OhCerita

Ulam Muda ??

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Sebelum aku memulakan kisahku di zaman selepas pengajian di U elok rasanya kalau aku selitkan kisah ini kerana pengalaman ini merupakan sesuatu yang tak mungkin dapat aku lupakan malah inilah hubunganku dengan perempuan yang termuda pernah aku alami. Seperti biasa pada tahun akhir, setiap pelajar akan diberi peluang untuk menjalani latihan practikal sebelum menempuh alam pekerjaan. Aku dan rakan-rakan yang sama-sama belajar di UTM sibuk membuat permohonan untuk menempatkan diri di mana-mana industri yang berminat untuk mengambil kami bekerja. Aku bernasib baik kerana mendapat tempat di dalam kawasan negeri Johor juga. Pertama kali memasuki pejabat pengurusan, aku sudah tidak sabar rasanya untuk bekerja di sebuah syarikat membuat dan mengekport kerusi dan peralatan pejabat. Apa yang menarik ialah melihat ramai amoi-amoi yang comel bekerja di situ.  Aku yang bekerja sebagai seorang designer di syarikat tersebut cukup tertarik dengan seorang amoi yang duduk dihadapanku. Agnes merupakan nama panggilannya di pejabatku. Soal punya soal, aku dapat tahu rumah sewaku dengan rumahnya rupanya berhampiran, jadi aku sering bertukar-tukar kereta setiap kali datang bekerja. Tapi aku yang sering menumpang kereta Agnes, almaklumlah sebagai seorang pelajar aku perlu berjimat untuk menampung aku menjalani latihan di sini. Semakin hari kemesraan kami dapat dihidu oleh rakan-rakannya yang lain tetapi ia seperti tidak kisah berkawan denganku walaupun rakan-rakannya tidak suka dengan sikapnya yang terlalu rapat denganku. Suatu hari aku telah ditugaskan untuk menyiapkan sebuah design untuk diberi kepada costomer untuk dilihat dan Agnes telah ditugaskan untuk mengira costing yang diperlukan bagi rekaanku tersebut. Tanpa kusedari masa berlalu dengan begitu pantas, aku melihat jam sudah hampir pukul 7 petang dan perut pun sudah terasa lapar. Aku memberitahu Agnes yang aku hendak pergi makan dulu dan menyambung kerja kemudian setelah selesai makan, melihatkan rakan-rakan lain semuanya sudah pulang Agnes setuju untuk turut serta makan denganku. Sewaktu hendak keluar dari pejabat, tiba-tiba kasut tumit tinggi yang dipakai oleh Agnes patah tumitnya dan Agnes terus terjatuh berhampiran denganku. Mujurlah aku sempat menyambut badannya sebelum bucu meja menyamah kepalanya, kalau tidak haru juga aku hendak menghantarnya ke Hospital. Aku lihat kakinya sedikit bengkak, mungkin terseliuh agaknya. Aku segera mencari minyak dan menawarkan diri untuk membantunya mengurut kakinya yang sakit itu. Agnes tidak menolak dan aku memimpinnya membawa duduk di sebuah sofa di ruang tamu. Agnes yang memakai skirt pendek memudahkan aku untuk mengurut kakinya. Aku lihat Agnes memejamkan matanya dan terdengar jeritan-jeritan kecil darinya yang menahan sakit. Aku mula perlahankan urutanku, dari hujung jari aku mulakan dan mengosok-gosok disekeliling buku lalinya. Setelah aku lihat Agnes semakin reda kesan kesakitannya, aku mula memicit-micit dan mengosok-gosok dibahagian betisnya pula. Mungkin kerana keletihan dan menahan, aku lihat Agnes mula merebahkan badannya di sofa tersebut. Aku yag sejak tadi menggosok-gosok kakinya mula tidak senang duduk apabila melihat tubuh seorang gadis sedang berbaring dihadapanku. Segala urat sarafku mula mengejang