OhCerita

Ustazah Membayar Hutang

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Ustazah Rohana, berusia 26 tahun, baru melangsungkan perkahwinan. Turut tinggal bersamanya, Atan, adik bongsunya yang diamanahkan oleh orang tuanya di kampung untuk menjaganya dan memberi peluang mendapat pendidikan di Bandar. Seperti biasa, Ustazah Rohana pergi dan pulang mengajar di sekolah berhampiran rumahnya. Sehingga pada suatu petang selepas pulang dari sekolah. Ustazah Rohana mandi seperti biasa. Kemudian setelah selesai berpakaian, dia menuju ke dapur. Dia terbau keharuman kopi panas dari arah dapur. Memang tadi dia telah menjerang air untuk minum petang tetapi dia kehairanan dengan bau kopi itu. Dia terdengar bunyi pintu peti sejuk di tutup. Ustazah Rohana separuh berlari ke arah dapur. “Atan… Atan…” laung perlahan Ustazah Rohana, menyangkakan adiknya Atan pulang. Di pintu dapur Ustazah Rohana terperanjat besar. Seorang pemuda yang tidak dikenalinya sedang duduk di meja sambil menghirup kopi. “Sia…siapa kamu?” Pemuda itu kelihatan seperti samseng jalanan. Usianya awal dua puluhan. Orangnya bertubuh sederhana berkulit cerah dan memakai pakaian serba hitam. Rambutnya pendek berduri-duri ala komando dan dia juga berkaca mata hitam. Ustazah Rohana menggeletar tetapi dia cuba mengawal dirinya supaya pemuda itu tidak tahu yang dirinya di dalam ketakutan. Pemuda itu tidak menjawab pertanyaannya. Dengan perlahan dia meletakkan tangannya di atas meja dan terus menghirup kopi yang panas itu. Ustazah Rohana cuba menggertak sambil membetulkan cermin matanya untuk melihat pemuda itu dengan lebih jelas. “Lebih baik kamu keluar! Kalau tidak…” Ustazah Rohana cuba menunjuk garang walaupun sebenarnya manik-manik keringat yang dingin kerana ketakutan mulai kelihatan di dahinya. “Ustazah Rohana ye!” “Siapa kau?” Ustazah Rohana semakin takut apabila namanya disebut oleh pemuda itu. “Siapa saya? Itu tak penting ustazah… yang penting adik ustazah, Atan berhutang dengan saya.” “Atan? Berhutang? Apa yang kamu buat dengan dia? Di mana dia sekarang?” “Dia okay ustazah, jangan bimbang.” Mata Ustazah Rohana melirik di telefon di dinding dapur rumahnya. Dia berlari dan mengangkat gagang telefon itu tetapi telefon itu tidak lagi mempunyai nada dail. Waktu itu pemuda itu mulai ketawa. “Tak payah telefon mana-mana le ustazah oiiii, saya dah putuskan talian telefon ustazah semasa ustazah sedang mandi tadi.” Ustazah Rohana tidak tahu untuk membuat apa-apa lagi. Seorang pemuda yang tidak dikenalinya berada di dalam rumah. Dia cuba bersikap tenang tetapi ketakutan telah menguasai dirinya, dia mulai menangis. Pemuda itu bangun dan berjalan menghampiri Ustazah Rohana. “Ustazah, saya tak nak kecoh-kecoh… saya cuma nak barang saya saja. Ustazah kasi saya pil-pil tu, saya janji kalau ustazah kasi saya pil-pil tu saya akan keluar dan akan beritahu kawan-kawan saya supaya lepaskan Atan.” “Pil-pil tu… pil-pil tu saya dah buang… saya dah buang kesemuanya, tak… tak… tak ada lagi….. saya buang di dalam longkang besar di belakang rumah!” Pemuda itu tidak berkata apa-apa, dia hanya menundukkan kepalanya menahan marah, kemudian dia mendongak dengan wajahnya yang merah padam dan menerkam ke arah Ustazah Rohana. Leher Ustazah Rohana dicekak dengan keras. “Celaka betul! Atan beritahu