapai hanya kerana dirangsang biji kelentit aku oleh lidah suamiku dan juga oleh kepala konek suamiku yang hanya membelah bibir lurah luar pantat aku sahaja.
“Amran, aku nak test bini kau….” Ujar Kamal sambil tersenyum memandang kearah aku. Tumpuan aku pada rancangan Astro terganggu, segera aku menoleh kearahnya.
“Kau ingat bini aku apa, boleh sesuka hati kau nak test” Suamiku tersenyum memikirkan gurauan yang melampau dari Amran. Rakan sekampungnyta yang baru balik dari bandar sebab cuti tahun baru. Suamiku sedar bahawa Amran memang terliur melihat paras rupaku yang rupawaan ditambah dengan bentuk badan yang tidak kurus dan tidak pula gemuk.
“Apa yang dibincangkan tu, apa pulak projek yang abang berdua nak buat, dengar kata nak ‘test’ tadi” Sapa aku sambil menatang sedulang air dan kueh lalu diletakkan diatas meja.
“Entahlah Milah, Kamal nie.. tah apa benda ngarut dia nak buat…” jawab suamiku ringkas, Kamal dari tadi menjamu matanya meratah seluruh tubuh dan wajahku, suami aku mungkin tidak perasan sebab matanya tertumpu dengan filem di Astro yang penuh aksi lasak dan ngeri.
“Abang nie, cakap dengan Amran, nak test….errrrr…” Kamal tidak meneruskan kata-katanya, terhenti namun matanya masih tertumpu kearah wajah aku.
“Apa, cakaplah terang-terang..” Aku balas mahukan jawapan, namun Kamal masih tidak menjawab.
“Dia nak ‘test’ awak” Jawab suamiku ringkas. Aku rasakan ada bahang diwajahku, terasa hangat. Aku tidak terkata apa-apa. Amran membisikkan sesuatu ketelinga aku dan aku mengangguk tanda faham. Aku segera meninggalkan suamiku dan kawannya beredar memasuki bilik tidur kami. Pintu bilik sengaja aku renggangkan dan aku membuka TV yang ada didalam bilik tidur kami.
“Kamal, kata nak ‘test’ bini aku…trylah jika dapat” Amran mencabar Kamal. Wajar kegirangan Kamal terpancar.
“Betul” Soal Amaran dan Kamal menganggukkan kepala.
“Tak marah or cemburu?” Soal Amran lagi, Kamal menggelengkan kepala sambil tersenyum.
Dengan langkah perlahan Kamal menolak pintu dan kedua belah tangannya mendakap aku. Terkejut dan aku cuba melawat, kami bergelut, rangkulan Kamal makin kemas dan menyesakkan nafasku.
“Eeee….. aku isteri kawan kau, Kamal” Aku membantah sambil cuba menendang, tapi tidak dapat, kami bergumpal diatas katil, aku cuba meloloskan diri dari dakapan Kamal, dan Kamal pula cuba menjinakkan aku agar aku dapat melayan nafsu dia.
“Arrrhhhhhhoooohhhh” Aku semakin lemah, erangan kenikmatan mengantikan kudrat tenaga aku, rontaan aku semakin lemah. Entah bila kain batik yang aku pakai terlucut dari tubuh aku. Muka Kamal telah tersembam dicelah farah aku. Seluar dalam yang aku pakai terlurut separuh tidak juga aku sedari. Yang aku sedar bila terasa biji kelentit aku dijamah oleh lidah Kamal. Aku mengeliat kegelian penuh kenikmatan. Kamal menarik seluruh seluar dalam aku menjadikan dia semakin bebas meneroka alur farahku. Aku semakin basah, akibat dari rangsangan dibiji kelentit aku oleh lidah Kamal.
“Auwwww…oooohhhh….” Aku mengeluh nikmat bila terasa ada sesuatu yang menusuk masuk kedalam lubang pantat aku, lidah Kamal masih lagi menjilat biji kelentit aku bagaikan menjilat ais krim. Tubuh aku mengeliat kenikmatan setiap kali dijilat oleh lidah Kamal. Nafsu berahi aku semakin menaluki tubuh badan aku. Aku tidak lagi teringat aku adalah seorang isteri. Jari Kamal semakin laju menjolok lubang pantatku…
“Ohhhhhhhhaaaaahahhhhhhahhhwaarrrrrhhhh” Seluruh tubuh aku kejang seketika, dan terenjat beberapa kali kerana aku mencapai klimaks aku. Setelah reda, jari Kamal terus menjolok farahku dan kini, lidah kamal menjilat punting tetek aku.
“Ohhhhhh banggg….sedappppp” aku merenget kesedapaan, benar aku tidak mampu untuk menyembunyikan perasaan nikmat yang sedang aku harungi.