bila melihat kain skirtnya yang berbelah terselak dan menampakkan peha gebunya itu. Aku terus mengurut bahagian betisnya dan mula mengosok-gosok dan mengusap-ngusap bahagian atas lututnya. Aku lihat nafas Agnes turun dan naik bila aku mula mngusap-ngusap pehanya namun seperti tiada tolakan yang cuba menghalang dari aku terus mengusap-ngusap pahanya. Akhirnya, aku merasakan tangan Agnes mula menarik tubuhku rapat ke tubuhnya. Aku yang tergaman seketika dengan tindakkan dari Agnes itu hanya membiarkan sahaja mulutku bersatu dengannya. Merasakan bibir kecilnya yang mekar tanpa dibaluti sebarang alat kosmetik melupakan aku tentang kelaparan yang tadinya berbunyi muzik indah diperutku. Zack sudah lama I menantikan saat ini.” Luahan dari Agnes membuatkan aku seperti berada di awang-awangan. “Agnes I juga amat tertarik dengan pewatakan you tidak seperti gadis-gadis cina yang lain.” Aku terus menyambung kembali kecupan hangat yang amat aku nantikan. Agnes mula memain-mainkan lidahnya ke dalam mulutku dan aku pun membalas dengan menyedut-nyedut lidahnya yang membujur halus rapat di mulutku. Melihatkan Agnes seperti tidak bernafas aku mula melepaskan mulutnya dan mencari cuping telinga yang kecil itu. Aku menyingkap rambut lurusnya dan bibirku kini bermain-main dengan leher jinjangnya dan menjihat-jilat perlahan seluruh lehernya. Agnes cuba menggangkat kepalanya dari terus dipermainkan olehku mungkin ia sudah tidak tahan. Aku mencium kembali bibirnya yang masih basah itu sambil tanganku cuba membuka butang bajunya satu persatu. Kini hanya bra hitam sahaja yang masih menutup payudaranya. Perlahan-lahan aku meramas-ramas dua bukit pejal itu silih berganti. Tersentap sahaja pengangkut bra yang dipakainya aku terus memain-mainkan putingnya yang masih kecil dan kemerah-merahan. “Aghh.. Ehmm.. Zack sedapnya.. teruskan.. teruskan..” melentok-lentok tubuhnya menahan asakanku. Aku terus melurut turun kain skirtnya dari membaluti tubuhnya. Aku meramas-ramas CDnya dan dapat kurasakan seluruh CDnya basah menahan lendiran-lendiran yang keluar dari lubuk madu Agnes. Aku terus menjalarkan lidahku meneroka seluruh badannya yang putih melepak itu di setiap ruang yang ada. Habis merah-merah tubuhnya menerima sedutan-sedutan kenikmatan dari mulutku. Aku yang sememangnya pertama kali dapat meratahi tubuh gadis cina yang seorang ni pastinya tak melepaskan segala peluang yang ada. Bila aku sampai kat bahagian bawahnya dia punya lubuk memang lain dengan gadis melayu. Melihat dia punya biji kelentit yang tejulur panjang sedikit kerana tak sunatlah tu agaknya tapi dia punya alur jangan ceritalah.. Sikit punya merah dengan mulutnya terngangah sedikit seperti memanggil-manggil untuk aku segera menyelam ke dasarnya. Aku meramas-ramas sebahagian bulu-bulu halus yang tumbuh kekuningan di bahagian atas cipapnya. Agnes semakin layu menahan asakan demi asakan dari aku naik terangkat punggungnya bila aku mula memain-mainkan cipapnya. Aku tidak selera untuk menjilat cipapnya yang sedang tersenyum mekar itu. Kata orang cina punya cipap berbau sikit tu yang aku terhenti untuk menjilat cipapnya tapi tanganku tidak pernah berhenti untuk meneroka segala ceruk lubuk madu yang dipunyai oleh Agnes. Agnes sudah tidak tahan lagi segera ia bangun untuk melepaskan segala pakaian yang aku pakai. Terlucut sahaja semua pakaianku