OhCerita

Suatu Kenikmatan Yang Sebenar

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Sebulan berlalu, peristiwa hitam aku di nodai oleh perompak dihadapan suamiku sendiri hampir terpadam dari ingatan.
Perhubungan kami suami isteri berjalan normal seperti biasa. Ada waktu ketika melakukan adegan ranjang suami aku berbisik ketelinga aku dia ingin melihat aku disetubuhi sekali lagi dihadapannya.
“Hanim ada nak beli lagi?” Tanya suami aku ketika kami membeli belah di sebuah pasaraya. Aku gelengkan kepala.
Dalam perjalanan balik aku dapat mesej dari aplikasi whatsap, tak ada nama yg terpamer, bererti nombor penghantar tidak ada dlm simpanan aku.
“hi sayang, ingat saya lagi?”
“siapa ni” aku balas ingin tahu siapa yg hantar mesej itu.
“takkan dah lupa, belum setahun, baru bulan lepas kita memadu kasih bersama” aku terima mesej dari nombor yg sama.
Fikiran aku segera menghantar isyarat bahawa mesej yang aku terima itu datangnya dari penceroboh yang telah merogol aku bulan lepas.
“Bang, Hanim rasa penceroboh tu nak datang lagi rumah kita” Aku memberitahu suami aku yang sedang memandu.
“Malam ni, abang datang ziarah cik adik, ya” penceroboh itu menghantar mesej dia nak datang rumah kami.
“Bangggg betullah dia nak datang, apa nak buat ni…” aku jadi panik bercampur ketakutan.
“Biarlah dia datang, dapat abang tengok wayang free…” balas suami aku nakal, aku segera mencubit pehanya kerana kenakalannya itu.
Bunyi deruan injin motosikal dihalaman rumah menjadikan aku tidak karuan. Jam menunjukkan sebelas malam. Tidak lama kemudian bunyi ketukan dipintu rumah aku. Suami aku membuka daun pintu, dan mempersilakan pemuda dihadapan pintu masuk kedalam rumah.
“Nama saya Rizal, nama saudara?” Pemuda itu memperkenalkan dirinya.
“Saya Mustapha, panggil saja Mus” balas suami aku sambil menatap wajah pemuda itu.
Aku duduk disisi suami aku sambil menatap wajah pemuda yang telah meneroka seluruh tubuh badan aku. Wajah tampan, badannya yg tegap menawan, pasti membuatkan ramai wanita yang cair apabila terlihat raut wajahnya, bisik hati kecil aku.
“Nama cik adik yang manis rupawan ni siapa?” Rizal mengajukan soalan kepadaku.
“Hanim” aku jawab ringkas dan mata aku masih terpaku diwajah Rizal.
“Beginilah, saya terus terang. Saya dah rogol puluh orang janda, bini orang, anak dara, tapi tak sama dengan cik Hanim. Beruntung saudara Mus dapat isteri seperti Cik Hanim. Seribu nak dapatkan satu susah” Rizal membuka bual bicara kedatangannya kerumah kami.
“Apa maksud kau Rizal?” suami aku mendesak ingin tahu.
“Begini saudara Mus, lubang cipap cik Hanim ni luas diluar dan semakin mengecil didalam dan melengkong keatas, orang tua2 kata ‘lubang tanduk’, payah nak jumpa perempuan macam cik Hanim” jelas Rizal, matanya tertumpu kearah dada aku.
“ya ka?” soal suami aku seperti tidak yakin.
“ya, saudara Mus, lelaki yg konek 6 inci dapat rasakan kurang dari itu tak dapat rasa apa2 pun.” Jelas Rizal lagi.
“Jadi, saya datang untuk lepaskan rasa ketagih, hari tu tak cukup santai, jika saudara Mus izinkan isteri saudara untuk saya malam ni, tak izinkan pun saya akan dapatkannya jugak…” Rizal beritahu maksud kedatangannya sambil bangun dari kusyen lalu mendapatkan aku sambil memicit lembut kedua belah bahu aku.
“Tanyalah tuan badan” jawab suamiku ringkas.
“Abanggggg….” aku memeluk suamiku erat.
Rizal menarik tanganku, pelukanku keatas suamiku semakin longgar dan akhirnya dengan langkah longlai aku mengikut Rizal yang memimpin tangan aku masuk kedalam bilik tidur.
“Jom kita mandi segarkan badan” Rizal membelai aku dan menarik baju ’t yang aku pakai lalu dibiarkan jatuh diatas lantai. Kemudian Rizal membuka kain batik dan aku hanya memakai bra dan seluar dalam. Rizal turut menanggalkan pakaiannya terus berbogel. Dia memeluk aku dari belakang, terasa sesuatu yang keras melekap di punggungku.