Kamal berdiri dibibir katil sambil membuka satu persatu pakaian yang dipakainya hingga tidak satu pun yang melekat ditubuhnya. Mata aku yang separuh pejam menyaksikan konek Kamal yang tegak keras, bukan sahaja panjang dan besar tapi urat-urat timbul disekeliling batang kotenya. Aku sempat mengalihkan pandangan aku kearah pintu dan aku perasan Amran telah ada didalam bilik sambil memerhatikan aku digomoli oleh Kamal kawan sekampungnya.
“Auwwwww… ooooohhhh banggg…..seeeedappppppnyaaaa… arrrrrhh ohhh” Aku merenget kenikmatan bila Kamal memasukkan koneknya kedalam pantatku. Aku mengangkat punggung agar konek Kamal dapat masuk lebih dalam lagi namun sia-sia, konek Kamal agak panjang itu masih lagi belum masuk sepenuhnya. Walaupun konek Kamal masih lagi berbaki suku yang belum masuk aku telah dapat merasakan kenikmatan yang amat sangat.
“Ohhhh….Milah..sedaap…. sempitnyaaaa…” Puji Kamal sambil melakukan sorong tarik koneknya kedalam lubang pantataku.
“Kuat lagi kemut… ooohhhh…sedappppppp, sayangggggg… ooohhhh…..” Kamal mengharapkan aku mengemut koneknya, memang bukan aku sengaja untuk mengemut tapi secara semula jadi pantat aku akan mengemut bila ia dirangsang ditambah jika disengajakan mengemut. Aku dapat rasakan seluruh lubang pantat aku dipenuhi oleh konek Kamal.
“Arrrhhhhooooooohhhh hiissssssssssssss…..dapnya….aaaaaaa” Aku merintih kenikmatan bila Kamal menjolok koneknya hingga terbenam keseluruhan batang koneknya. Aku terasa senak, seluruh dinding nikmat aku yang sebelum ini tidak dapat dicapai oleh konek suami aku diterokai oleh konek Kamal.
Aku diperlakukan oleh Kamal dengan pelbagai gaya persetubuhan, semua gaya yang dilakukan penuh kenikmatan. Puas dengan mengangkangkan kedua belah kaki, Kamal beralih dengan menyetubuhi aku dari tepi, apa gaya yang tidak dilakukan oleh Kamal, dari arah belakang, aku menunggang kuda hinggalah aku didukung oleh Kamal sambil batang koneknya masih terbenam didalam lubang pantat aku.
“Amran tak buat begini ker?” Soal Kamal sambil merangkul punggung aku dan aku pula memaut lehernya, Kamal melakukan sorong tarik koneknya kedalam pantatku sambil kami berdiri. Aku hanya menggelengkan kepala. Sejujurnya aku tidak pernah mendapatkan layanan permainan seks dari Amran sebagaimana yang dilakukan oleh Kamal terhadap aku.
“Dia tak masuk sampai kedalam ker?” Soal Kamal sambil melepaskan tubuh aku keatas tilam, koneknya masih tidak tercabut dari dalam pantat aku. Aku menggelengkan kepala kenikmatan.
“Tak sampaiiiii…aaaaarrhhhhoooohhh…sedapnyaaa…. aaaahhhhhhhhhh” Aku memaut leher Kamal, seingat aku aku telah mencapai klimaks lebih tiga kali, namun Kamal masih gagah mendayung koneknya kedalam farah aku.
“Leeetiihhhhhhh….. aaaaahhhhooooohhhhhh yeeeeesssss… aaaaaahhhh hisshhhhhhhhhh” Aku merintih kenikmatan lagi bila kepala takuk konek Kamal menyentuh biji kelentit aku dan bila Kamal membenamkan koneknya kedalam lubang pantat aku, seluruh batang koneknya bergesel dengan biji kelentit aku, aku rasakan begitu nikmat bila kepala takuk konek Kamal berada didalam lubang pantat aku dan sebahagian batang koneknya masih mengesel biji kelentit aku.
“Uhhhhh….uhhhh…..nak keluar dah nie…. oooohhhhhsedapnya Milah kemut….oooohhhhh” Puji Kamal sambil beritahu dia sudah hendak memancutkan air maninya.
“Lepas dalam banggg….” aku meminta sabil kedua belah kaki aku memaut pinggang Kamal, akau dihenjut dengan laju sekali hinggakan buah dada aku berbuai-buai, katil bergerak tidak pernah aku rasakan henjutan sebegitu.