maka tersembulah keluar adik kembarku yang sentiasa mendampingiku selama 28 tahun ini. Agnes sedikit terperanjat melihat batangku yang tegang memanjang menjulur di hadapan matanya. Perlahan-lahan tangannya mengosok-gosok batangku hingga berdenyut-denyut rasanya menerima mainan dari jari jemari halus yang di miliki oleh Agnes. “Zack.. Tak pernah I lihat batang yang sebegini hebat besar dan panjang “luahan Agnes dan terus menjilat-jilat kepala cendawanku. Hampir sesak nafasnya bila seluruh batangku dimasukkan terus ke dalam mulutnya. Aku terus membiarkannya keluar dan masuk batangku ke dalam mulutnya. Kenikmatan dan kegelian cukup ku rasai bila gigi-gigi kecilnya mengena dibatangku. Lidah kecilnya terus memain-mainkan lubang kencingku yang dari tadi kurasakan berdenyut-denyut menahan air maniku dari keluar awal menamatkan permainanku pada malam ini. Aku segera menarik badannya untuk kurebahkan di atas sofa. Kakinya ku kangkangkan naik ke atas bahuku dan tanpa membuang masa aku halakan hujung kepala meriamku untuk kuhalakan ke pusat dasar lubuk madu milik Agnes. Sedikit demi sedikit aku masukkan batangku ke dalam vagina Agnes. Agak mudah kurasakan untuk sampai kepusat dasarnya atas bantuan limpahan air lava dari kolahan gunung berapinya yang sememangnya cukup hangat kurasakan cipap amoi sorang ni. Namun aku terus menekan masuk batangku walaupun ada rengekkan kecil dari Agnes mungkin tak tahan menerima kehadiran batangku yang terus mengembang menikmati juadah untuk malam ni. Setelah keadaan kembali tenang aku terus menyorong dan menarik batang mengikut alunan muzik yang cukup menaikan nafsuku bila terdengar esak-esakan manja dari Agnes. Agnes memegang punggungku dan menarik-narik tubuhku rapat agar seluruh batang masuk habis mencecah seluruh dasarnya. Setelah lama menerima asakan dan sorongan dari aku kini Agnes pula minta ia berada di atas. Aku tidak membantah malah aku cukup bersedia dan menanti hentakan-hendakan dari Agnes. Agnes menegakkan batangku menghala ke cipapnya perlahan-perlahan ia menekan punggungnya ke bawah memasukkan seluruh batangku yang terus menegang menanti lubuk madu dari Agnes. “Urghh.. Sedapnya..” bila kurasakan seluruh batangku ditelan masuk ke dalam lubang cipap Agnes. Agnes terus mengerakkan punggungnya ke atas dan ke bawah dan sambil mencangkung dengan tangannya memegang lutut untuk membantu mengimbangi badannya hentakan demi hentakan menerjah ke tubuhku. Punggungnya sesekali digoyangkan memberikan aku seribu kenikmatan yang amat mengasikkan. Hebat juga kurasakan pukulan dari Agnes ini bila ia terus bertahan mengemudi dan meneruskan tugasnya melayan kenikmatan yang amat kunantikan ini. Akhirnya ia menyerah juga setelah agak lama berdayung aku lihat goyangnya semakin lama semakin laju dan satu hentakan kuat menyenakkan perut dan batang yang berada dalam cipapnya. Satu cairan hangat segera mengalir keluar membasahi tubuhku. “Arrgghh.. Ehhmm..” Agnes terkulai layu mengakhiri klimaknya buat kali kedua. Namun aku masih lagi belum dapat kepuasan yang aku inginkan aku biar Agnes berehat seketika sebelum menyambung kembali perjuangan antara aku dan Agnes. Setelah melihat nafasnya kian stabil aku segera mengangkat tubuhnya dalam posisi doggy. Aku segera menghalakan senjataku ke lubang anusnya. Aku ingin mencari sedikit perubahan aku sapukan sedikit