OhCerita

Tukang Cuciku Sayang

Kisah ini saya tulis atas pengalaman saya sehingga kini masih berlansung diantara saya dan tukang cuci wanita di tempat kerja saya..Kisah ini berlaku apabila saban hari saya menerima kunjungan wajib dari akak yang bagi saya biasa-biasa sahaja. Rupa paras yang sederhana dan mempunyai bentuk badan yang agak berisi selazimnya wanita yang telah melahirkan empat orang anak. Alkisah bermulanya kejadian sumbang ini apabila saya menjadi semakin rindu pulak jika akak ini tidak datang bekerja. Akak ini saya bahasakan akak kerana dia lebih tua dari saya selama 3 tahun sahaja. Saya amat menanti akak ini untuk melihat ketekunan dan mencuri-curi pandang dia bekerja dengan pelbagai posisi dari membongkok sampai tertonggeng-tonggeng pun ada.setiap kali akak membuat kerja saya mencuri peluang melihat susuk tubuhnya apabila akak membelakangiku dan aku akan segera merapatkan mukaku ke cermin lut cahaya bila akak beralih ke bilik sebelah. Dipejabatku,hanya aku seorang sahaja yang bekerja disitu kerana pejabatku terpisah jauh dari pejabat orang lain. Suatu hari saya mengambil peluang untuk beramah mesra.saya mempelawanya berehat seketika bagi melepaskan penat lelahnya apabila sampai gilirannya mencuci pejabatku dan akak menerima pelawaanku. Saya menyuakan sekotak miniman untuk akak membasah tekak.akak mencapai lalu meneguk air itu. Akak tidak segan kerana sudah terlalu lama akak memberikan khidmatnya dipremis saya bekerja.saya memulakan perbualan dengan bertanya tentang rutin kerjanya dan seterusnya berlansung kepada hal keluarganya.akak tidak lokek berkongsi cerita. Dipendekkan cerita, akak telah akrab denganku dan kekadang tanpa disuruh akak akan mengambil sedikit masa untuk berehat sambil berbual dipejabatku. Suatu hari,dengan jantung yang berdebar kencang dan lidah agak kelu saya telah luahkan sesuatu yang gila. Saya menyatakan yang saya minat dengan akak..terlopong mulut akak kerana terkejut dan dimasa yang sama saya mencapai tangan akak lalu mencium mesra tangan akak. Akak menarik tangannya perlahan dan terus bangun dan berlalu pergi dari situ. Saya berasa amat bersalah dan takut-takut akak menceritakan hal ini kepada orang lain, alangkah malunya aku jika ini terjadi. Dihari yang lain akak datang seperti biasa,..hairan kerana akak tersenyum dan tidak menunjukkan tanda marah atas apa yang berlaku semalam. Saya terus bangun dan mencapai tangan akak lalu memohon maaf atas apa yang berlaku semalam. Akak hanya tersenyum dan tidak berusaha untuk menarik tangannya sebaliknya akak membalas genggaman tanganku. Akak bertanya kepadaku jika aku telah berkahwin atau tidak. Jujur saya menjawab yang saya telah berkahwin dan punyai anak lima. Akak mengangguk sahaja tanda faham. Akak bertanya jika saya ada masalah keluarga?. Saya menipu dan menjawab saya memang ada masalah dengan isteri yang tidak dak dapat memenuhi keperluan batinku. Akak cakap dia pun sama sebab pasangan kami sakit.. Dengan agak gementar saya memberanikan diri disusuli ghairahku bangkit dan saya terus memeluk manja pada akak..Wow..akak tidak marah sebaliknya akak membalas pelukanku..tiba-tiba akak menolakku…Mannn!!!(namaku)..”ape benda yang menikam akak ni?”. Sedikit kuat suara Akak lalu tersenyum dan tertawa kecil. Wuhhh..terkejut saya dibuatnya..”maaf akak,man tak tahan Akak”..lalu kami sama-sama tertawa. Ghairahku memang dah tidak dapat dikawal,Saya mencium pipi akak dan perlahan-lahan mencari bibir akak. Akak tidak membantah sebaliknya akak membalas ciumanku. Saya melaraskan semua ciumanku keseluruh lehernya pula..nafas akak mula mengeras dicuping telingaku tanda akak semakin menerima. Tanganku liar membuka baju akak dan akak memberi kerjasama kepadaku seterusnya membuka cangkuk baju dalamnya. Saya mula menyonyok puting teteknya yang sememangnya besar. Saya menguli penuh perasaan hinggakan akak mengeluarkan suara yang semakin kuat dan keadaan ini menambahkan ransanganku… Ketika tanganku cuba menyeluk pepet akak,akak menghalang dan berbisik ketelingaku.”Akak Uzur”…aduhhh,..melepas… Terasa kecewa saya ketika itu tapi saya terus lanjutkan usaha menaikkan lagi syawat akak. Akak telah hanyut entah kemana..Ku menghulurkan kedua tanganku ke arah bontot akak yang mula melondeh sesuai dengan usianya..Kuusap- usap manja sehinggakan akak melentikkan badannya merapatkan lagi tubuhnya kepadaku.. Saya membuka seluar akak sehingga paras lutut tanpa membuka seluar dalamnya yang disemat dengan pad wanita yang masih berdarah bayang. Dalam keadaan berdiri saya memusingkan badan akak membelakangiku. Saya mengeluarkan senjata ampuhku dan menyuakan kearah lubang najis akak yang ku kuak sedikit seluar dalamnya dan menggesel- gesel senjataku dan akak tidak membantah malah menunggingkan lagi bontotnya keatas dan terserlahlah lubang anusnya.kehitaman dan sedikit berair kerana peluh. saya dengan perlahan menolak masuk senjataku..akak memberi kersama padaku dengan mengoyakkan kedua ulas bontotnya bagi memudahkan tusukan pertamaku. saya mengoles senjataku dengan cairan air liur dengan banyaknya agar mudah saya memasukkan batang keramatku….bleessss,..masuk separuh..akak terkejut dan terjerit tanda sakit.saya diamkan dulu batang keramatku bagi memberi ruang kepada akak untuk bernafas… Kini, saya dengan leluasanya membenam kesemua batang keramatku dan mula menggerakkan maju mundur senjataku..nikmat sekali,ketat dan bergetah..akak mula menikmati dengan mengeluarkan suara- suara aneh yang penuh keghairahan. “laju sayanggggg” “ahhhhhhh” pinta akak.saya melajukan gerakan dengan hentakan padu yang membuatkan akak hampir tergerak kehadapan. akan tetapi saya memegang kedua belah pinggangnya erat dan sekali sekali mengusap – usap daging bontot akak dengan khayalan yang indah sekali..jepitan bontot akak amat sedap sekali..tidak kusangka, dalam kealiman akak, dia menikmati permainan ini..sesekali seluar dalam akak menganggu pergerakan batang keramatku dan akak membantu dengan memegang seluar dalamnya.. Saya amat menikmati permainan ini, rasanya dah hampir kekemuncak perjalanan ini,akak baru sahaja mencapai klimak..kini giliran saya pulak meledakan benih haram kedalam lubang bontot akak..dushhhh..meletop kedalam lubang asmara akak..sedap sekali,rasa nak lagi tapi takut masa berduaan kami menimbulkan syak rakan sekerja akak pulak..kami berjanji akan ketemu lagi..sebelum pergi akak sempat menghadiahkan ciuman dibibirku dan mengucapkan terima kasih kerana memberi pengalaman pertama main bontot yang tidak disangkanya mempunyai kesedapan yang amat berbeza dari bermain ikut saluran depan…aku puas…terima kasih akak   Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts