OhCerita

Waiters

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Waiter Well, dulu aku study kat sebuah IPT di ibu kota ni, tapi sekarang dah dua tahun lebih aku kerja sebagai Pegawai Pemasaran di sebuah company di PJ. Aku tak der la handsome sangat, cuma sebagai anak kampung dari Pantai Timur, dah biasa main bendang tambahan pula masa kat U aku main Rugby, so body aku pun boleh tahan laa. Sebab tu ramai Minah nengok nak kena sondol jer…heheheheheh. Pengalaman pertama aku masa aku kat U. (Tapi sebelum actually aku dah banyak kali dengar, nengok, baca pasa seks ni. Cuma praktikal jer belum.) Masa tu cuti semester akhir..tiga bulan. Sebagai anak orang miskin kan, aku buat part time kat sebuah hotel kat sini sebagai waiter. (nak tolong mak ayah aku). Masa nilah aku mula belajar tentang seks dalaam erti kata yang sebenarnya. Masa tu waktu pagi. Aku di minta menghantar sarapan ke satu bilik di tingkat lapan (kalau tak silap aku). Aku ketuk pintu dan minta kebenaran untuk masuk serve breakfast ni. Bila pintu di buka, ternyata penghuninya seorang wanita yang cukup cantik dan seksi. Dengan masih bergaun tidur yang singkat dan jarang, cukup untuk menampakkan bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Aku agak terkedu dan mula berdebar-debar. Aku mula sedar yang dia tidak memakai pakaian dalam pun bila aku perasan puting buah dadanya yang terletak indah. Soory miss may I…” aku mula tergagap-gagap. “Ohh.. break fast ya..sila..letak atas meja tu yer..” dia tersenyum dan persilakan aku masuk. Aku menuju ke sebuah meja yang terletak ditengah-tengah bilik tersebut. Semasa aku meletakkan makanan tersebut atas meja tu dia mula berbual kecil dengan aku. Dia tanyakan nama ku dan memberitahu nama dia kak Ayu. “just panggil Ayu jer..nanti nampak tua sangat” katanya sambil tergelak.Umur dia masa tu lebih kurang 25. Aku lak 21. Dia beritahu dia kerja sebagai executive kat Utara then ada meeting kat sini semalam so dia agak penat lagi untuk pulang ke Utara. Aku cuma mengangguk dan tidak banyak berkata-kata kerana aku masih berdebar yelah tak pernah tengok wanita seksi secara live macam ni. Bila aku nak keluar kak Ayu..eh Ayu panggil aku balik. Aku ingat dia nak bagi tips ke apa. Rupanya dia minta aku tolong urut belakang dia sikit kerana dia berasa agak lenguh. Aku perlahan duduk di pinggir katil dia dan mula memegang bahu dia perlahan-lahan sambil memicit-micit lembut. “ohh..Zack..that’s nice…cuba U bawah sikit” tangan aku dah gementar masa tu perlahan turun ke bawah. Ayu yang meniarap di katil itu memalingkan wajahnya ke arah aku sambil tersenyum padaku dan sesekali memejamkan matanya. Wajahnya yang putih itu sedikit merona merah dan begitu mengasyikkan. Dengan kedua tangannya yang terletak di kepalanya aku perhatikan dengan jelas buah dadanya yang besar tersembul di sebalik rusuknya sedang dia meniarap itu. Aku mula terbayang adegan-adegan yang pernah aku tonton selama ini. Dan tanganku semakin ke bawah hingga ke pinggangya. Antara sedar dengan tidak aku merasakan tangan kirinya mula merayap-rayap di pahaku . “Pandai lah U zack..Ohh sedapnya..” Perlahan-lahan tangannya mula menyentuh sesuatu yang menyembul di celah pahaku dan lembut mengurutnya perlahan lahan. Aku semakin tidak tahan. Tanganku mula meramas-ramas lembut daging bontotnya yang pejal. Tiba-tiba Ayu membalikkan tubuhnya dan bangun lantas memeluk leherku. Matanya tajam menatap mataku seolah mem- bayangkan sesuatu yang tidak dapat ditahan-tahan lagi. Aku juga dengan lembut memegang pinggangnya yang ramping itu dan bagai ada satu tarikan aku merapatkan wajahku ke mukanya. Bibirku mencari bibir merahnya yang basah dan terbuka itu. Bila bibir kami bertaut aku merasakan Ayu menggerak-gerakkan kepalanya dan lidahnya menjalar bermain meneroka seluruh mulutku. Sesekali lidah kami bersilangan dalam gerakan yang amat indah. Pelukan tangannya di leherku bertambah erat dan rapat. Aku dapat merasai buah dadanya yang pejal itu menikam dadaku. Dan batangku semakin menegang. Ayu ternyata dapat merasai jua batangku yang mengeras dia terus meramas batangku. Tanganku mula menjelajah buah dadanya. Ku ramas buah dadanya dengan lembut dan aku merasakan n afas Ayu yang semakin galak. Sementara itu aku membuka gaun tidurnya yang jarang itu dengan menurunkan zip di belakangya. Ternyata Ayu tidak memakai panties. Tubuhnya yang putih mulus itu amat mendebarkan dengan cipap yang tembam dan ditutupi oleh bulu-bulu yang tipis.Tak lama kemudian aku merasakan jari-jarinya mula membuka zip seluar dan tali pinnggangku. Keluarkan batangku yang ternyata semakin membesar sambil meramas-ramas lembut. Ayu membongkok mula mengucup dan menghisap batangku dengan bibirnya yang kecil dan basah itu . Semakin lama aku merasakan hisapannya di batangku semakin menggairahkan. Aku menolak dia ke tepi dan mula membuka seluruh pakaianku. Kemudian perlahan-lahan aku baringkan dia di katil. Aku hujani dia dengan ciuman di leher dan bibirnya. Sementara itu tanganku kembali meneroka buah dadanya dan semakin lama semakin ke bawah sehingga aku dapat merasakan cipapnya yang semakin basah. Ayu mula menggelinjang dan mengeluh “Zack..please sekarang …. I dah tak tahan !”