Rizal memimpin aku masuk kedalam bilik air. Dia menyabun tubuh ku dan sambil itu Rizal tidak lepaskan peluang meramas tetek aku dan melurut lurah cipapku. Aku semakin terangsang. Tangan aku sejak masuk kebilik air tidak melepaskan belalai yg tegang dan keras milik Rizal.
Selesai mandi, Rizal lapkan tubuhku dengan tuala dan selepas itu aku lap tubuh Rizal. Kemudian dengan berbogel Rizal pimpin tanganku keluar dari bilik air dan merebahkan aku di tepi katil.
“Ohhhh sedap bangggggg” Aku merengek kenikmatan bila biji kelentit aku dijilat oleh Rizal. Cipap aku memang telah basah sejak sebelum kami mandi lagi.
Rizal memusingkan badannya, konek Rizal betul2 dihadapan aku, tanpa membuang masa aku menghisap konek Rizal dan Rizal sibuk menjilat cipap aku.
“bangggg…sedapppp aaaarrhhh bangg…” aku jadi semakin tidak karuan gelora nikmat membuak2 dalam diriku.
Pelbagai gaya Rizal meneroka tubuhku, seluruh badan aku dijilatnya, tidak ada seinci pun yang tidak dijikat oleh Rizal. Masa untuk Rizal menikmati trowong nikmatku bermula.
Rizal mengangkat kedua belah kaki aku keatas bahunya dan kemudian menolak kehadapan hingga tapak kaki aku melepasi kepalaku.
Konek Rizal telah tepat berada dipermukaan cipap dan bila2 masa akan masuk meneroka apa yg dikatakan oleh Rizal dengan suami aku ‘lubang tanduk’
“aaabangg…bang…ohhhh…bang… Arrrhhh…uhhhh banggg…dapnya bang Rizal” aku mengerang kenikmatan apabila batang konek Rizal melunsur masuk kedalam lubang cipap aku sedikit demi sedikit.
“Nimmm sedap Nimmm… Ketat Nimmm…aarrhhhh” komen Rizal setelah separuh batang koneknya memasuki terowong nikmat aku.
“Nim, sedia ya… Abang nak masukkan semua batang abang… ready ya Nim” Rizal memberi ingatan aku sememangnya telah lama bersedia untuk menerima tujahan dari tongkat Rizal.
“Orrrhhhh banggggggg” Aku separuh terjerit serentak itu punggung aku terangkat bila Rizal menekan batang koneknya yang separuh hingga tenggelam. Kepala konek Rizal menekan dinding rahim membuatkan aku rasa senak.
“Ohhh Nimmm kuat lagi kemut…sedap kemutan Hanim…” Puji Rizal membiarkan batangnya diurut oleh dinding cipap aku.
Rizal menarik dan menyorong batangnya sambil menghisap tetek aku. Aku menahan rasa nikmat dengan menghisap leher Rizal.
“auwwww…auww…ahhhhh..auwww” aku merintih nikmat apabila Rizal semakin rancak mendayung.
“Aaaaaaabangggg…aaaaarrhhhh….uhhhhhhhhhaaahhhhhhh” aku kejang dan terkujat beberapa kali, air nikmat aku menghambur dan perlahan2 aku kembali menikmati persetubuhan dengan Rizal.
“Saudara Mus, marilah join” Rizal berhenti mendayung dan mengajak suami aku turut serta didalam persetubuhan, aku membuka mata yg berat dan nampak suami aku melangkah masuk menghampiri Rizal.
“bukalah pakaian, apa nak dimalukan” arah Rizal kepada suami aku. Bagaikan kena pukau suami aku melucutkan pakaiannya satu persatu hingga berbogel.
“Saudara pulak dayung” arah Rizal sambil mencabut batangnya.
“auwwwww” aku separuh terjerit apabila Rizal mencabut batangnya dengan laju dari dalam cipap aku.
‘pulup’ bunyi air cipap apabila batang Rizal tercabut dari cipapku.
Suami aku mengantikan Rizal menyetubuhi aku. Rizal berehat, aku tahu taktik Rizal, dia nak menyetubuhi aku hingga aku longlai. Tapi memang menyeronokkan.
“Aaaabangg… Lagi bang… Lagi…. ” aku merintih minta suami aku memasukkan koneknya lagi jauh kedalam cipap aku seperti yang telah aku nikmati dari Rizal.
“saudara rasa bagaimana lubang bini saudara?” soal Rizal yang kembali duduk disisi kami.
