OhCerita

Zamri Dan Emaknya

Dollah Tidak mengetahui sebab sebenar Anaknya Zamri ingin menetap bersama ibunya. Apa yang dia tahu adalah anak tunggalnya itu ingin menjaga bekas isterinya selain memberi laluan yang cukup luas untuk membawa pulang kekasihnya yang bakal menjadi isteri barunya nanti. Sepanjang tinggal bersama ibunya,Zamri sedar nafsunya sungguh tercabar. Ibunya yang terpaksa berhenti kerja di pasaraya besar itu kerana takut menanggung malu hanya tinggal di rumah menjadi suri rumah sepenuh masa. Zamri yang tahu akan kenakalan ibunya sentiasa memerhati gerak geri ibunya di rumah dan sewaktu dia keluar bekerja. Nyata, ibunya tidak lagi membawa pulang lelaki-lelaki yang ingin meratah tubuh empuknya. Namun melihatkan ibunya yang sering mabuk dan muntah-muntah akibat mengandung benih yang tidak diketahui asal-usulnya itu, Zamri mengambil keputusan untuk menggugurkan kandungan ibunya. Agak berat hati juga Zubidah menerima keputusan itu namun mengenangkan maruahnya yang sudah tercalar itu, dia terpaksa bersetuju dengan keputusan Anaknya Zamri. Rupa- rupanya ada udang disebalik batu. Bantuan Zamri ke atas dirinya rupa- rupanya ada harga yang perlu dibayar.Seminggu sebelum pengguguran dijalankan, Zubidah telah disetubuhi oleh  Anaknya Zamri. Hujung minggunya yang membosankan kerana tiada apa-apa aktiviti itu telah dikejutkan dengan gelora nafsu anak lelakinya. Zubidah terkejut kerana sedang dia melipat pakaian yang sudah siap dicuci di dalam biliknya, Anaknya Zamri secara tiba-tiba datang dan menariknya agar berdiri. Pada waktu itulah anak kandungnya itu terus memeluk tubuhnya dan meramas buah dadanya yang dibalut sendat oleh baju t-shirt yang ketat dan nipis. Zubidah cuba melepaskan diri namun gagal. Dia telah ditolak hingga terlentang diatas katil dan seluruh pakaiannya telah dikoyakkan oleh anak kandungnya yang bernafsu buas itu. Zubidah telanjang bulat terbaring menahan gelora nafsu anaknya yang sudah pun turut sama berbogel dan berada di atas tubuhnya. Akhirnya kemaluan Zamri kembali bersarang di lubang kemaluannya. Dalam keterpaksaan Zubidah menyerahkan tubuhnya disetubuhi anak kandungnya sendiri. Dia dapat merasakan nafsu anaknya itu sungguh kuat sekali berahi kepadanya. Sambil menghisap buah dadanya yang besar, Zamri menjolok kemaluannya keluar masuk di lubang kemaluan ibunya Zubidah hingga dua beranak itu hanyut dalam nafsu. Zubidah sendiri menikmati kemuncak persetubuhan dan turut menikmati pancutan-pancutan air mani zuriatnya sendiri di dalam lubang kelaminnya. Berhari-hari Zubidah dirogol Zamri tidak kira siang atau malam. Zubidah sedar, penolakannya keatas permintaan Zamri adalah sia-sia kerana anak kandungnya itu sudah pun nekad untuk menjadikan ibunya itu sebagai hamba nafsunya. Pernah juga Zubidah cuba menasihati Zamri agar jangan memperkosanya namun semuanya sia-sia. Status sundal yang sesekali diluahkan anaknya sewaktu persetubuhan berlaku membuatkan Zubidah berasa rendah diri dan menyesal dengan kelakuan buruknya yang lalu. Bukan sahaja ia memudaratkan dirinya hingga mengandung anak luar nikah, malah rasa hormat anaknya turut hilang dan dia sendiri sudah kelihatan seperti hamba nafsu kepada anaknya. Mengenangkan Zamri itulah sahaja harapannya untuk bebas dari kandungan tanpa bapa ketika itu, Zubidah akhirnya mengalah dan mahu atau tidak dia terpaksa mengikut rentak anaknya dan sekali gus menjadi isteri yang tidak sah kepada anak kandungnya sendiri…………………………… “Selamat hari jadi mak…” kata Zamri sambil menghulurkan sekotak hadiah kepada ibunya. “Terima kasih sayang… apa isinya ni…” tanya Zubidah. “Mak bukalah…” kata Zamri. Zubidah membukakotak berbungkus pembalut yang tertera angka 50 itu. Kelihatan didalamnya sehelai baju kemeja satin berwarna kuning terlipat kemas. “Cantiknya.. tapi macam kecik je..” kata Zubidah. “Memang… Zam