. Ayu mengangkat kakinya dan tangannya menggenggam batangku. Pada saat itu cipapnya terbuka dia perlahan menghalakan batangku ke cipapnya. Aku juga yang dah tak tertahan menolak semakin ke dalam lagi batangku ke alur cipapnya sudah dipenuhi dengan lendir itu. Setelah itu dia melingkarkan kedua kakinya di pinggangku dan kedua tangannya di leherku. Aku menyangga tubuhku dengan kedua sikuku sambil bibirku masih menggumam bibirnya yang sesekali menjerit entah apa bunyinya. Bontotku mula bergerak turun naik sambil aku cuba mempertahankan rentak yang dibuat untuk kenikmatan yang lebih berpanjangan. Tidak lama begitu Ayu membalikkan tubuhnya agar dia diatasku. Sekarang posisi Ayu menunggangku dengan batangku masih di dalam cipapnya yang menggairahkan itu. Ayu mula menggerakkan badannya naik turun seperti orang sedang menunggang kuda. Sementara itu kedua tanganku meramas-ramas dan sesekali menggentel putingnya yang makin menegang. Makin lama gerakan naik turunnya makin cepat sehingga batangku bergesel makin keras dengan cipapnya karena cipapnya sudah mengeluarkan lendir geselan itu terasa nikmat dan membuatkan batangku semakin keras. Kenikmatan geselan ini ternyata membuat Ayu menjerit-jerit kecil “Ough … ough … ahhh … “. Beberapa saat kemudian gerakan naik turunnya semakin perlahan seolah-olah dia ingin merasakan geselan yang menimbulkan kenikmatan itu batangku sekarang bergesel lembut dengan cipapnya.Aku tahu dia sebentar lagi orgasme bibirku mula merayap di buah dadanya sambil meramas perlahan-lahan daging bukitnya yang pejal bibirku mengucup dan menghisap putingnya. Kerjaku ini ternyata membuatkan Ayu makin menggeliat-geliat “Ahhh … aauhhhhg … terus Zack … ohhh”. Tak lama kemudian Ayu mengejang dan menjerit “Zack I tak tahan lagi … ohhh uhff” dan aku merasakan batangku dibasahi cairan dari cipapnya. Ayu merebahkan badannya di atasku Aku terus mengucup dan menngulum kedua putingnya dan menjilat celah-celah buah dadanya. Tangan kiriku membelai lembut rambutnya dan tangan kananku meramas-ramas bontotnya yang pejal itu. Setelah beberapa minit aku memberitahu Ayu aku nak cuba doggie lak. Tanpa banyak soal dia mengangkang dengan satu kaki melutut diatas tilam dan badannya membongkok dengan kedua tangannya memegang sandaran katil. Aku hunjamkan batangku ke dalam cipapnya dari belakang aku merasakan cipapnya masih cukup basah lagi. Aku pegang pinggangnya yang ramping dan aku mula menggerakkan bontotku. Batangku keluar masuk cipapnya mula-mula dengan perlahan-lahan makin lama aku makin cepatkan gerakan. Badan Ayu tergoncang-goncang dan dia mula merintih-rintih “Ough …. Oohhh … Oughhh … lagi Zack lagi”. Setelah aku hunjam dengan cepat dan bertenaga aku perlahankan ayunan batangku dan ku rangkum buah dadanya sambil meramas-ramas lembut sesudah itu aku cepatkan kembali tusukanku ke dalam cipapnya dan akibatnya Ayu menjerit-jerit lagi “Uughhh … ughhh …. Oughhh …. “. Jeritannya ternyata makin membangkitkan nafsuku aku semakin cepat dan bertenaga. Aku merasakan kenikmatan yang makin besar tapi akibatnya Ayu menjerit “Zac k … Ohhh sudah Zack … Ohhh …I Tak tahan …”. Akhirnya aku keluarkan batangku dari cipapnya. Aku baringkan Ayu di atas katil sambil berbisik “Sorry Ayu … I belum sampai lagi ni kita main sikit lagi yaa !!”. Terus kutindih dia dan aku masukkan batangku lagi ke cipapnya. Ayu cuma berbisik “Slow-slow ya Zack.. ..”