air ludahku ke lubang anusnya agar dapt melicinkan penerokaanku. Kemudian perlahan-lahan aku menekan masuk batangku ke dalam anusnya walaupun telah kusapukan sedikit air ludahku namun masih terasa ketat lubang anusnya. “Zack pelan-pelan sikit.. Sakit dan tangannya cuba membuka sedikit punggungnya agar aku lebih mudah untuk menerokai lubang anusnya. Memang aku tidak dapat menafikan betapa sedapnya bila seluruh batangku masuk ke dalam anusnya. Terasa cukup padat seluruh batangku dihimpit oleh daging punggungnya. Kesakitan yang dirasakan oleh Agnes sudah tiada lagi dirasakan, Namun aku tidak mempedulikan itu semua kerana kenikmatan yang aku rasakan kini cukup mengasyikkan. Setelah menlepaskan hentakan demi hentakan, aku memberitahu Agnes yang aku sudah tidak dapat membendung lagi denyutan dari batangku. Satu hentakan kuat menerjah masuk bersama air-air pejal menembak masuk ke dalam lubang anusnya Agnes. Aku tidak terus mencabut tetapi terus membiarkannya menyecut di dalam lubangnya dan Agnes rebah dalam pelukankanku sehingga peluh keringatku kering dengan sedutan dari hawa air-cond yang keluar kedinginan. Aku melepaskan satu kUcupan yang panjang sebelum aku membersihkan diri dan menyarung kembali pakaian kerana perutku kini mula terasa lapar kembali setelah lama berjuang bersama Agnes tadi. Semenjak dari kejadian itu, kami akan cari peluang untuk bekerja lebih masa agar ada waktu untuk kami bersama dan kadang-kadang aku sering melepaskan nafsu masing-masing di dalam kereta atau di mana sahaja yang berkesempatan. Selama 6 bulan menjalani latihan practical di syarikat ini, aku merasakan cukup bertuah kerana dapat pengalaman yang cukup memuaskan kerana bukan sahaja luaran malah dalaman juga kudapat pratikkan. Anda mungkin masih ingat dengan Cikgu Kathy, dipendekkan cerita suami Kathy telahpun pulang dari England dan mengajar di sebuah sekolah menengah yang berhampiran, mereka juga telah berjaya menduduki sebuah kuaters yang selang tiga buah dengan rumah cikgu Saridah dan secara rasminya hubungan aku dengan Kathy terputus terus. Bagaimanapun sesekali ia masih mahu merasa milikku dengan melakukannya di rumah Saridah. Kathy juga turut membawa adiknya yang masih bersekolah rendah tinggal bersama mereka. Hendak dijadikan cerita suatu hari Kathy begitu tinggi biangnya lalu mengajak aku ke rumah Saridah untuk melakukan hubungan jenis. Malangnya disebabkan kami tergesa-gesa kami lupa untuk mengunci pintu bilik tetapi terus sahaja telanjang, bergomol dan terus main lecak lecuk hingga puas baru berhenti. Kamipun tidak menyangka bahawa perbuatan kami itu sebenarnya telah diintip oleh adik Kathy yang sering ke rumah Saridah untuk mengulangkaji pelajaran dan aku juga selalu membimbingnya maklumlah aku dah di Form 4 dah banyak juga ilmu yang diperolehi. Hari Sabtu minggu itu adik Kathy si Noni (nama gantian) meminta aku datang ke rumah Kathy untuk belajar sesuatu mengenai pelajaran yang kurang difahaminya. Si Noni sebenarnya dalam darjah 4 tetapi walaupun baru berumur 10 tahun, disebabkan mengikut roman kakaknya Kathy jadi tubuhnya lebih besar sikit berbanding dengan budak-budak yang seusianya. Noni agak cantik, berkulit hitam manis dan cukup manja dengan orang yang dia kenali. Kalau dengan aku ni dah lebih dari meleset sebab dia tahu aku ni rapat dengan cikgu-cikgu di situ termasuk