“longgar, tak seperti sebelum ni” jawab suami aku jujur. Rizal tersengeh memandang kearah aku.
“Saudara nak dapat rasa macam sebelum ini tak dapatlah lagi… Lubang cipap Hanim ni akan jadi seperti sekarang, mungkin lebih luas lagi, sebab lepas ni kami akan datang tiap2 minggu sampai cipap bini saudara gebeh” Terang Rizal sambil mengucup bibir aku yang ternganga untuk bernafas.
“Aaahhhhh…ahhhhhuhhhhhaaahhh” Suami aku memuntahkan air maninya kedalam cipap aku. Suami aku terlentang diatas tilan kepenatan. Aku pasti dia akan tertidur, kerana menjadi kelaziman, selesai air maninya keluar, suami aku akan berdengkur keletihan.
“Laaaa… Macam ayam main” Ujar Rizal sinis bila melihat suami aku telah tewas.
“auwwww…aaahhhhhaauwww…” aku terjerit bila tanpa sebarang tanda, tiba2 Rizal terus menusuk koneknya bagaikan orang gila. Laju dan tidak berperasaan langsung, tapi nikmat. Menyungkit koneknya didalam trowong membuatkan aku menjerit nikmat.
“sedap sayang?” soal Rizal yang sedang membiarkan batang koneknya terendam didalam cipap aku dan menikmati kemutan kemutan otot-otot cipap aku. Aku anggukkan kepala setuju dengan soalannya.
“nak lagi panjang?” aku anggukkan kepala.
“nak yg besar dari ini?” aku anggukkan kepala
“mana yang amat nikmat, abang atau suami?” soal Rizal
“Abangggg lah” aku jawab ringkas. Aku sedang khayal menikmati denyutan denyutan dari konek Rizal yang bagaikan memberi respond terhadap kemutan aku.
“nak ikut abang tak?” soal Rizal, aku menggelengkan kepala, aku sayangkan suami aku.
“kau gitu, abang bawak kawan2 abang datang sini, boleh?” soal Rizal diikuti anggukan dari aku.
Rizal menelangkupkan badan aku dan menarik pinggang aku, kini kedudukan aku seperti sedang menunggeng.
“aaaaaabangggggg sedapppp ohhhh” aku sekali lagi terjerit nikmat. Tetek aku yg tergantung berbuai2 menerima hentakan2 padu dari Rizal. Tak lama aku bertahan aku rebah tertiarap. Rizal masih gagah mendayung. Tapi pergerakannya bagaikan tersekat.
“ohhhh sempitnya…” keluh Rizal bila lubang cipap aku mengemut erat batangnya. Aku telah klimaks berkali2 tubuh badan aku berpeluh.
Akhirnya Rizal meraung nikmat dan serentak itu air mani Rizal memancut hangat menyimbah didinding rahimku bersama menyambut air mani Rizal adalah air nikmat aku. Kami berpelukan dan Rizal rebah disisi aku.
Enam pagi aku terjaga, cipap aku masih menyimpan konek Rizal yg memeluk erat tubuhku. Suami aku yg sama berbogel masih tidak sedar, begitu juga rizal. Konek suami aku telah tenggelam, berbanding konek Rizal yang masih nampak sekitar 3inci.
Aku menarik perlahan tubuh aku agar konek Rizal tercabut dari cipap aku. Perbuatan aku menyebabkan Rizal tersedar. Rizal segera mendakap erat tubuh aku dan aku terasa konek Rizal bergerak2 didalam cipap aku. Pagi itu dua kali Rizal setubuhi aku dengan rakus. Setelah usai persetubuhan kedua kami, baru suami aku terjaga dari tidur. Terus dia masuk ke bilik mandi. Ketika suami aku di bilik mandi, Rizal mengomol aku lebam2 tetek dan leher aku dihisap oleh Rizal, konek Rizal kembali mengeras dan aku setia menadahkan cipap aku untuk dinikmati oleh Rizal.
“hey tak selesai lagi” sapa suami aku yang selesai mandi melihat kami sedang bersetubuh dengan penuh birahi.
“lain kali tak dapat rasa macam ni lagi dah..” jawab Rizal sambil nendayung dengan laju.
‘plup…plup…plup’ bunyi air cipap aku ketika menerima tujahan konek Rizl.
“kenapa?” tanya suami aku sambil melihat tetek aku yang berputar-putar beralun akibat tujahan padu Rizal.
“kawan aku ramai, bila aku cerita aku dapat ‘lubang tanduk’ masing2 nak rasa” jawab Rizal sambil terus menghenjut aku dengan geram.