. Sekarang aku merasakan kedua buah dadanya menegang di dadaku kedua tangan Ayu memeluk belakangku dan aku mula beraksi dengan menggerakkan pinggangku naik turun. Sementara itu mulut kami saling berciuman dan lidah kami cuba saling membelit. Bontot Ayu ikut sama bergerak seirama dengan gerakan bontotku sehingga aku merasakan nikmat yang luar biasa nikmat yang akan membuatkan aku roboh. Beberapa saat kemudian aku mendengar nafas Ayu kembali mula tidak teratur dan aku mempercepatkan goyanganku. Aku merasakan cipapnya yang makin basah badannya juga menggelinjang-gelinjang di bawah tindihan badanku dan tangannya mula meramas rambutku. Makin lama rintihannya makin kuat “Ahhh … emmhhh …. Zack lagi … oughhh”. Beberapa saat kemudian Ayu menjerit “Zack I tak tahan lagi … oughhh” dan badannya mulai mengejang.Dan aku merasakan cairan airku mula mengalir di batangku mendesak keluar dan aku perlahankan goyanganku. Sesudah itu kutekan batangku dalam-dalam ke cipap Ayu dia mengejang dan menjerit “Ouhhhh ….” demikian juga aku. Ayu mengejang dan memelukku kuat-kuat air ku menyembur di dalam cipapnya dan kami berdua merasakan sensasi yang luar biasa. Beberapa lama kemudian kita berdua terkulai lemas tapi aku masih mencium bibir dan lehernya dengan lembut. Tanganku mengelus-elus kedua buah dadanya. Setelah itu kami bersama berberapa round lagi sehinggalah aku tersedar yang sudah lebih pukul dua petang. Hari itu teruk aku dimarahi Boss namun ada satu pelaburan yang cukup baik yang telah ku lakukan. Sejak itu Ayu menjadi sex partner ku yang baik dan banyak membantu kewanganku. Rupanya Ayu cukup banyak pengalaman setelah berada di UK hampir enam tahun. Peristiwa ni berlaku dalam November tahun lepas. Awal lagi sebelum bertolak aku dah call Ayu cakap aku nak ke sana. Tiga hari meeting aku dah tak sabar-sabar nak jumpa Ayu teringat ini bakal pertemuan yang terakhir aku nak bantai sampai lunyai. Terbayang-bayang jer bontot dia yang seksi tu. Aduhaiii…makk. Sehabis meeting malam ketiga tu aku terus ke apartment Ayu. Lebih kurang pukul 12.30 dah meeting agak lewat malam tu. Dari dalam kereta lagi batang aku dah mencanak-canak. Dah dua minggu tak layan bang. Sampai di apartment Ayu aku menekan loceng dengan penuh debaran dan perlahan pintu dibuka. Malam tu Ayu cukup simple. Dia cuma memakai jeans dengan kemeja dari kain satin putih yang lembut. Terbayang sesuatu yang menonjol didadanya. Aduhhh… Sebaik sahaja pintu ditutup aku terus merangkul tubuh montok itu ke dalam pelukanku. Gelodak yang tidak tertahan-tahan rasanya ingin aku hamburkan di situ jua. ” Zack …” bisik Ayu perlahan. Wajah cantiknya itu begitu dekat sekali dengan mukaku. Hembusan nafasnya yang hangat begitu terasa menerpa daguku. Wajahnya kelihatan sedikit berkeringat sorotan kedua matanya begitu sejuk dalam pandanganku dan bibirnya yang ranum kemerahan terlihat basah setengah terbuka … aduhaii… cantiknya!!. Tanpa sedar kudekatkan mukaku kepadanya. … dan dalam sesaat bibirku telah mengucup lembut bibir Ayu yang setengah terbuka. Begitu terasa hangat dan mengasyikkan. ” Oooh ….” bisikku perlahan setelah kucupan itu berakhir. Aku memandang Ayu dengan penuh rasa mesra. Aku lihat betapa wajahnya yang cantik kelihatan semakin cantik. Kedua pipinya yang putih bersih kelihatan memerah kedua matanya yang jernih memandang redup kepadaku sementara kedua belah bibirnya masih setengah terbuka dan merekah basah menggoda. Seolah lemas saja tubuhnya yang seksi montok itu berada dalam dakapanku. Wajahnya yang cantik itu memandangku pasrah dan tetap dengan senyum manis bibirnya yang kian menggoda. Kedua pipinya kelihatan semakin memerah menambah kecantikannya. Aku semakin terpesona … ” Apa yang U nak buat ni Zack …” bisiknya perlahan dalam r ona malu wajahnya yang dibuat-buat. Kedua tanganku yang memeluk pinggangnya erat terasa sedikit gementar. Dan tanpa sedar kedua tanganku telah berada di atas bontotnya yang bulat. Mengkal dan padat. Lalu perlahan ku usap mesra sambil ku berbisik… ” U tahukan apa yang I nak …” bisikku perlahan. Ooh … keempukan kedua buah dadanya yang besar menganjal-anjal di dadaku membuat batangku semakin tegang tak terkira … Tanpa ku sedar kuramas kedua belah bontotnya yang terasa padat di sebalik seluar jeans ketatnya. ” Oouuuhhhh … ” Ayu mengeluh ghairah Dengan pantas aku kembali mengucup bibirnya. Kusedut dan kukulum bibir hangatnya dengan mesra atas dan bawah. Bunyi kucupan kecil terdengar begitu indah … Kedua tanganku masih mengusap-usap sambil sesekali meramas kedua belah bontotnya yg bulat padat itu. Bibirnya yang terasa hangat dan lunak berulang kali memagut bibirku sebelah bawah dan aku membalasnya dengan memagut bibirnya yang sebelah atas. Oooh … terasa begitu nikmatnya. Hembusan lembut nafasnya bersatu dengan hangat nafasku. Kurasakan kedua lengan Ayu telah melingkar di leherku dan tangannya kurasakan mengusap mesra rambut ku. Batangku terasa semakin besar dan keras didalam seluar. Tubuh kami yang saling berpelukan erat membuat batangku yang menonjol di seluarku itu tersepit dan menempel keras di perut Ayu yang empuk. Kulepaskan hangat bibirku di bibir Ayu. Aaaah …wajah cantiknya itu kelihatan