kakaknya Kathy, cuma dia tak tahu cerita lanjut mengenai hubunganku dengan mereka semua. Apabila aku sampai ke rumahnya aku bertanya mana perginya Kathy dan suaminya, ia jawab mereka balik kampung dan mungkin petang nanti baru balik, jadi akupun tak kata apa sebab memang dah kebiasaanku dengan mereka. Aku meletakkan bungkusan makanan sambil ke dapur untuk mengambil piring memandangkan air telahpun disediakan oleh Kathy di atas meja. Selepas sarapan aku meminta Noni memulakan pelajaran terutama mana-mana yang dia kurang maklum di sepanjang minggu berkenaan. Tapi gerak geri Noni agak berlainan, dia memandangku dengan pandangan yang lain dari biasa dan tampak jelas keresahannya. Aku mendekatinya dan bertanya mengapa, namun dia diam sahaja sambil menundukkan pandangannya ke lantai, aku memegang dagunya dan bertanya lagi kenapa mungkin ada yang tak kena. Dia gelengkan kepala kemudian dengan perlahan dia berkata yang dia tahu dan nampak apa yang aku dan kakaknya telah buat di rumah Saridah tempohari, aku tanya dia nampak semuanya, dia angguk malah dengan jelas dia kata dia nampak anu aku masuk ke cipap kakaknya. Aku rasa macam bom meletup tapi aku kontrol dan tanya lagi ada tak dia cerita kat sesiapa terutama abang iparnya, dia geleng kepala. Safe sikit aku rasa. Jadi Noni hendak apa sekarang, dia senyum dan dengan malu menjawab dia nak rasa macam yang aku buat dengan kakaknya. Aku jawab Noni kecik lagi jadi tak boleh buat macam orang besar buat, dia kata kalau aku tak nak bagi nanti dia cerita kat abang iparnya, mampus kalau hubungan sulit aku Kathy diketahui suaminya. Aku jawab baiklah tapi Noni janji jangan cerita kat siapa juga apa yang abang buat dengan kakak dan Noni juga jangan cerita kat siapa juga apa yang kita buat. Dia angguk mesra. Aku memimpin tangan gadis kecil ini masuk ke biliknya lalu dudukkannya di birai katil, aku mengusap-ngusap lembut rambutnya memegang dagunya lantas mencium bibirnya, aku rasa kaku saja maklumlah tak pernah buat jadi pelan-pelan aku ajarkan bagaimana orang bercium dan berkulum lidah. Perlahan-lahan dia mula faham dan memberikan respon terhadap ciuman dan nampak mula menikmatinya. Aku menanggalkan gown yang dipakainya lalu merebahkan dirinya, aku lurutkan juga seluar dalam kanak-kanak yang dipakainya. Aku lihat cipapnya boleh tahan tembam, bersih licin belum ditumbuhi bulu, alornya merekah begitu merah dan ada taik lalat di pinggir kanan labia majoranya. Aku berdiri dan membuka pakaianku pula hingga telanjang bulat dengan koteku yang mula mengeras. Noni melihat batangku dengan mata yang tak berkelip, aku menarik tangannya agar memegang koteku serta mengajarnya mengurut batang pelirku. Aku kemudiannya membisikkan ke telinganya supaya mengulum koteku tapi dia kata takut, aku jawab kulum macam aiskerim sambil aku menyuakan batang pelirku ke mulutnya yang kecil mungil, perlahan-lahan dia membukakan mulutnya dan menyonyot kepala koteku yang dah keras membangun dengan saiznya yang tak muat mulut si Noni. Dia hanya dapat menerima kepala koteku sahaja. Aku kemudiannya terus mencium bibirnya dengan bernafsu sekali kemudian merayap ke dadanya yang leper tak ada tetek langsung cuma puting kecil yang tegak berdiri, aku turun ke bawah lagi pusatnya ku sedut-sedut, Noni terjungkit-jungkit kegelian, aku turun lagi ke ari-arinya aku jilat perlahan-lahan