aku kau buang barang tu di dalam longkang. Aku tidak percaya, sangkakan dia menipu! kasar bahasa pemuda itu, mulai menunjukkan belangnya yang sebenar. Tangan lelaki itu masih mencengkam leher Ustazah Rohana dan tubuhnya yang lampai itu terhimpit ke dinding dapur. Terbayang oleh Ustazah Rohana kejadian dua hari sudah apabila Atan berulang kali menyebut, “…matilah Atan kak… matilah Atan…” Ustazah Rohana tidak mengerti maksud adiknya itu sehinggalah bila dia berada di dalam situasi yang menakutkan itu. “Lepaskan saya… lepaskan! Pil-pil tu tak ada dengan saya, saya dah buang!” Pemuda itu menapak setapak ke belakang dan menampar kuat muka Ustazah Rohana. Tamparan itu menggegarkan seluruh tubuhnya. Cermin matanya senget dan segera dibetulkan semula. Seumur hidupnya, Ustazah Rohana tidak pernah ditampar. Sakitnya bukan kepalang. Dia cuba menolak pemuda itu untuk melepaskan dirinya tetapi tangan pemuda itu memegang kuat tangannya. “Ustazah jangan naikkan darah saya, saya cuba berlembut dengan ustazah… beri saja barang saya tu… jangan nak berbohong! Ingat ustazah, Atan ada dengan kami.” “Apa yang kau mahu lagi ha? Mau apa lagi? Saya dah cakap, saya dah buang benda-benda tu ke dalam longkang… tak ada lagi!” Pemuda itu mulai menyinga semula. Ustazah Rohana dapat merasainya dari sinar mata pemuda itu dan apabila melihat dia mengetap giginya. “Kau buang barang tu ya… bodoh! Atan sepatutnya menghantar barang tu kepada seseorang dan hantar lima ribu ringgit kepada aku… ustazah buang ke dalam longkang ye! Sekarang ustazah berhutang lima ribu ringgit dengan saya, saya tidak akan pergi selagi ustazah tak bayar saya lima ribu ringgit.” Ustazah Rohana bagaikan tidak percaya yang perkara itu boleh berlaku di dalam rumahnya sendiri. Dia ketakutan dan masih terisak-isak menangis. Telinganya masih berdesing-desing kesan tamparan pemuda itu tadi. “Saya tak ada wang sebanyak itu, kalau ada pun… bagaimana saya akan tahu yang kau tak akan apa-apakan saya dan adik saya.” “Dengar sini ustazah, saya tidak peduli tentang ustazah dan adik ustazah. Saya cuma nak wang saya sebanyak lima ribu ringgit sekarang!” Ustazah Rohana tahu suaminya ada menyimpan wang tunai lebih kurang enam ribu ringgit di dalam bilik. Katanya, untuk tujuan kecemasan jika berlaku sesuatu yang memerlukan wang tunai dengan segera. Pemuda itu menarik rambut Ustazah Rohana. Dia mengugut Ustazah Rohana yang dia akan menelefon kawan-kawannya dan menyuruh mereka memukul Atan jika dia tidak memberikannyanya lima ribu ringgit. Waktu itu Ustazah Rohana mengalah dan memberitahu yang dia mempunyai wang sebanyak itu di dalam bilik di tingkat atas rumahnya. Pemuda itu memegang tangan Ustazah Rohana dan berkata, “Jom, kita ambik.” Mereka berdua naik ke bilik tidur, pemuda itu tidak melepaskan tangan Ustazah Rohana. Ustazah Rohana mengambil sampul yang berisi wang itu, kemudian mereka turun semula ke ruang dapur. Ustazah Rohana menyerahkan sampul wang kepada pemuda itu. Dia memberitahu pemuda itu supaya mengambil kesemua wang itu dan segera beredar dari rumahnya. Pemuda itu menyergah Ustazah Rohana dan menyuruhnya menutup mulut. Dia merenung wajah Ustazah Rohana dengan satu pandangan yang tajam. Pemuda itu mengira wang tebal itu dengan pantas. Setelah cukup lima ribu ringgit, dia memasukkan wang itu ke dalam