“apa?” suami aku terjerit, kerana dari jawapan Rizal aku seperti dijual sebagai seorang pelacur oleh Rizal.
“tak luak mana pun, jangan risau” balas Rizal serentak itu dia menarik koneknya keluar dari cipap aku dan memegangnya tepat diatas perut aku, tidak lama air mani Rizal memancut deras menghingapi muka dan mulut aku.
Pagi itu aku tak sempat mandi, telah di ratah oleh Rizal dan aku terlena hingga tengahari tidur tanpa seurat benang. Bila aku sedar tengah hari itu Rizal telah beredar. Suami aku telah menyediakan makanan.
“kesian tengok Hnim kepenatan” kata suami aku sambil kami berpelukan erat penuh kasih sayang.

Setelah mengetahui Rizal akan bawa kawan2nya untuk meratah tubuh aku, menjadikan aku begitu gerun. Untuk membuat laporan kami rasa malu jika kawan2 saudara mara melihat adegan terlarang antara aku dengan Rizal. Jika menolak, pasti video itu akan disebarkan juga. Kami bagaikan telah terjebak dengan permainan licik Rizal.
“Hai Hanim, Rizal ni, dah tengok whatsap?” Rizal menelefon aku suatu pagi dihari minggu. Aku menjawab tidak melihat mesej si whatsap, dan Rizal suruh aku tengok mesej itu, dan memutuskan talian.
Aku membuka aplikasi whatsap dan melihat mesej dari Rizal. Ada beberapa keping gambar dan video. Aku melihat video, rupanya persetubuhan antara aku dengan suami aku dirakam oleh Rizal. Begitu juga video aku memberikan layanan seks kepadanya turut dirakam.
‘malam ini, aku dgn kawan datang, jika tak nak tersebar video ni, tolong beri kerjasama. Beritahu suami Hanim, ya’ mesej whataap Rizal seperti mengugut kami.
‘Tolonglah jangan jadikan aku seperti pelacur’ aku membalas separuh memberontak, aku tak sanggup nak serahkan tubuh aku kepada lebih ramai lelaki yang aku tak kenali.
‘Hanim bukan pelacur, tapi seorang perempuan yang terhormat yang memiliki kelebihan yg perempuan lain tidak miliki.’ Rizal balas mesej aku.
“Selamat malam, bang Mus, Hanim… Ini kawan aku, Harjit Singh” Rizal perkenalkan kawannya seorang pemuda Benggali yg tampan dan muda.
“Hanim, bawalah Harjit ni masuk, nampak dia tak sabar lagi tu” arah Rizal yang duduk sebelah suami aku. Aku perhatikan suami aku dengan pandangan yang sayu. Aku pasti tidak membantah sebab dia dah beritahu kepada aku supaya ikutkan apa saja kehendak Rizal.
“Kejap, nanti dulu” Tiba2 Rizal berikan arahan sewaktu aku hendak menuju ke bilik tidur.
“Hanim, kena buka semua pakaian dulu disini sebelum masuk bilik” Terang Rizal beriman arahan.
“Senyumlah” Arah Rizal lagi bila aku mula melucutkan satu persatu pakaian aku.
“Harjit dah tak sabar tu, dah pergi masuk, jangan tutup pintu, tau….” Rizal beri arahan, aku melangkah masuk bilik diikuti oleh Harjit sambil memeluk pinggang aku dari belakang.
Harjit tidak membuangkan masa, dia mengucup leher aku, tangannya memerah tetek aku yang tergantung, tidak cukup itu, lidahnya menghisap dan seluruh tubuh aku dijilat oleh Harjit. Setelah tubuh aku diteroka Harjit tidak terlupa turut meneroka cipap aku dengan lidahnya. Biji kelentit aku disedut dan dijilat. Terangkat punggung aku menahan rasa geli.
Tiba2 Harjit berhenti dan dia menanggalkan pakaiannya didepan aku. Wow, konek Harjit panjang dan besar, aku rasa gerun melihatnya. Walaupun perasaan gerun dan takut, aku berlagak berani dengan mengenggam konek Harjit.
“Jom kita tengok apa dia orang buat dalam bilik tu” Rizal mengajak suamiku melihat aku disetubuhi oleh Harjit.
“Hanim, ok tak?” soal Rizal yang telah berada didalam bilik bersama suami aku, waktu itu aku sedang asyik mengusap konek Harjit sambil menjilatnya. Sempat aku melepaskan pandangan kearah mereka. Aku perasan suami aku begitu teruja melihat aku mengusap konek Harjit yang panjang dan besar.