sambil turn ke kawasan cipapnya yang telah merekah dengan air mazinya tampak jelas bertakung di lubang pantatnya yang kecik. Aku terus menyonyot biji kelentitnya yang mengeras, si Noni terkujat-kujat sambil mendengus dan aku tahu api berahi telah membakar diri gadis kecil ini, air pelicinnya mula tumpah membasahi sekitar cipapnya dan cukup lekit aku rasa, mungkin ada sikit perbezaan antara mazi perempuan dewasa dengan mazi kanak-kanak itu aku tak pasti (sila rujuk pakar seksologi). Noni telah terkangkang luas dengan menampakkan lubang cipapnya yang kecik betul malah aku tak pasti batang koteku boleh memasuki lubang pantat yang kecik milik Noni. Aku memegang batang koteku lalu menggesel-geselkannya di mulut cipap Noni yang dah begitu licin dan lekit sambil menekan perlahan-lahan, Noni menahan sambil mengerutkan mukanya, aku bisikkan kepadanya kalau sakit cakap abang berhenti sambil aku tekan lagi, akhirnya kepala koteku terbenam setakat kulipis daranya dan tak boleh masuk lagi. Noni tersentak-sentak bila kulipis daranya disentuh oleh kepala koteku. Batang pelir ku keluarkan sepenuhnya, ku lihat ianya licin berkilat dan melekit dengan mazi si Noni, aku lantas mendakap tubuhnya sambil menggesel-gesel lehernya dan berbisik yang dia mungkin akan merasa sakit bila batang pelirku memasuki cipapnya nanti jadi adakah dia mahu aku meneruskan atau tidak, dia memandangku sambil mulutnya berkata Ya dalam nada yang amat perlahan dan bergetar. Aku mencium semula mulut gadis kecil ini dan membuka kangkangnya lebih luas untuk memudahkan kemasukan koteku. Aku meletakkan semula kepala kote di mulut cipapnya dan terus menekan sehingga terbenam mencecah kulipis daranya. Aku menyorong tarik beberapa kali, setelah aku rasa dia bersedia menerima tujahan yang lebih berat aku menarik keluar perlahan-lahan, Noni memandangku untuk mengetahui apakah tindakan seterusnya, aku menarik nafas dan terus menojah ke bawah dengan keras….berderut-derut rasanya bila kepala koteku memecahkan kulipis daranya, Noni terjerit kesakitan dengan kakinya tergedik-gedik menahan rasa perit yang amat sangat aku kira. Cukup bang sakit, sakit bang anu saya, udah bang jangan masuk lagi dan entah apa lagi ringitnya dan aku membiarkan sahaja koteku yang telah terbenam sekerat dalam cipap kecik yang kini seolah-olah membelit batang pelirku. Aku memerhati ke arah pantatnya ku lihat darah daranya meleleh turun ke arah duburnya, cepat-cepat aku mencalitkan darah berkenaan kepada kedua-dua alisnya dan ku lihat airmatanya merambu keluar membasahi pipinya, kesian pulak aku temgok budak ni tapi dia juga yang beria-ria hendak main ahh lantaklah bisik hatiku. Setelah sendunya agak reda dan terasa ada pergerakan pada dinding dalam cipapnya aku menarik keluar sekali lagi dan sekali lagi tojahan keras ku berikan, srupp…srupp batang pelirku masuk semakin dalam, Noni terangkat punggungnya aduh sakit bang sakit sungguh dan esakkannya kian deras semula tapi aku tak mahu give-up lagi lalu ku tarik keluar dan sebelum dia dapat bertindak apa-apa sekali lagi tojahan keras ku lakukan dan kali ini kepala koteku jejak ke dasar cipapnya yang dangkal tu, hanya dua pertiga koteku terbenam tapi kepalanya dah mencecah serviknya. Punggung Noni terangkat tinggi bila terasa serviknya disentuh, tangannya memeluk keras badanku sambil tumit kakinya mula