kocek seluarnya dan baki wang itu dimasukkan semula ke dalam sampul dan diletakkan di atas meja. “Sekarang tolong call kawan-kawan kamu… kamu dah dapat duit yang kamu nak, beritahu kawan-kawan kamu supaya lepaskan Atan.” Pemuda itu berkata, “Ok ustazah, betul tu… saya akan call kawan-kawan saya, tapi… selepas ustazah hisap batang saya dahulu.” “Apa??? Ustazah Rohana tidak percaya dengan apa yang didengarnya, dia memikirkan di dalam keadaannya yang ketakutan itu membuatkan dia tersilap dengar. Pemuda itu dengan tenang mengulangi apa yang dikatakannya tadi. “Ustazah dengar tak, hisap batang saya dulu… kemudian saya akan pergi. Ustazah tak faham ye! Ustazah tak ada pilihan, ustazah mesti hisap batang saya. Ustazah tak tahu betapa tensionnya saya dua hari ini kerana perbuatan ustazah dan adik ustazah.” Ustazah Rohana cuba membantah. “Jangan kurang ajar… jaga sikit cakap tu…” Sebelum sempat Ustazah Rohana menyambung cakapnya, pemuda itu menghayun tangannya ke muka Ustazah Rohana dengan kuat. Terjerit Ustazah Rohana dengan tamparan itu. Tersandar dia di dinding dapur, buah dadanya bergegar di sebalik baju kurungnya. “Ustazah, kalau ustazah tak mau hisap batang saya… tahulah saya mengajar ustazah!” Kemudian pemuda itu tanpa segan-silu melondehkan seluar dan seluar dalamnya sehingga berderap ke lantai. Batangnya yang keras terpacak ke atas. “Ya tuhan…” hanya itu yang terpacul daripada mulut Ustazah Rohana. “Tolong la… jangan buat saya macam ni, saya dah beri kamu duit… tolonglah!’” “Ustazah tolong dengar, saya tak punya banyak masa ni… ustazah mesti hisap batang saya, kalau tidak…” Ustazah Rohana menggeletar dan tidak tahu apa yang perlu dilakukan di saat-saat begitu. Pemuda itu memeluk tubuh lampai Ustazah Rohana dan mendakap rapat ke tubuhnya. Dia berbisik ke telinga Ustazah Rohana. “Ustazah takut ye?” “Mmmmm…” terketar-ketar Ustazah Rohana bersuara dengan air matanya yang berlinang. “Ustazah jangan takut, buat saja apa yang saya suruh… saya tidak akan apa-apakan ustazah.” Ustazah Rohana terisak-isak, buah dadanya yang sederhana besar terpenyek di dada pemuda itu. Batang keras pemuda itu menujah pehanya. Pemuda itu terus berbisik di telinganya. “Ustazah tolong buat apa yang saya cakap, saya tidak akan apa-apakan ustazah kalau ustazah ikut cakap saya.” “Tolong, tolonglah dik…” “Tolong jangan panggil saya adik, kawan-kawan panggil saya Roy.” Semasa berbisik itu pemuda itu menggesel-gesel batangnya di peha Ustazah Rohana. Ustazah Rohana dapat merasakan yang batang itu telah bertambah keras. “Roy, dengarlah kata saya ni,saya tak pernah buat benda tu.” Sambil bercakap Roy memaut pinggang Ustazah Rohana. Dia memaut dagu Ustazah Rohana dan menyapu air matanya. Ustazah Rohana tidak percaya dengan apa yang sedang berlaku ke atas dirinya di dapur rumahnya. Ustazah Rohana ingin berkata-kata tetapi Roy meletakkan jarinya di atas bibir Ustazah Rohana. “Shhhhhhhhh… ustazah jangan cakap banyak. Ustazah… ustazah cantik tau, geram saya…” Roy melabuhkan tangan ke punggung pejal Ustazah Rohana dan meramas-ramas punggung yang berbalut kain itu. Ustazah Rohana semakin takut, bertambah takut apabila membayangkan apakah yang akan berlaku selanjutnya. “Ustazah rasa tak… ustazah dapat rasa tak batang saya yang keras ni?” Roy menggesel-gesel batangnya

Posts