semakin berkeringat dan bibirnya yang basah oleh liurku merekah indah. Kedua matanya sedikit redup dan memandangku pasrah. Aku melihat ada sejuta keinginan terpendam dalam matanya itu. Aku membongkok dan mengangkat tubuh montok Ayu dalam dukunganku. Ayu tertawa manja ketika aku mula mendukung tubuh seksinya itu masuk ke dalam bilik. Lengan kanannya merangkul leherku sementara tangan kirinya mengusap mesra kedua pipi dan wajahku. Didalam biliknya kuturunkan tubuh seksi Ayu di atas katilnya. Wajahnya yang cantik tersenyum manis kedua tangannya kini berada di atas kedua belah buah dadanya. Ayu mula mengusap perlahan kedua bulatan bukitnya yang besar dari balik baju kemejanya. Seolah merangsang dan menggodaku. Aku tak tahan melihat tingkahnya mula membuka kancing kemejaku satu persatu dengan cepat ….kulemparkan bajuku ke tepi kedua mataku tak lepas dari tubuh Ayu yang semakin menggoda dengan jemari gementar menahan nafsu aku mula membuka seluarku. Melihat tubuhku yang hampir telanjang Ayu mendesah halus. Kulihat kedua tangannya meramas semakin kuat buah dadanya yang besar. Perlahan Ayu kembali bangun dan membuka kemeja dan jeansnya satu persatu. Aku semakin terkejut apabila ternyata Ayu tidak memakai sebarang pakaian dalam pun. Ayu yang mengghairahkan itu kembali ke katil seolah semakin menggodaku untuk turut serta. Aku semakin tak tertahan melihat tubuh Ayu yg kini berada diatas katil tanpa tertutup sehelai benang pun. Betapa putih tubuh indahnya yang telanjang bulat mempamerkan semua keindahan dan kemontokan tubuhnya. Ayu tersenyum manis kearahku sambil terlentang. Kedua buah dadanya yang sangat besar terlihat masih begitu mengghairahkan. Kedua puting susunya yang kecil berwarna coklat kemerahan seolah menggodaku untuk segera kujamah. Perutnya masih terlihat ramping dan seksi tanpa lipatan lemak. Aku menelan ludah melihat bagian bawah tubuhnya yang kini ternyata tak memiliki sehelai rambutpun. Rupanya Ayu telah mencukur habis bulu cipapnya. Dengan pantas kutarik seluar dalamku. Aku sudah tak peduli lagi. Dengan lutut setengah gemetar perlahan-lahan aku mulai naik ke atas katil Ayu yang sudah menungguku sejak tadi. Dengan rambut setengah terurai di pipi Ayu tersenyum manis memperlihatkan keindahan bibirnya. Matanya seolah meredup dan pasrah. Namun nafasnya terdengar sedikit kurang teratur. ” Ayuuu …” bisikku penuh nafsu. Kubaringkan tubuhku di sebelah kanan tubuhnya. Kupandang wajahnya yang cantik mempesona lalu dengan jemari gementar kuelus mesra kedua belah pipinya yang halus. Ayu tersenyum manja padaku. ” Zack … beri I kenikmatan …” bisiknya tanpa malu-malu. Sorot matanya terlihat lemah seolah memo hon. Aku tersenyum penuh ghairah. ” Aahhhh Ayu … aku akan memuaskanmu …” bisikku nakal. Kuperhatikan jemari tangan kirinya kini telah berada diatas kang- kangnya mengusap-usap cipapnya yang montok merangsang. Aku tersenyum penuh ghairah Dan seolah bagai mimpi saja ketika akhirnya dengan gagah aku telah berada di atas Ayu yang telanjang itu dan menindihnya kemas. Aaaaahhh …. Oooouuuhh …. Kami berdua mengeluh nikmat bila kulit tubuh kami saling bersentuhan dalam kemesraan. Batangku yang tegang seakan terkena letrik bila menyentuh bukit cipapnya sangat empuk. Dengan nakal kepala batangku menyelip di antara bibir cipapnya yang rapat. Mmmm … terasa begitu nikmat saat kulit kepala batangku menggesel daging celah cipapnya ke dalam. Aku rasakan Ayu membuka kedua pahanya luas-luas. Aku merasakan begitu halus kulit kedua belah pahanya yang langsung mengapit pinggangku lembut. Sambil mengusap mesra rambut Ayu yang panjang mulutku dengan kemas kembali mengucup dan mengulum bibir Ayu yang basah dan hangat. Ayu membalas ciumanku di bibirnya. Sesekali lidahnya dijulurkan keluar untuk dengan segera kuhisap dan kukulum mesra. Terasa begitu manis lidah dan bibirnya. Sementara itu kurasakan kedua buah dadanya begitu kenyal dan padat menekan nikmat dadaku kedua putingnya yang tajam itu mencakar dadaku. Kedua tangan Ayu yang halus mengusap-usap kemas daging punggungku. Sesekali Ayu meramas batangku dan mengarahkan kepala batangku kemulut liang cipapnya yang terasa licin dan basah. Aku segera menarik punggungku keatas karana terasa geli nikmat pada batangku yang diramasnya. Aku melepaskan ciumanku pada bibir Ayu. ” Aaaoooohhh … Ayu… geliii ahhh …” erangku kenikmatan. ” Uuhh … U jahat ler Zack …” bisik Ayu perlahan. Bibirnya yang ranum kemerahan sangat basah dengan air liurku. Kulihat wajah cantiknya basah berpeluh kecil. Lalu dengan cepat mulutku kembali melumat bibir ranumnya yang basah … dan oouuuuuhhhh … Ayu merintih manja bila bibir dan lidahku mula bermain di telinga kirinya. Sesekali gigiku setengah menggigit membuatkan Ayu menggeliat keenakan. ” Arrrghh.. hhhhhhhh…..Uuuhhhhgggrrr Zackkk …” pekiknya halus. Ayu sangat terangsang sekali. Kemudian dengan cepat aku menggeser turun ke bawah. Kurapatkan perutku ke tubuh Ayu dan mmmm … terasa perutku menekan bukit cipapnya yang empuk … Dari dekat aku dapat betapa indahnya buah dada Ayu warnanya begitu putih dan bersih. Kedua putingnya yang kecil berwarna coklat kemerahan. Dengan lembut kedua tanganku yang sudah menggenggam kedua buah dadanya bergerak meramas-ramas perlahan… ” ….oouuuhhh……Aaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhgggrrrrghhh” Ayu memejamkan kedua matanya dan mulutnya yang basah mengerang keenakan. Aku menunduk dan mulutku mula menghisap dan mengulum buah dadanya yg sebelah kiri perlahan-lahan. Lidahku dengan lembut menjentik putingnya dan sesekali menggigit halus. ” Aawwww …nngggghhhh …” Ayu merintih semakin keras. Mulutku mula menghisap putingnya lebih kuat dan … semakin keras. Lidahku dengan ganas memintal-mintal putingnya dengan ghairah. Mmmm ..nikmatnya …. .. berulang kali aku menghisap dan melepaskan hisapanku dengan kuat sampai berbunyi nyaring. Puas dengan hisapan lidahku yang basah kujalarkan menjilati seluruh permukaan buah dadanya sampai penuh basah oleh air liur. Ayu bergerak semakin liar. Mulutnya berulang kali memekik dan mengerang keenakan menikmati mainan idahku di buah dadanya. ” Aawwww ..nggghhhh …..awwww ….”. tangannya tak tahan menarik-narik rambutku. Mulutku kini berpindah untuk menghisap mengulum dan menjilat buah dadanya yang sebelah kanan sementara yang kiri ku ramas-ramas dengan lembut. Seperti tadi juga aku menghisap-hisap buah dada kanannya membuatkan Ayu semakin menggeliat hebat kesedapan. ” Aaawww ..Zackk…hu ..hu…. sudah Zack…nggghhhh …sudah sayang …” Aku semakin bergelora.. cukup lama sekali aku mengerjakan dan menyonyot kedua belah buah dadanya yang besar itu. Setelah puas barulah aku dapat melihat kedua buah dadanya yang tadinya begitu putih bersih itu kini sampai basah penuh l iur d an disana sini nampak kemerahan bekas mulutku. Terutama disekitar kedua putingnya yang kini nampak semakin merah saja kulihat ada sedikit calar merah disitu … mungkin bekas gigitanku tadi … Ayu memandangku sayu kedua matanya sedikit berair dan merah bibirnya bergetaran. Wajah cantiknya itu kelihatan sedikit kemerahan. Aku tersenyum padanya tiba-tiba kedua tangannya menekan kepalaku kebawah. Mmmmm … rupanya Ayu ingin aku menjilat cipapnya. Dengan keras aku menggeser ke bawah … mmm terasa nikmatnya bila perutku menggeser bukit cipapnya. Lidahku kuhulurkan menjilat permukaan perutnya yang halus dan sejenak sempat kugeletek lubang pusatnya dengan lidah dan bibirku. Dan ketika mukaku sampai diatas kangkangnya ….. Begitu putih dan halus cipapnya sesuai dengan warna kulit tubuhnya. Bau khas cipapnya benar-benar mengkhayalkanku. Aku menarik nafas panjang menghirup nikmat bau cipapnya. Tiba-tiba tanpa kuduga tangan Ayu menekan kepalaku kebawah sehingga mukaku terbenam di celah kelangkangannya yang merangsang. Aku julurkan lidah kebawah sepanjang mungkin menyelip dan menembus bibir cipapnya dan secara perlahan memasuki liang cipapnya yang terasa sempit dan licin. Ayu menggeliat hebat dan mulutnya mengerang panjang kesedapan…punggungnya sesekali digoyangkan lembut ke kiri-kanan dan juga keatas menikmati mainan lidahku. ” Aaaaaagghghhhhh ….uuhhhhhhhhhhhfff … ssshhhhhhh ….Aaaarrr …” pekiknya nikmat. Tangannya semakin menekan kepalaku kebawah membenamkan mukaku seluruhnya ke bukit cipapnya Kuselitkan kedua tanganku ke bawah bulatan bontotnya yang kenyal dan padat tanganku mula meramas kemas lalu dengan buas kugoyang-goyangkan mukaku mengusap keseluruh permukaan cipap Ayu yang hangat dan empuk. Lidahku kutelusupkan memasuki liang sempitnya menggeletek lembut mulut liang merahnya sambil terus menyedut cairan cipapnya. Ayu menjerit dan mengerang-erang dengan keras punggungnya menggeliat semakin hebat menahan nikmat. Kuramas dan kucengkam kuat bontotnya yang kenyal agar tidak bergerak terlalu liar. ” Ooouuuuhh … nnggggnhhhhnnnnggggg ggghhh …..nggghhhh …..” mulut Ayu merintih2 dan mengerang2 menahan geli dan nikmat. Punggungnya digoyang-goyang kiri kanan sesekali kurasakan kedua pahanya yang kini menyepit kepalaku sambil menekan kuat ke bawah seolah ingin memuntahkan cairan kenikmatan tubuhnya.Lidahku sesekali menelusup masuk kedalam liang cipapnya sambil mengulum kemas bijinya. ” A..aarrr …. Lagi