“Oooohhhhaaaaarrrhrrrrrrhhhhhh….yyyyyyeeeeaaaaa” Keluh Kamal sambil menghenyak koneknya sedalam-dalamnya
“AAArrrhhhh…banggggg….oooohhhhhhh……hhiissssssssssss” Seluruh badang aku kejang dan menyentap beberapa kali kerana mencapai klimaks entah kali ke berapa. Dapat aku rasakan air mani Kamal berhamburan suam menerpa dinding rahim sebelah dalam pantat aku. Pengalaman yang tidak pernah aku rasai sebelum ini.
Kamal membiarkan koneknya terbenam dan pantat aku pula mengemut-ngemut menghabiskan sisa-sia air nikmat yang terpancar bersama menyatu dengan air mani Kamal. Aku amat pasti aku akan melahirkan anak Kamal tidak lama lagi.
“Eaaaaaaaa…… apa nie….masih keras lagi nie…” Aku menegur Kamal bila terasa konek Kamal mula berdenyut-denyut sambil sedikit demi sedikit kembali mengeras. Aku disetubuhi lagi oleh Kamal, kali ini tidak banyak gaya dilakukan oleh Kamal, dengan mengangkat kedua belah kaki aku ke atas bahunya hingga kepala lutut aku mencecah dada, Kamal menujah koneknya dengan laju. Memang nikmat, apa taknya, batang konek Kamal mengurut biji kelentit aku dengan laju, bunyi katil bergesel jelas kedengaran, Kamal tidak memperdulikan dia melepaskan kedua belah kakinya dan aku dia mengangkangkan kedua belah kaki aku terus dengan laju menghayun batang koneknya kedalam lubang pantat aku.
“Aaaaarrrrrr…… oooohhhhhhhuhhuhhuhhuuhu”
“Oooohhhhhhhh…..seeeeedapppppp bangggggg arrrhhhhhhhh”
Akhirnya Kamal terkapar diatas tubuh badan aku. Kami sama-sama klimaks, aku tidak berdaya untuk mengerakkan tubuh badan aku. Tidak lama terdengar bunyi dentuman bunga api menandakan telah masuk tahun baru. Aku menolak kamal ketepi dia tersenyum dan mencium aku penuh kasih sayang.
“Terima kasih sayang….” Bisik Kamal ketelinga aku. Aku hanya sempat membalas dengan senyuman.
“Eeeehhhh… abanggg…. aarrrrrr…. Milah penat dah nie… ooooohhhhh” Mata aku yang terpejam kembali terbuka bila terasa ada yang telah menindih aku dan jelas suami aku sedang menjilat biji kelentit aku. Bau hanyir air mani Kamal yang meleleh dari celahan pantat aku menusuk kedalam bilik. Amran terus menjilat lubang pantat aku. Dengan jilatan itu, sedikit demi sedikit aku kembali bernafsu, Amran tidak lengah terus membenamkan koneknya kedalam pantat aku. Dapat aku rasakan kelainan, beza yang ketara sangat bila kepala konek Amran hanya mampu menguak lubang pantat aku dan memasuki lubang keramat aku hingga keparas kepala koneknya sahaja. Bila aku mengemutkan pantat aku, koneknya tercabut dari dalam pantat aku. Dia berusaha memasukkaknnya semula.
“Ohhhhhhhhhhhhaaaaaa……” Suami aku memancutkan air maninya dicelah kelangkang aku, tak sempat dia memasukkan koneknya setelah tergelincir keluar dari pantat aku. Setelah konek suami aku habis memuntahkan sperma dia terbaring disebelah kiri aku dan terus terlena kepenatan. Memang tiap kali kami bersetubuh, setelah air maninya terpancut, suami aku akan tidur kelelahan. Aku memerhatikan sebelah kanan aku.
“Abang tak tidur lagi?” Sapa aku bila melihat Kamal sedang asyik memerhatikan aku. Dia mengelengkan kepala dengan senyuman.
“Habis tu, apa abang buat tadi?” Aku bertanya soalan bodoh, tentu pasti dia menyaksikan adegan persetubuhan aku dengan suami aku. Kamal tersenyum. Dengan perlahan bagaikan seekor ular dia merayap menindih badan aku.
“Abang tahu, Milah belum klimaks dengan Amran, kan..” Kamal meramas tetek aku dan menghisapnya. Aku memejamkan mata, terasa konek Kamal bergerak-gerak dan mengeras. Akhirnya Kamal menyudahkan tugas suami aku yang tidak dapat melepaskan kepuasan yang aku harapkan. Hinggalah aku mencapai klimaks dan terkapar keletihan sekali lagi.
Keesokan harinya aku tersedar, aku berada diatas sofa diruang tamu dalam keadaan berbogel. Aku tidak tahu mengapa aku berada diatas sofa, seingat aku aku tidur diatas katil, bersama dengan suami aku dan Kamal.
“Selamat tahun baru” Kamal dan suami aku serentak mengucapkan tahun baru kepada aku. Aku memandang jam didinding menunjukkan keangka 11.30 .