beli muat- muat saiz body mak… Bila mak pakai baju ni nanti jangan pakai coli tau…” kata Zamri. “Boleh sayang…. dah tua mak ni kan…” kata Zubidah. “Tapi masih cantik… tengok ni…” kata Zamri sambil menunjukkan batang kemaluannya yang mengeras di dalam seluar pendeknya. “Gatal…. hi hi hi…bilalah anak mak ni nak berumah tangga… mak ni dah makin tua…” kata Zubidah sambil memegang kemaluan Zamri yang sudah pun dikeluarkan dari seluarnya. “Ala.. baru 32 tahun mak…. lagi pun Zam dah ada mak…buat apa nak kawin…” kata Zamri pula sambil meramas buah dada ibunya yang semakin menegang dan membuai di dalam baju kurungnya. “Zam nak lagi ke?” tanya Zubidah. “Mestilah nak…” jawab Zam. “Baru dua jam lepas Zam pancut kat tetek mak.. Tengok ni masih basah lagi..” kata Zubidah pula sambil menunjukkan baju kurungnya yang basah di bahagian dada. “Itu tadi… tapi sekarang ni nak lagi la mak.. Kali ni nak pancut  dalam cipap mak pulak…” kata Zamri. “Zam… sempena hari jadi mak ni.. mak nak tanya sikitlah.. boleh ye…” tanya Zubidah pula. Zamri kelihatan mengangguk tanpa mengalihkan pandangan kepada buah dada ibunya yang sedang diramas ketika itu. “Kenapa Zam masih lagi bernafsu kat mak… mak rasa mak ni dah makin tua… lagi pun… mak ni kan ibu kandung Zam..” tanya Zubidah. Zamri terdiam sejenak. Dia melihat tangan ibunya sudah tidak lagimenggoncang kemaluannya, sebaliknya sudah diletakkan di pehanya. “Mak…. selama ni pun Zam tak pernah bagi tau mak sebab sebenar sayarogol mak dan asyik nak main dengan mak… jadi biarlah hari ni Zam ceritakan segala-galanya…” kata Zamri. “Sebenarnya Zam stim sangat kat mak… Zam memang tak tahan tengok tetek mak yang besar sangat ni…”kata Zam sambil meramas kembali buah dada Zubidah. “Lepas tu, Zam stim sangat dengan muka mak….” kata Zam “Apa cantik sangat ke mak ni Zam..” tanya Zubidah memotong kata-kata anaknya. “Muka mak seksi sangat tau.. lebih-lebih lagi mak suka sangat mainkan lidah kat bibir dan gigi… jadi itu yang buat Zam kadang- kadang suka minta mak kolom konek Zam sampai pancut dalam mulut mak..” kata Zamri. “Tak sangka pula muka mak yang dah makin tua ni pun Zam tak tahan ye… Jadi dulu Zam rogol mak sebab muka mak ni ke… atau tetek mak…” kata Zubidah sambil tersenyum melihat batang kemaluan anaknya yang semakin keras itu. “Sebab dua-dua sekali mak…. ” kata Zamri. “Zam… sampai hari apa kita nak duduk kat hotel ni?” tanya Zubidah. “Kerja Zam siap sampai hari Jumaat esok, jadi hari Sabtu kita boleh la check- out” kata Zamri sambil merapatkan tangan ibunya ke kemaluannya. “Nakal tau konek ni… siang malam asyik nak merogol mak je dulu ni… ” kata Zubidah sambil tersenyum dan melancapkan zakar anaknya. “Mak….” bisik Zamri sambil merapatkan tubuhnya ke tubuh ibunya. Mereka berdua pun terus berpelukan dan berkucupan. Sambil itu, Zamri menanggalkan baju kurung dari tubuh ibunya. Coli Zubidah turut dilucutkan. Yang tinggal hanya tudung dan kain sarung sahaja di tubuh ibu kandungnya itu. “Mak…. hisap mak..” pinta Zamri dan kemudian Zubidah menurut. “Oh…. Zam suka tengok muka mak hisap konek Zam….. seksi betul muka mak…. ohh…” kata Zamri. Zubidah tidak mempedulikan kata-kata nafsu anak kandungnya itu. Dia terus menghisap kemaluan keras Zamri seperti yang biasa dilakukannya. Penuh kehangatan asmara dan nafsu yang tiada sempadan..tiba-tiba Zubidah berhenti menghisap konek Anaknya dan   memandang wajah anak tunggalnya itu dengan senyuman sambil tangannya perlahan melancapkan batang konek anaknya. ” Zammm…” Panggil Zubidah manja pada anaknya. ” Ye Mak.” jawab zam. ” Ermmm..bo..bo..boleh tak Zam Liwat Bontot Mak ni hari ” pintanya manja. ” Boleh sayang ” jawab zam dengan senyuman..Zubidah yang gembira dengan jawapan itu terus menyambung menghisap batang konek anak tunggalnya dengan lahap sekali. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related