sayangggghh …” Ayu berbisik sedikit serak. Kudongakkan kepala keatas sambil kupandang wajah Ayu yang berkeringat sekilas lalu kutundukkan muka … lidahku dengan liar kembali menjilat biji kenikmatannya berulang-ulang. Ayu sampai berulang kali mengeliat ke bawah menghentakkan kedua belah pahanya yg putih seksi sambil mulutnya memekik kecil dan merintih panjang menahan geli bercampur sejuta kenikmatan. ” Aaahhhh … nnggnggghhgnggghghhhh ….. nggghghnhghgghhhh ….” rintih Ayu berulang kali. Ayu mengoyangkan punggungnya menahan rasa nikmat. Saat bibir dan lidahku secara serentak menghisap dan memintal bijinya tiba-tiba Ayu memekik keras dan akhirnya mendesah panjang … punggungnya tersentak terangkat keatas seolah tak kuat menahan rasa nikmat. Kedua pahanya menyepit ketat kepalaku.Tanganku mengusap mesra kedua daging bontot Ayu dan meramas-ramas lembut. ” Aaaagggggghhhhh …..aoooohhhhhhhhhh … uuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhhhghffhhghh….” Keluh Ayu panjang. Aku tahu dia pasti sedang menuju puncak kenikmatan …….. aku merasakan kedua belah pahanya yang begitu halus dan padat menekan kepalaku mula bergetar lembut dan meneran semakin kuat… dan ” Aaaagggggghhhhhhhhhhhhhhhhghh….” cairan kenikmatannya segera tumpah keluar ..aku terus menghisap dan menyedut bijinya semakin kuat dan sesekali kumainkan dengan hujung lidah. Aku terasa paha Ayu kejang mengepit kepalaku di kelangkangnya hampir beberapa saat. Dan apabila kekejangan itu kembali reda Ayu mula mengendurkan pananya. Aku terus merangkak keatas dan rebah disamping tubuh bogel Ayu. Kulihat Ayu masih memejamkan kedua matanya seolah sedang menikmati sesuatu…. Perlahan …kedua matanya terbuka. Wajah cantiknya yang berkeringat kelihatan merah seolah menahan sesuatu. Aku tersenyum lebar sambil perlahan mengucup lembut keningnya. Dan dengan perlahan juga Ayu menggulingkan tubuh montok seksinya yang putih mulus ke atas menaiki tubuhku Kedua pahanya dibuka lebar sementara bukit cipapnya yang empuk terasa empuk menekan batangku yang sudah sangat keras….. Ayu mengangkat punggungnya keatas kedua belah pahanya yg putih kelihatan begitu seksi dan padat. Dengan lembut Ayu menggenggam dan meramas batangku … lalu diarahkan ke alur cipapnya … Oooohhh … aku mendesah…. sambil menundukkan wajah yang membuatkan rambut panjang nya terurai indah kulihat Ayu mengarahkan batangku ke pintu cipapnya lalu dengan perlahan punggungnya diturunkan. Ooooggghhhhh …. Aahhhhh … aku mengerang nikmat bila kepala batangku perlahan-lahan menusuk mulut alur cipapnya. Pekikku semakin keras menahan rasa nikmat yg luarbiasa bila kepala batangku mula memasuki liang cipapnya yang ketat. Aaahh… di situ kurasakan dinding cipapnya seolah sudah mengemut kuat dan kepala batangku seolah diramas-ramas membuatkannya berdenyut-denyut kesedapan. Ayu melepaskan tangan kanannya dari batangku kini kedua tangannya diletakkan di atas dadaku sambil setengah membongkok. Ia kini memandangku dengan senyuman manisnya.Bibirnya yang ranum merekah indah. ” Macamana …… Zack…..” bisik Ayu padaku. ” I …iiyaaa Yuuuuuu…” sahutku gementar menahan rasa nikmat. Lalu dengan perlahan-lahan Ayu mula menurunkan punggungnya ke bawah lagi sambil memejamkan mata. Namun mulutnya yang indah itu tersenyum seolah ikut menikmati apa yg sedang kurasakan sekarang. ” Aaaaaaaaaaaaahhhhhhhgghhh …” erangku kesedapan bila liang cipapnya yang sempit itu sedikit demi sedikit perlahan-lahan terus menenggelamkan batangku. Dengan sekuat tenaga Ayu terus berusaha menenggelamkan seluruh batangku ini. ” Mmmmmm …..aahhhhh …mmmm” Ayu hanya mendesah dan merintih kecil bila batangku dengan perlahan hampir seluruhnya tenggelam kedalam cipapnya. Hanya tinggal setengah inci saja kulihat batangku yang masih diluar liang cipapnya. “Ooooowwwww …..” ” Aaaaaghghghhhh ….” Kami berdua mengerang kenikmatan. Kurasakan dnding cipap Ayu yang hangat dan licin itu seolah memicit-micit mesra dan menghisap lembut. ” MMmmmmmm …. Bagaimana sayang ….” bisik Ayu perlahan sambil memandangku mesra sekali. ” Aahhhhhhhhghghg ….Heebattt Ayuuu …” sahutku gementar. Kedua pahanya yang halus kini mengepit pinggangku mesra sementara punggungnya menempel kelangkanganku dengan ketat. Dengan perlahan Ayu mula menggoyangkan punggungnya naik turun perlahan-lahan … menggeselkan dinding cipapnya yang sempit dengan batang yang sudah amat keras ” Uuuhh …uhhhh …..uhhhh….” Ayu merintih-rintih kecil bila setiap kali punggungnya bergerak turun memasukkan kembali batang yang besar dan tegang kedalam liang cipapnya. Wajahnya yang cantik bergoyang lembut. Kedua matanya