Aku bergegas kebilik air dan membersihkan badan aku yang melekit dengan air mani suami aku dan Kamal, setelah itu aku mandi hadas. Setelah selesai mandi dengan hanya berkemban aku kembali keruang tamu mendapatkan suamiku dan Kamal yang asyik berborak.
“Pagi tadi, Milah tersedar minta dipuaskan” Jawab ringkas suami aku sambil tersenyum puas memandang kearah Kamal.
“Pagi tadi, milah terbangun terus kulum batang abang, tapi abang tak larat lagi, suruh Kamal” Jelas suamiku matanya memandang kearah aku.
Rupanya aku terbangun dan masih tidak sedar hari telah siang, aku rasa ghairah dan minta dipuaskan. Aku menghisap konek suamiku tapi koneknya tidak dapat ‘bangun’ masih layu, terus suami aku minta pada Kamal untuk memuaskan nafsu ghairah aku pagi tadi. Bila terasa konek Kamal ghairah aku semakin menguasai diri, aku menghisap konek kamal dengan rakus, Kamal mendukung aku dan meletakkan aku diatas lantai diruang tamu. Kamal menjilat pantat aku dan aku pula menghisap konek Kamal, dengar rakus aku buat konek Kamal seperti gear kereta. Aku memutar koneknya dan menjilat kepala takuknya. Setelah puas, Kamal menangkupkan badan aku diatas sofa dan dia menyetubuhi aku dari arah belakang. Aku klimaks pagi itu lebih dari 4 kali, dan aku tidak dapat melayani dayungan konek kamal, aku terlelap sewaktu Kamal mendayung dengan laju koneknya kedalam pantat aku. Bila Kamal terasa henda memancutkan air mani, Kamal dengan cepat mencabut koneknya dan melepaskan air maninya diatas perut aku.
“Habis tu, abang buat apa?” Aku bertanyakan kepada suami aku setelah selesai dia menceritakan apa yang terjadi keatas aku pagi itu.
“Abang tengok sajalah…” Aku mencubit manja sambil menjeling kearah suamiku dengan senyuman. Kamal ketawa melihat gelagat aku. Petang hari itu, Kamal kembali ke Kuala Lumpur untuk kembali berkerja.
“Tak sangka….” Kata aku terhenti sambil mataku menatap wajah Amran.
“Apa yang tak sangka tu…” Soal Amran inginkan kepastian. Aku menerangkan kepada suamiku bahawa aku tidak sangka yang aku benar-benar dapat merasai kenikmatan yang selama ini aku dambakan. Aku menjelaskan Kamal benar-benar telah dapat memuaskan batin aku. Amran terdiam mendengar penjelasan dari aku. Aku amat mengenali suamiku, dia memiliki konek yang pendek dan kecil. Jika pendek dan kecil itu aku tidak kisah sangat, dapat geli pun jadilah, tapi kelemahan yang ketara dia terlalu cepat klimaks, bila dah pancut air mani, terus dia lemah, bukan sahaja konek dia yang lembik dengan suami aku sekali lembik.
Sejak itu seminggu sekali Kamal pasti akan balik, dia tidak balik jika dia dapat tahu aku datang bulan. Aku sentisa menantikan hujung minggu kerana pada hujung minggu Kamal akan memuaskan nafsu aku yang telah dibangkitkan olehnya pada malam tahun baru. Bila Kamal akan menyetubuhi aku, selalunya suami aku akan memulakan persetubuhan dengan aku, sebab memang aku inginkan agar suami aku yang memulakan persetubuhan, bukan apa kerana aku tahu, tidak sampai 10 minit suami aku akan klimaks dan terus terbaring lena, aku masih lagi belum puas, masih kehausan. Dalam aku mengharapkan kepuasan itu Kamal akan menjadi hero yang menjadi penyelamat dalam kepuasan yang aku buru. Memang setiap kali bersama Kamal sehari boleh dikatakan tidak kurang dari 5 kali aku akan disetubuhi. Suami aku pula jika dia terangsang waktu aku dan Kamal bersetebuh dia akan ikut serta, biasanya setelah suami aku memancutkan air mani, konek dia tidak akan kembali menegang berbanding Kamal.
Sepanjang aku disetubuhi oleh Kamal setiap kali memancutkan air mani, koneknya masih keras pancutan kedua kali baru konek Kamal akan layu, selalunya setelah dua kali memancutkan air mani, Kamal akan mendiamkan sebentar koneknya didalam pantat aku dan beberapa minit kemudian koneknya akan bergerak-gerak dan sedikit demi sedikit menegang bagaikan besi. Ini membuatkan aku benar-benar merasai kepuasan dan kenikmatan.

Posts