memaut pinggul ku. Aku biarkan seketika kote yang telah terbenam itu bagi membolehkan cipap Noni membuat penyesuaian, perlahan-lahan dia membuka matanya dan memandang wajahku aku senyum dan terus mencium dahinya, aku lihat dia juga tersenyum dan memelukku kian erat. Aku terdengar suaranya yang perlahan, abang mainlah macam manapun kalau sakit saya akan tahan, main macam abang buat dengan kakak. Setelah mendapat signal aku terus menyorong-tarik mula-mula perlahan dan kian laju, Noni terdengik-dengik menahan hentakan demi hentakan ku lihat mulutnya terbuka mengambil nafas walaupun matanya terpejam menahan asakan dan benaman koteku. Aku menukar posisi secara doggie dan sekali lagi terhingut-hingut tubuhnya bila menerima tojahan dari belakang, aku menukar posisi lagi dengan main secara mengiring, Noni terlopong mulutnya menahan keluar masuk batang pelirku yang telah membesar sehingga begitu sendat lubang pantatnya ku rasakan. Aku tak berani untuk main terlentang dengan Noni di atas bimbang kemasukan batang yang terlalu dalam dan mungkin memudaratkan pantat kecik miliknya itu. Sudah beberapa kali terasa cipapnya mengemut kuat dan lama sebelum melonggar semula, badannya mengeras dan nafasnya menjadi pendek-pendek, aku tak tahu rupanya budak kecik macam si Nonipun boleh klimaks bila kena main. Badanya kian lembik setiap kali lepas klimaks dan meminta aku berhenti dah tak tahan lagi katanya. Aku memberikan hentakan demi hentakan setakat yang dapat dimasuki batang pelirku berulang-ulang kali dengan laju bagi mempercepatkan air maniku keluar. Aku terasa air maniku mengumpul di pangkal kote dan bersedia untuk memancut, ku peluk gadis kecil ini kemas-kemas lalu ku benamkan sedalam mungkin batang pelirku dan cer-cer-cer air maniku memancut deras dalam cipap kecil yang sendat, aku kemudiannya mencabut keluar batang koteku dan memasukkan pula ke dalam mulutnya seraya menghabiskan pancutan maniku di mulutnya. Noni tak dapat berbuat apa-apa untuk menahannya dan terus menelan air maniku, perlahan-lahan lidahnya menjilat-jilat kepala koteku menyapu saki baki air mani yang berada di mulut lubang koteku. Aku merebahkan diri di sisinya sambil mendakap manja tubuhnya. Noni menciumku dan aku membalas ciumannya. Sedap bang, sedap sungguh abang main, tadi nangis kenapa tanyaku buat-buat tak tahu, tadi tu sakit macam nak pecah rasanya anu saya tapi dah lama tu rasa sedap pulak. Aku bangun duduk dan ku lihat cipapnya masih merekah dengan air mani meleleh keluar jatuh ke cadar yang telahpun bertompokan dengan kesan darah dara yang terpokah sebentar tadi. Aku mencempung gadis kecik ni dan membawanya ke bilik mandi untuk membersihkan kesan-kesan mani dan darah yang melekat di pangkal peha dan bawah punggungnya. Aku kemudiannya menyuruhnya mandi sambil aku mengemaskan tempat tidur dan menggantikan cadar dengan yang baru, kami sama-sama membasuh cadar yang terkena darah dan air mani lalu menyidainya di ampaian supaya kering sebelum petang menjelang. Aku kemudiannya meneruskan menunjuk-ajar pelajarannya yang terhenti tadi sambil memerhatikan ulas-ulas bibirnya yang akan meranum tak lama lagi. Sebelum balik tengahari itu aku sempat meraba cipap Noni sekali lagi dan berbisik di telinganya nanti bila-bila kita main lagi dan abang nak tunjuk satu lagi yang lebih best punya…bila tu bang…nantilah.

Posts