dipejamkan rapat. Kedua buah dadanya yang besar terayun begitu indah. Kedua tangannya yang menahan dan menekan lembut dadaku sesekali menghentak-hentak perlahan. ” Oohhhhhhhaahhh ….hahahhgghhhhhh …..” Batangku seakan dikemut dikepit disedut dan digenggam oleh liang cipapnya. ” Ayuuu …aaaggghhhh …. Aaahahhhgghhhh …..” erangku berulangkali kesedapan. Kedua tanganku berusaha menahan laju turun naik punggungnya. Aku tak sanggup menahan rasa nikmat sex yang luarbiasa itu air nikmatku langsung mengalir mendesak-desak hendak memancutt keluar. Ayu terus bergerak turun naik menggoyangkan punggungnya menggeselkan batangku kedalam liang cipapnya. ” Uuuuhhh uhhhhh…. Uuuuuhhh….. uuuuuu…hhhh…. uuuhhhhh….” erangnya berulangkali menikmati geselan cipapnya.. Aaaaaaaaahahhhhahhaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh …..” aku mengerang panjang sambil sejenak menahan napas untuk menghambat agar air maniku tidak sampai memancutt keluar…. ” Uuuuuuuuuh … U nak keluar sayang …” bisik Ayu manja. ” Iyyaaa … Yuu …” sahutku pantas ….. Oo ooh …. Aku benar-benar tak tahan lagi … Ayu terus menggoyang punggungnya semakin cepat turun naik kurasakan dinding cipapnya seolah mengemut dua kali lebih hebat batangku seolah diramas hebat. Oooohhh … akhirnya aku menyerah kalah … aku tak mampu menahan desakan air maniku. Kuramas kemas keduabelah buah dada Ayu yang besar dengan kedua jemari tanganku. Aku menggeram keras dan melepas puncak kenikmatan sex… Aaaaaaaaaaggggggghhhhghghhgaaaahhhh…. Teriakku nikmat … saat dengan hebatnya air maniku memancut keluar dengan tembakan yang keras dan kuat … ….. kedalam cipap Ayu yang sempit licin dan hangat. ” Uuuuuu ….. mmmm …..uuuuu …. Mmmm …. ..oowwww …. … uuuu” desahnya lembut saat air maniku kutembakkan berulang kali dengan sepenuh rasa nikmat kedalam liang cipapnya. Jiwaku seakan terbang melayang jauh keatas awan …. Begitu tinggi … terasa begitu nikmatnya…. Oooohhhhh …. Tubuhku seakan menggelepar direjam kenikmatan yang tak terkira. Crraaat …. Crruuttttt …..crraaaaaaaaaaaattttttttt …..creeetttttt … Aku masih terlena diawan kenikmatan menikmati sisa-sisa pancutan air maniku yg masih tersembur keluar didalam liang cipapnya. Ayu terus menggenjut punggungnya turun naik dengan cepat meluluh batangku menghisap seluruh air yang ada di dalamnya. Aku membuka mata kembali bila kurasakan Ayu menghentikan gerakan punggung seksinya. Kini dia merebahkan tubuhnya yg berkeringat basah diatas tubuhku kedua buah dadanya menekan lunak dan terasa kenyal didadaku. Batangku masih keras perkasa walau isinya sudah terpancut habis … kemutan liang cipapnya masih kurasakan begitu hebat … meramas batangku yang masih terbenam di situ. ” Mmmmmm … bagaimana Zack …. Nikmat sayangg …” bisiknya sambil memandang manja kearahku. ” Ahhh … U hebatt Ayu ….” sahutku lirih. Mulutku kembali mengucup bibir ranumnya. Sejenak kami saling berciuman beradu bibir saling mengulum dan mengucup … begitu nikmat rasanya bibir Ayu itu. Ketika kucupan mesra itu berakhir aku berbisik mesra padanya. ” Ayu … U nak lagi …? ” tanyaku. ” Apa itu Zack…?” tanyanya mesra. Bibir ranumnya kelihatan basah habis kukucup dan kukulum tadi. ” U belum puas kan …? ..” ” mmm Zack … mmmm … tapi I penat ler Zack …” bisiknya sambil mengenyit nakal. ” Tapi I tak penat lagi……” bisikku nakal. ” Mmmm … ” Ayu tak menjawab namun matanya dipejamkan seolah membayangkan apa yang akan aku lakukan. Aku kembali bernafsu batangku yang masih terbenam nikmat di dalam liang cipapnya yang sempit jadi semakin keras dan rasanya bertambah besar. Aku memeluk pinggang Ayu yang ramping itu dengan erat. Dengan keadaan masih berpelukan kupusingkan tubuh Ayu ke kiri dan dengan batangku masih terbenam dalam cipapnya kutindih tubuh yang seksi itu. Terasa hangat dan halus kulit tubuhnya. Tambahan dengan batangku yang masih mengeras terbenam dikemut liang cipapnya yang basah dan hangat. Setiap gerakan menambahkan sensasi yang tak ingin terhapus sama sekali. Sejenak kami terdiam saling berpandangan mesra. Kemudian perlahan aku menundukkan muka dan kembali mengulum bibir ranum Ayu dengan lembut. Ayu membalas ciumanku dengan hangatnya. ” Ohhh… Zack..pleaseee…….” bisiknya manja ditelingaku minta dipuaskan. Aku tersenyum sekilas ke arahnya. Kukucup bibirnya sekali lagi lalu sambil saling berpandangan mesra kutarik punggungku ke atas secara perlahan mengeluarkan batangku dari dalam cipapnya sampai hampir terkeluar lalu dengan perlahan pula aku turunkan kembali punggungku ke bawah membenamkan kembali batang sasaku ke dalam liang cipap sempitnya yang seolah menyambut mesra dengan kemutan dan urutan-urutan lembut penuh kenikmatan. ” Uuuuuuhhh …..”