“Auwwww..aaaaahhhhh” aku kenikmatan bila konek Harjit menusuk lurah cipapku, walau terasa perit bagaikan akan terkoyak tapi aku gagahkan diri menikmati geselan konek Harjit yang bagaikan gergasi itu.
“Rizal, betullah makin dalam lagi sempit, nanti aku gandakan lagi bayarannya” ujar Harjit kepada Rizal sambil dia terus menekan koneknya lagi jauh kedalam lubang cipapku.
“Akakkkk rasalah 8 inci punya ya…. Tahan ya akak….” Harjit memberi isyarat kepadaku dan pasti dia ingin beri tahu aku panjang koneknya itu.
“abangggg….ohhhhh banggggg…sedap…sedapppppnyaaaaa..aaaaahhh” aku terjerit bila konek Harjit masuk sepenuhnya kedalam rongga cipapku. Aku dengar Harjit mahu gandakan bayaran, walaupun aku terkejut dengan kata2nya kepada Rizal, tapi sudah terlambat untuk aku menolak. Seluruh tubuh meminta diberikan kepuasan oleh Harjit.
Aku diperlakukan dengan aneka gaya oleh Harjit cuma sewaktu koneknya hendak meneroka dubur aku tidak berjaya kerana koneknya terlalu besar untuk lubang dubur aku.
Aku puas. Amat puas dan nikmat. Entah berapa kali tubuh aku kejang melepaskan rasa nikmat, tapi Harjit masih terus mendayung. Aku menjeling jam di dinding bilik. Sudah 45 minit berlalu, tidak menampakkan Harjit akan mencapai klimaks.
“Ooooohhhohhhh uuuuhhhhh aaahhhh…ahhhh” Harjit bersuara keras, minit ke 50 akhirnya Harjit telah menunjukkan tanda2 akan tewas. Pergerakan sorong tariknya makin laju.
“aaaaarhhh…..sedap banggggg…ohhh laju lagi….lagiiii aaaaabbaaanngggg aaaaaaa uuuhhh hishhh” bagaikan letusan gunung berapi meletuskan laharnya, tubuh aku kaku dan beberapa kali tersentap2 melepaskan air nikmat.
“lepas dalammm…lahhhhh” Aku bersuara merayu lemah bila terasa Harjit akan memuntahkan spermanya diluar, aku merangkul pinggang Harjit kuat sambil merangkul tengkuknya.
“huhhh….huhhhh…aaaaahhhh” Harjit mengentak koneknya diikuti bunyi kocakan air dari dalam cipap aku. Semburan sperma Harjit menyembur dinding rahimku. Kelopak mata aku terbuka dan ternampak Rizal tersenyum kepada Harjit. Suamiku tiada didalam bilik.
Usai gelora nafsu aku terkangkang diatas katil, Harjit keluar keruang tamu dengan berbogel dan batang koneknya masih basih dengan air cipapku.
“pakailah tuala, harjit” kedengaran Rizal bersuara.
“Aku rehat kejap, nanti mau main lagi, banyak sedap mana boleh tahan” Harjit berikan alasan.
“Macam tu, abang pun kena bogel…” ujar Rizal kepada suamiku yg terpersok diatas sofa.
“bukaklah cepat” Arah Rizal. Tidak lama kemudian mereka ketawa.
“batang pendek, patutlah bini dia mengidam batang lain” harjit mempersendakan suamiku.
“mari…” Rizal menarik suamiku masuk kedalam bilik. Aku masih terkangkang kelesuan dengan mata terpejam.
“akak buka mata, tengok laki akak melancap” Arah Rizal kepadaku. Aku membuka mata yg berat dan melihat suamimu sedang berdiri di tepi katil menghadap kearah aku dan sedang melakukan adegan melancap.
“wahhhh Harjit, sampak terlopong lubang bini dia kau kerjakan” Harjit tersenyum bangga. Suami aku memuntahkan sperma, Harjit dan Rizal ketawa terbahak2.
Aku telah disetubuhi oleh Harjit sebanyak 3 kali. Aku benar2 lemah dan hilang tenaga. Setelah mereka beredar, dengan baki sisa2 tenaga yg ada aku mendapatkan suami aku dan berikan cadangan agar kami berpindah jauh ke pendalaman.
“bang, Hanim tak sanggup ikut kehendak Rizal, dah macam lelacur Hanim dibuatnya. Eaok lusa negro mana pula dibawanya. Kita pindah jauh.” akhirnya kami bersetuju untuk berpindah jauh dan tidak pedulikan dengan ugutan utk sebarkan video lucah aku.

Posts