. Ayu merintih halus kesedapan sambil tetap tersenyum manis kepadaku. Kedua tangannya mengusap-usap mesra bontotku yang mula bergerak turun naik. ” Uuuuuu hhhhhhh …uuuuhhhhh …uuuuuhhhhhhh….” erang Ayu setiap kali batangku kutarik keluar menggesel cipapnya yang sempit dan licin. Air maniku yang keluar tadi seolah membantu melicinkan gerakan batangku. Aku merasakan liang cipapnya itu seolah mengcengkam dan menghisap kuat bila batangku kutarik keluar dan seperti meramas dan mengemut lembut bila kubenamkan kembali ke dalamnya. ” Aaaaahhhgghghgh …..aaahhhhhggghhhhh ..” Aku kembali merasakan kenikmatan yang tiada taranya. Dengan irama yang teratur yang semakin lama semakin cepat kuhunjam-hunjamkan batangku keluar masuk liang cipap Ayu yang makin lama kurasakan juga makin sempit dan semakin kuat mengemut mengcengkam batangku. ” Uuuuhhhhh …. Uuuhhhh ….uhhhhh ….uuuuuhhhhhh …..uuuuuhhhhhh…” Ayu mengerang semakin kuat kedua matanya kini dipejam rapat menikmati rejaman batangku yang semakin cepat….. …. menghunjam keluar masuk cipapnya. Aku tahu Ayu sedang menuju puncak kenikmatannya untuk kali yang ketiga. Kedua pahanya yang lembut yang dikepitkan lembut di pinggangku sesekali dihentakkan kebawah sambil mengejang kuat menahan kenikmatan. Wajahnya yg cantik kelihatan berkerut menahan rasa nikmat pada liang cipapnya. Aku benar-benar puas melihatkan wajahnya yang sedang didera sejuta kenikmatan yang kuciptakan di atas tubuhnya batangku yang sedang menghunjam kuat liang cipapnya itu juga mula menunjukkan tanda-tanda hendak meletup. Namun karena ejakulasi yang pertama tadi maka rasa nikmat luarbiasa ini masih dapat kutahan lebih lama. ” Aaaaahhhhh …..Ayu….nikmat sekali sayang …” erangku nakal. Ayu tak menjawab hanya terus merintih berulangkali seiring dengan goyangan naik turun punggungku yang semakin cepat. ” Uuuuuuuh …..hhh….uuu….hhhhh….uuuuhhhhhh…uuuhhhh….” rintihan Ayu semakin kuat. Sambil menggigit bibir menahan nikmat kuselitkan tanganku ke bawah bontotnya yang bulat padat itu. Sambil meramas-ramas kuhunjam-hunjamkan batangku keluar masuk menggesel liang cipap Ayu secepat dan sekuat tenagaku. Kugoyangkan punggungku turun naik dengan cepat. ” Uuuuhhh …uhhhh…uuuhhh…..uuuuhhhh ….. uuuhhhhhhhhh….uuuuuuuuuuuuhhh” aku merasakan Ayu juga bertindak semakin liar punggungnya turut digoyangkan ke kiri dan ke kanan menikmati hunjaman demi hunjaman batangku. ” Aarrghhhhhhh….. ahhh….ahhhhhh…uuuhhh….hhhh….uuuuuuuuuuuuhhh” Ayu mula menjerit kuat sambil menggeliat menghentak-hentakkan kedua kakinya ke bawah melepas kenikmatan orgasmanya. Mulutnya terus merintih memekik-mekik dan mengerang-erang dengan suara keras tanpa peduli dengan keadaan sekeliling. Kubenamkan sedalam-dalamnya seluruh batangku ke dalam liang cipapnya. Sebentar kemudian kuhentikan gerakan turun naik punggungku kini kugerakkan sedikit memutar memutarkan batangku dalamm liang cipapnya dan kubiarkan Ayu merasakan seluruh sensasi kenikmatan puncak orgasmenya yang luarbiasa. Aku rasakan liang cipapnya mengemut-ngemut kuat batangku. ” Aaaaagghhhhhfff …aaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” Cairan lendir orgasmanya terasa menyembur lemah membasahi seluruh permukaan batangku yang sedang terbenam didalamnya. ” Aaaaaaaaaawww……. aaaaaaaawwwwwwww … sssssshhhhhh ….. nnngggghhhhhh … ngnnnngggggghhhhhh ….” rintih Ayu semakin kuat menahan kenikmatan. Bontotnya terangkat-angkat ke atas menekan batangku yang sedang dibenamkan sedalam-dalamnya ke dalam liang cipapnya. Kedua tangan Ayu mencengkam kuat bontotku. Kuku-kukunya mencengkam kedua bontotku. Terasa sakit namun aku tak peduli kubiarkan Ayu menikmati sepuasnya gelombang puncak orgasmanya yang panjang kubiarkan otot-otot liang cipapnya mengemut kuat batangku. ” Ooooooooouuuuhhhhhhhhhhhhhhhhh … uuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhh …nggghhhh.. rintihnya kuat…….. berulangkali Dalam lima ke sepuluh saat Ayu tenggelam dalam lautan kenikmatan orgasmanya … Ketika bontotnya kembali dihempaskan ke tilam menandakan orgasmanya mula berakhir kembali kucium mesra mulutnya yg masih merintih kesedapan sisa-sisa kenikmatannya kugerakkan kembali punggungku turun naik dengan amat perlahan. ” Oooouuuuhhhhhhhh …”. Aku mendesah nikmat merasakan kemutan liang cipapnya yang masih ketat selepas orgasma mmmm …. Cairan lendirnya yang keluar membasahi batangku terasa begitu licin dan hangat….. Setelah kejadian setiap kali berjumpa dgn Ayu telah ku bermain-main dgn nya dan merasakan kenikmatan yg indah…..”

Posts